5 Jenis Minyak Yang Tidak Sihat untuk Memasak

Minyak adalah salah satu sumber lemak yang kaya dengan khasiat. Beberapa jenis minyak malah dapat menurunkan kolesterol dan menjaga kesihatan jantung. Walau bagaimanapun, harap maklum bahawa tidak semua minyak cukup sihat untuk digunakan untuk memasak. Terdapat beberapa jenis minyak yang harus dibatasi kerana risiko terhadap kesihatan cukup besar.

Pelbagai minyak yang tidak sihat untuk memasak

Minyak zaitun, minyak canola, dan minyak bijan adalah beberapa contoh minyak yang paling disyorkan untuk memasak. Ini kerana ketiga-tiganya mengandungi asid lemak tak jenuh yang sihat untuk jantung dan peredaran darah.

Sebaliknya, terdapat juga jenis minyak yang penggunaannya perlu dibatasi. Berikut adalah beberapa contoh:

1. Minyak terhidrogenasi

Hidrogenasi adalah proses menukar lemak cair (minyak) menjadi lemak pepejal dengan menambahkan hidrogen. Proses ini mengakibatkan produk menjadi minyak hidrogenasi separa yang sering dikenali sebagai lemak trans.

Walaupun terdapat secara semula jadi dalam beberapa bahan makanan, minyak yang sering dijumpai di makanan ringan Ini tidak dianggap sihat untuk memasak.

Kerana penggunaan minyak terhidrogenasi dalam jumlah besar dapat meningkatkan kolesterol jahat dan mencetuskan pembentukan plak yang menyumbat saluran darah.

2. Minyak kelapa ( minyak kelapa )

Penggunaan minyak kelapa, salah satunya untuk memasak, masih menjadi kontroversi hingga kini.

Walaupun tidak sepenuhnya buruk untuk kesihatan, minyak ini mengandungi asid lemak rantai sederhana yang menyukarkannya untuk bertukar menjadi simpanan tenaga.

Kimberly Gomer, MS, RD, ketua pemakanan di Pritikin Longevity Center di Amerika Syarikat, menggesa orang yang mempunyai kolesterol tinggi untuk menghindari minyak kelapa.

Bagi pemilik kolesterol normal, penggunaan minyak kelapa masih dibenarkan tetapi perlu dibatasi.

3. Kelapa sawit ( minyak sawit )

Sumber: Garis Kesihatan

Minyak sawit sebenarnya mempunyai kandungan yang bermanfaat untuk kesihatan otak.

Namun, kandungan lemak tepu yang tinggi menjadikan minyak ini tidak cukup sihat untuk memasak. Terutama bagi penghidap penyakit jantung, strok, atau kolesterol tinggi.

Pengajian dalam jurnal Kesihatan dan Penyakit Lipid mendapati bahawa pengambilan minyak sawit dapat meningkatkan kolesterol jahat, terutama kolesterol yang mempunyai zarah besar

Kolesterol ini dapat mencetuskan pembentukan plak pada saluran darah dengan lebih cepat.

4. Minyak dari lemak haiwan

Minyak dari lemak haiwan adalah pilihan yang lebih baik daripada lemak trans.

Walau bagaimanapun, lemak haiwan juga kaya dengan lemak tepu seperti minyak sawit. Kandungan lemak tepu bahkan boleh mencapai 40 peratus dari jumlah nutrien.

Lemak tepu dapat meningkatkan kolesterol jahat dan menurunkan kolesterol baik.

Akibatnya, plak kolesterol lebih mudah terbentuk dan menyumbat saluran darah. Inilah yang menjadikan minyak dari lemak haiwan dikelaskan sebagai tidak sihat untuk memasak.

5. Minyak sayur

Istilah minyak sayuran biasanya merujuk kepada minyak yang dibuat dari campuran beberapa minyak lain.

Oleh kerana kandungannya tidak diketahui, anda juga tidak pasti sama ada minyak sayuran mengandungi lemak tepu atau tak jenuh.

Di samping itu, minyak tertentu yang terdapat dalam minyak sayuran mungkin mempunyai titik asap rendah. Maksudnya, minyak ini mudah terbakar pada suhu yang lebih rendah.

Minyak yang mudah terbakar dapat menghasilkan bahan karsinogenik yang meningkatkan risiko barah.

Tidak ada minyak yang benar-benar 'buruk' atau dikelaskan sebagai tidak sihat sehingga tidak boleh dimakan sama sekali. Kecuali, anda menghidap penyakit jantung atau kolesterol tinggi.

Dalam keadaan seperti ini, cubalah memilih minyak alternatif yang lebih mesra kesihatan.

Di samping itu, gunakan teknik pemprosesan yang lebih sihat seperti menumis, dan elakkan kaedah memasak menggoreng dalam yang boleh menghabiskan nutrien makanan.