Adakah normal bahawa saya tidak pernah mengalami keputihan? •

Banyak wanita segera cemas dan panik ketika mereka mengetahui bahawa dia mengalami keputihan. Katanya, keputihan adalah tanda penyakit kelamin dan juga barah serviks. Anda mesti menyedari tanda-tanda keputihan yang tidak normal yang boleh menunjukkan jangkitan atau penyakit. Namun, bagaimana jika berlaku sebaliknya? Sekiranya anda tidak pernah mengalami keputihan, adakah ini petanda anda berada dalam keadaan sihat?

Sebenarnya, apa itu keputihan?

Keputihan adalah cecair dalam bentuk lendir yang dihasilkan oleh kelenjar serviks. Pada keputihan, terdapat lendir serviks, sel-sel vagina dan serviks yang telah mati, dan bakteria yang mesti dikeluarkan.

Keputihan adalah cara semula jadi tubuh anda untuk membersihkan vagina dan menjaga kesihatannya. Lendir serviks juga bertindak sebagai pelincir vagina semula jadi untuk melindunginya dari jangkitan dan kerengsaan.

Keputihan keputihan biasanya dipengaruhi oleh kitaran haid anda. Keputihan biasanya muncul dalam tempoh subur, berhenti selepas beberapa ketika, dan kembali setelah anda kembali ke masa subur berikutnya.

Adakah normal jika saya tidak pernah mengalami keputihan?

Laporan dari Wartakota, pakar kulit dan alat kelamin dari Royal Taruma Hospital di Jakarta, dr. Natalia Primadonna, SpKK mengatakan bahawa wanita yang tidak pernah mengalami keputihan sebenarnya tidak normal.

Natalia berkata, setiap wanita mesti mengalami keputihan. Walau bagaimanapun, keadaan keputihan setiap wanita boleh berbeza. Ada yang keluar sangat banyak, dan ada yang keluar begitu sedikit sehingga mereka tidak menyedarinya.

Keadaan ini mungkin disebabkan oleh gangguan hormon atau gangguan pada kitaran haid. Contohnya, jika anda terus haid selama dua bulan tanpa berhenti, maka tidak ada kemungkinan keputihan. Punca haid yang tidak berhenti boleh disebabkan oleh fibroid, polip, malah barah.

Sekiranya anda sama sekali tidak pernah mengalami keputihan, anda harus segera membincangkannya dengan doktor anda.

Bagaimana rupa keputihan yang normal?

Keputihan yang normal biasanya berwarna putih jernih dengan tekstur yang sedikit melekit dan elastik, dan tidak mempunyai bau yang aneh, amis atau busuk. Jumlah cecair yang keluar boleh berbeza-beza, dari sedikit atau banyak. Keputihan yang normal akan kelihatan kekuningan ketika mengering dan tidak menyebabkan gatal pada faraj.

Semua ciri keputihan, termasuk normal. Sekiranya anda mengalami simptom lain, seperti sakit dan sakit pelvis yang luar biasa ketika membuang air kecil atau melakukan hubungan seks, anda perlu berhati-hati. Lebih-lebih lagi, jika keputihan berubah warna menjadi kuning kehijauan, cairannya berbuih dan kental, sehingga mengeluarkan bau yang menyakitkan.

Keputihan yang tidak normal dapat menunjukkan jangkitan bakteria faraj atau penyakit kelamin seperti sifilis atau gonorea. Oleh itu, segera berjumpa doktor untuk mengetahui apa penyebabnya.