Melahirkan Tanpa Suami, Apa Yang Boleh Dilakukan Ibu Bersalin?

Kehadiran suami semasa melahirkan anak sebenarnya dapat memberi kekuatan tersendiri bagi wanita hamil. Namun, kadang-kadang keadaan mungkin tidak menyokong kehadiran suami. Mungkin suami bekerja jauh ketika ibu melahirkan, suami sakit, atau kerana alasan lain. Namun, ibu harus tetap kuat dalam menghadapi kelahiran anak tanpa suami. Baca maklumat berikut untuk petua.

Mengapa kehadiran suami diperlukan semasa melahirkan?

Si isteri semestinya memerlukan suaminya di sisinya semasa melahirkan untuk menemaninya melalui masa yang sangat sukar ini dalam hidupnya. Bukan hanya memberi makna secara fizikal, kehadiran suami juga memberi sokongan mental kepada isteri yang sedang dalam kesakitan menunggu kelahiran. Percaya atau tidak, memegang tangan suami ketika menolong isterinya melahirkan dapat memberi kekuatan tambahan kepada isteri untuk melahirkan bayi.

Di samping itu, kehadiran suami semasa melahirkan juga dapat membina ikatan yang lebih baik antara ayah dan bayi. Bapa boleh menjadi yang pertama melihat bayi dan memeluknya. Ini memudahkan ayah dan bayi berkawan.

Bukan itu sahaja, suami juga boleh menjadi orang yang menjaga ibu hamil sebelum dan selepas melahirkan. Suami boleh menemani ibu ketika jururawat tidak ada di sana, memberi makan ibu, membantunya pergi ke bilik mandi, dan sebagainya.

Yang paling penting, kehadiran suami diperlukan untuk dapat membuat keputusan ketika berada dalam keadaan darurat. Walaupun kebanyakan penghantaran berjalan dengan lancar, ada kemungkinan sesuatu akan berlaku pada waktu bersalin sehingga tindakan yang sewajarnya harus diambil oleh doktor. Doktor boleh mengubah rancangan kelahiran ke pembedahan caesar (setelah normal) atau mengambil tindakan lain, dan ini mungkin memerlukan keputusan suami.

Bagaimana menangani kelahiran anak tanpa suami?

Menghadapi kelahiran anak tanpa suami pasti sangat sukar bagi kebanyakan wanita hamil. Walau bagaimanapun, ini mesti dihadapi untuk kesihatan bayi dalam kandungan. Untuk menemani kelahiran anda, anda boleh meminta bantuan ibu, rakan terdekat, bapa, mertua, atau saudara-mara.

Di samping itu, anda juga boleh meminta doula (pembantu kelahiran) untuk menemani dan membimbing kelahiran anda. Kehadiran doula juga dapat membantu penghantaran anda menjadi lebih baik.

Selain meminta pertolongan orang lain, anda juga harus menguatkan diri. Beberapa perkara yang harus anda lakukan adalah:

  • Pastikan ada seseorang yang menemani anda semasa anda bersalin, sama ada di rumah atau di hospital. Kehadiran orang tersayang, walaupun tanpa suami anda, dapat memberikan sokongan moral semasa melahirkan.
  • Pastikan juga anda telah menyediakan semua yang diperlukan semasa bersalin dengan betul. Seperti, beg pakaian yang mengandungi keperluan anda dan bayi, serta janji temu dengan hospital tempat anda melahirkan.
  • Tenangkan diri anda. Perlu diingat bahawa melahirkan adalah semula jadi dan badan anda tahu bagaimana melakukannya. Ia tidak akan menyakitkan dan anda pasti akan dapat melaluinya. Jangan terlalu risau tentang apa yang akan berlaku semasa anda melahirkan.
  • Jadikan diri anda seindah mungkin ketika bersalin. Sekiranya anda memerlukan pertolongan, jangan ragu untuk meminta bantuan orang lain. Seboleh-bolehnya, berikan keselesaan pada diri anda dalam keadaan sukar ini.
  • Sebelum bersalin bermula, berbincang lagi dengan doktor anda mengenai rancangan kelahiran anda. Siapkan rancangan luar jangka dan keputusan kecemasan di tengah-tengah proses perkara yang tidak dijangka berlaku.
  • Tumpukan perhatian kepada calon bayi yang telah menunggu saat bertemu anda, ibu yang membawanya selama ini. Ini boleh mengalihkan perhatian anda daripada ketiadaan suami di sisi anda.