Orang yang suka membaca buku menjalani kehidupan yang lebih bahagia •

90 peratus orang Indonesia tidak suka membaca buku. Mengejutkan?

Membaca buku belum menjadi gaya hidup yang dikuasai oleh kebanyakan orang Indonesia. Pada masa yang sama, televisyen lebih mudah diakses dan diakses oleh semua orang, menarik perhatian semua orang, tanpa kawalan dan penapis. Buku semakin kelihatan tidak menarik dan digantikan oleh hiburan yang meriah di skrin.

Sebenarnya, bukan berita baru bahawa membaca mempunyai banyak faedah. Apa yang anda mungkin tidak tahu, peranan buku jauh lebih mendalam daripada sekadar memperkayakan maklumat dan pengetahuan baru.

Sains membuktikan, membaca meningkatkan aktiviti otak dan kemahiran analitik yang mencerminkan bagaimana seseorang berkelakuan dan menguruskan emosinya

Perbezaan aktiviti otak pada orang yang suka membaca

Kajian 2013 di Universiti Emory membandingkan hasil imbasan otak antara orang yang suka membaca dan mereka yang tidak membaca, setelah sebelumnya meminta setiap peserta membaca sastera klasik. Terdapat perbezaan yang signifikan antara kedua-dua gambar tersebut. Peserta yang gemar membaca menunjukkan aktiviti otak yang lebih aktif di kawasan otak tertentu.

Secara khusus, para penyelidik mendapati peningkatan hubungan di korteks temporal kiri, bahagian otak biasanya dikaitkan dengan pemahaman bahasa. Para penyelidik juga mendapati peningkatan hubungan di sulcus pusat otak, kawasan deria utama yang membantu otak memvisualisasikan pergerakan. Bayangkan anda menyelam di laut biru dalam, disertai dengan ikan berwarna-warni dan diliputi oleh hamparan terumbu karang yang indah yang berdiri kuat. Sensasi yang anda rasakan (dan fikirkan) adalah seperti anda sebenarnya sedang menyelam, bukan? Proses yang sama berlaku apabila anda membayangkan diri anda sebagai watak dalam buku: anda boleh berempati dengan emosi yang mereka rasakan.

Ini dibuktikan dengan lebih mendalam dalam kajian oleh Matthijs Bal dan Martijn Verltkamp, ​​yang masih pada tahun yang sama. Kedua-duanya menyelidiki pengangkutan emosi, yang dapat menunjukkan bagaimana seseorang dapat sangat sensitif terhadap perasaan orang lain. Bal dan Verltkamp menilai emosi yang terlibat dengan meminta peserta untuk berkongsi sejauh mana kisah yang mereka baca mempengaruhi mereka secara emosional pada skala lima mata. Contohnya, bagaimana perasaan mereka ketika watak utama mencapai kejayaan, dan bagaimana perasaan mereka sedih atau sedih terhadap watak tersebut.

Dalam kajian itu, empati hanya dapat dilihat pada sekumpulan orang yang membaca fiksyen dan yang terbawa-bawa oleh jalan cerita secara emosi. Sementara itu, kumpulan peserta yang tidak suka membaca menunjukkan penurunan empati.

Sastera klasik dan Harry Potter

Terutama pada pembaca sastera klasik, otak mereka menunjukkan tahap empati yang lebih tinggi jika dibandingkan dengan pembaca sastera moden.

Sastera klasik memerlukan pembaca untuk membedah lebih dalam setiap watak, kerana penulis klasik mencampurkan watak dengan penentu yang lebih kompleks, manusia, tidak jelas, dan lebih sukar difahami. Proses memahami watak, emosi yang mereka bawa, dan motif di sebalik setiap tindakannya adalah sama dalam hubungan manusia antara satu sama lain di dunia nyata.

Prinsip bawaan emosi yang ditemui oleh Bal dan Verltkamp juga disiasat lebih lanjut dalam kajian 2014 yang diketuai oleh Loris Vezalli. Dia dan penyelidik lain mendapati bahawa peminat siri Harry Potter cenderung lebih bijak dan lebih toleran dalam hidup, menurut sebuah kajian yang diterbitkan dalam jurnal Science. diterbitkan dalam The Journal of Applied Social Psychology (2014).

Setelah menjalankan tiga kajian yang berbeza dalam kumpulan peserta yang berbeza, penyelidik dapat membuat kesimpulan bahawa buku-buku oleh JK Rowling telah berjaya mempertajam kemampuan pembaca untuk memiliki perspektif yang lebih luas mengenai kes pendatang dan kumpulan terpinggir, termasuk pemahaman dan empati yang lebih mendalam. Terhadap kumpulan LGBT dan tindakan kebencian (ketaksuban) di dunia nyata yang disiarkan di media arus perdana.

Ringkasnya, pembaca sastera fiksyen adalah orang terbaik untuk berkawan dengannya, kerana mereka cenderung lebih sensitif dan dapat berinteraksi dengan emosi orang lain.

Orang yang tidak suka membaca berisiko menghidap penyakit otak

Inilah salah satu kelebihan buku yang sering diabaikan oleh mereka yang enggan membaca buku.

Membaca dapat memberi ketenangan dan menurunkan tekanan darah; menghadirkan dunia khayalan alternatif sebagai pelarian sementara dari masalah dunia nyata. Oleh itu, membaca buku dapat mengelakkan seseorang daripada mengalami tekanan dan kemurungan.

Di samping itu, membaca sama seperti melatih kemahiran tumpuan dan tumpuan seseorang sehingga dapat memudahkan mereka melakukan pelbagai tugas dan mempertajam kekuatan otak dalam kemampuan mengingat dan menganalisis. Oleh itu, orang yang rajin membaca diketahui mempunyai risiko yang lebih rendah terhadap pelbagai penyakit otak, seperti demensia dan Alzheimer.

BACA JUGA:

  • 5 Mitos Palsu Mengenai Introvert
  • 7 Tabiat Yang Dapat Membantu Fungsi Kognitif Otak
  • Ketagihan Lucah Tidak Hanya merosakkan Otak