Makan Nasi dengan Kentang, Apa Kesannya terhadap Kesihatan?

Nasi dan kentang keduanya dikelaskan sebagai sumber makanan karbohidrat. Namun, di Indonesia, kentang juga sering diproses menjadi lauk dalam bentuk kentang balado, sos cili goreng kentang, atau kek dan semua variasinya. Walaupun sedap dan membuatkan anda kenyang dengan cepat, adakah makan nasi dengan kentang baik untuk kesihatan?

Bolehkah anda makan nasi dan kentang pada masa yang sama?

Sumber: Epicurious

Nasi dan kentang menyediakan badan anda dengan karbohidrat. Tubuh memerlukan karbohidrat untuk membentuk tenaga. Karbohidrat yang anda konsumsi akan dipecah terlebih dahulu menjadi glukosa, kemudian diserap oleh badan dan diedarkan ke tisu badan melalui aliran darah.

Rata-rata, orang dewasa perlu mengambil 100-150 gram karbohidrat sehari. Anda boleh mendapatkannya dari makanan ruji, sayur-sayuran berserat tinggi, buah-buahan, ubi, biji-bijian, gula, dan produk yang dibuat dari bahan-bahan ini.

Satu sudu nasi yang dimasak seberat 100 gram mengandungi 39.8 gram karbohidrat, atau bersamaan dengan 26-40% keperluan karbohidrat harian. Sementara itu, kentang dengan berat yang sama mengandungi 13.5 gram karbohidrat, atau setara dengan 9-14% keperluan karbohidrat harian.

Makan nasi dengan kentang membantu memenuhi keperluan karbohidrat anda dalam sehari. Walau bagaimanapun, ini tidak digalakkan kerana terdapat kesan lain yang berlaku semasa anda makan karbohidrat dalam jumlah besar, iaitu kenaikan gula darah.

Apakah akibatnya jika anda makan nasi dan kentang pada masa yang sama?

Nasi dan kentang mempunyai indeks glisemik yang tinggi. Indeks glisemik adalah angka yang menunjukkan seberapa cepat makanan menyebabkan gula darah meningkat. Semakin tinggi indeks glisemik makanan, semakin cepat gula darah anda akan meningkat.

Sumber karbohidrat yang baik adalah sumber yang mempunyai indeks glisemik rendah, iaitu di bawah 55. Pelancaran Penerbitan Kesihatan Harvard , beras putih mempunyai indeks glisemik 73, sementara kentang rebus mempunyai indeks glisemik 78.

Makan nasi dengan kentang akan meningkatkan gula dalam darah dengan cepat. Untuk menurunkan gula darah, pankreas mesti menghasilkan lebih banyak insulin. Sekiranya ini berulang kali, tindak balas badan terhadap insulin secara beransur-ansur dapat menurun sehingga risiko diabetes jenis 2 meningkat.

Selain itu, kandungan gula yang tinggi dalam beras dan kentang juga dapat meningkatkan risiko kegemukan. Ini kerana gula mengandungi banyak kalori. Apabila anda makan banyak kalori, tubuh akan menyimpan lebihan kalori dalam bentuk lemak.

Anda boleh makan nasi dengan kentang, tetapi perhatikan ini

Makanan sihat tidak hanya ditentukan oleh jenisnya, tetapi juga bahagiannya. Semasa makan, pastikan anda makan pelbagai makanan ruji, sayur-sayuran, lauk pauk, dan buah dalam bahagian yang sesuai.

Kementerian Kesihatan Indonesia mengesyorkan mengisi pinggan makan anda dengan 150 gram karbohidrat, 150 gram sayur-sayuran, 150 gram buah, dan 125 gram sumber protein. Sekiranya anda makan nasi dengan kentang sekaligus, jumlah karbohidrat yang anda makan tentu melebihi keperluan ini.

Sebagai gambaran, 150 gram karbohidrat dapat diperoleh dari satu setengah sudu beras, satu kentang bersaiz sederhana, atau 4 keping roti putih. Walau bagaimanapun, lebih baik jika anda makan karbohidrat yang lebih sihat, misalnya:

  • Biji-bijian utuh dan produknya, seperti oat, roti gandum, quinoa dan soba
  • Umbi seperti ubi jalar dan bit
  • Sayuran keseluruhan
  • Kacang dan biji

Makan nasi dengan kentang membantu memenuhi keperluan karbohidrat anda, tetapi yang terbaik adalah tidak makan kedua-duanya pada masa yang sama. Jadikan kentang sebagai pengganti apabila anda tidak mahu makan nasi.