Penyebab najis berdarah boleh menjadi tanda salah satu daripada 3 barah ini

Penyebab najis berdarah bukan sahaja buasir atau buasir. Darah di dalam tinja yang dapat anda lihat semasa buang air besar boleh menjadi tanda barah di salah satu organ saluran pencernaan.

Pelbagai penyebab pergerakan usus berdarah, termasuk barah

Najis berdarah adalah salah satu gejala barah saluran pencernaan yang biasa, terutamanya apabila disertai dengan penurunan berat badan yang cepat, demam, anemia dan kelenjar getah bening di sekitar tulang belakang serviks.

Anda juga perlu memperhatikan penampilan najis. Sekiranya pergerakan usus anda cirit-birit berair dengan darah segar, ini mungkin merupakan tanda barah perut. Sekiranya warna darah berwarna merah gelap, sedikit kehitaman, barah usus adalah penyebab najis berdarah anda. Sebaliknya, jika anda mengalami pergerakan usus yang disertai dengan darah dan lendir, ia juga terasa seperti benda asing menyekat rektum (pembuangan air besar), ini mungkin merupakan tanda barah rektum.

Orang yang berumur 50 tahun ke atas adalah kumpulan orang yang paling berisiko menghidap barah saluran gastrousus.

Tidak semua penyebab najis berdarah adalah barah

Selain barah, keadaan berikut juga boleh menyebabkan najis berdarah:

  • Ulser di perut kerana dijangkiti bakteria H. Pylori, atau kerana mengambil ubat sakit NSAID terlalu lama.
  • Pembesaran urat di esofagus. Apabila saluran darah ini pecah, mereka dapat berdarah dengan banyak.
  • Buasir aka buasir, yang berlaku kerana kerosakan pada urat di dubur dan rektum. Buasir sering dialami pada orang yang mengalami masalah buang air besar.
  • Keradangan saluran gastrointestinal kerana jangkitan bakteria, misalnya: Shigella dan E coli, atau bahkan protozoan seperti Entamoeba histolytica. Makhluk mikroskopik ini menghasilkan toksin yang kemudian akan merosakkan dinding saluran pencernaan. Akibatnya, anda mungkin mengalami cirit-birit berbau busuk disertai dengan darah dan lendir.

Petua untuk mengurangkan risiko najis berdarah

Berikut adalah beberapa petua yang boleh anda lakukan untuk mengurangkan risiko najis berdarah, termasuk:

  • Cuba makan banyak sayur-sayuran (terutama sayur-sayuran hijau dan kuning), buah-buahan, dan biji-bijian yang kaya serat. Serat dapat membantu mencegah dan melegakan sembelit kerana dapat membantu mempermudah usus membersihkan sisa najis yang sukar dikeluarkan.
  • Elakkan merokok dan minum alkohol. Minum secara berkala dapat meningkatkan risiko barah usus besar sebanyak 2-3 kali, sementara merokok meningkatkan risiko barah perut.
  • Makan banyak ikan laut kerana dapat mengurangkan risiko barah usus besar dan kanser rektum.
  • Perbanyakkan pengambilan makanan yang tinggi kandungan asid folik dan jangan makan terlalu banyak lemak haiwan. terutamanya dari daging merah.
  • Jaga kebersihan makanan dan tangan anda. Basuh tangan anda sebelum dan selepas makan. Jaga kebersihan air minuman dan kebersihan anda. Kebersihan yang buruk dapat meningkatkan risiko terkena jangkitan bakteria. Pengambilan air minum yang kotor juga dapat meningkatkan risiko jangkitan E coli.