Ketahui 4 perkara ini sebelum berkahwin dengan seseorang yang telah bercerai

Memutuskan untuk berkahwin dengan seseorang yang telah bercerai mesti mempertimbangkan dengan teliti. Walaupun tidak ada yang salah, anda tidak boleh memutuskan untuk mendirikan rumah tangga dengan ceroboh tanpa pertimbangan yang cukup kuat. Bagi seseorang yang baru beberapa tahun berkahwin tanpa mempunyai anak, perceraian dapat dirasakan seperti perpisahan yang normal. Namun, perceraian bagi seseorang yang telah lama berkahwin atau mempunyai anak tentu jauh lebih rumit.

Walaupun keadaan perkahwinannya sebelumnya, seorang psikologi klinikal di Manhattan, Joseph Cilona, ​​Psy.D. mengatakan bahawa perceraian juga dapat mempengaruhi bagaimana seseorang berurusan dengan hubungan baru. Oleh itu, ada beberapa perkara yang perlu anda tanyakan dan ketahui apakah anda merancang untuk berkahwin dengan lelaki atau wanita yang telah bercerai:

1. Pastikan perceraian itu sah

Perceraian boleh dikatakan sah jika ada bukti fizikal berupa surat bercerai yang dikeluarkan oleh mahkamah agama. Ini penting untuk anda pastikan sebelum melangkah ke hubungan yang lebih serius. Kesahan dokumen fizikal dapat mengelakkan anda dari kejadian buruk yang mungkin berlaku pada masa akan datang yang berkaitan dengan masa lalunya.

2. Tanyakan berapa lama pasangan anda telah bercerai dan bagaimana perasaannya terhadapnya

Tidak ada pasangan yang berkahwin untuk bercerai. Perceraian, walaupun diinginkan oleh kedua belah pihak, tetap menyebabkan luka dan kesedihan yang mendalam. Terutama jika perkahwinan itu telah dikurniakan anak-anak. Mengalami zaman kegelapan setelah proses perceraian bukanlah perkara yang singkat. Kebanyakan orang hidup dengan rasa bersalah setelah bercerai.

Apabila anda berdua memutuskan untuk berkahwin, anda perlu mengetahui berapa lama dia bercerai dan bagaimana perasaannya mengenai perceraian tersebut. Adakah dia masih menanggung luka masa lalu atau telah pulih sepenuhnya dan bersedia untuk memulakan komitmen baru. Anda harus memastikan bahawa pasangan yang akan anda nikahi bersedia untuk komitmen baru kerana dia, bukan kerana dia lari dari keseorangan.

Ahli psikologi dan pengarang Amerika, Holly Parker, Ph.D. Mengatakan bahawa ketika pasangan anda bercakap tentang mantan mereka dengan nada marah dan terus menyalahkan mereka, anda perlu berhati-hati, tanda bahawa mereka masih terjebak dalam emosi masa lalu atau mempunyai masalah mengatur emosi mereka.

3. Tanyakan apakah ada batasan antara dia dan bekas pasangannya

Apabila anda memutuskan untuk berkahwin dengan seseorang yang telah bercerai, anda perlu mengetahui batas-batas yang ada antara pasangan anda dan bekas suami / isteri anda. Had ini berguna untuk melihat sejauh mana hubungan dan bekas rakan kongsi mengganggu pasangan anda.

Contohnya, jika pasangan anda sudah mempunyai anak. Sudah tentu, hubungan antara pasangan anda dan bekas pasangannya akan tetap terjalin walaupun hanya bercakap mengenai anak-anak. Anda perlu meminta kejelasan dan keterbukaan pasangan anda mengenai perkara ini.

Selain itu, sebagai calon pasangan yang sah, anda juga berhak untuk menetapkan had sihat pasangan anda terhadap bekas suami / isterinya. Ini bertujuan untuk menjaga privasi dan ketenangan anda berdua sebagai pasangan. Bukan dimaksudkan untuk menjadi negatif, tetapi hanya untuk menjelaskan apa yang masih dapat dilakukan dan apa yang tidak dapat dilakukan. Batas mesti dibuat terlebih dahulu untuk mencegah gangguan yang tidak diingini, jangan tunggu sehingga ada masalah.

4. Ketahui bagaimana perasaan anda

Berkahwin dengan orang yang telah bercerai tentunya akan berbeza jika dibandingkan dengan orang yang sama sekali tidak pernah berkahwin. Anda perlu berfikir dengan teliti sama ada anda sudah bersedia dengan segala akibat yang akan anda tanggung. Terutama jika pasangan anda sudah mempunyai anak.

Adakah anda bersedia untuk menjadi pasangan dan ibu bapa dengan serta-merta? Adakah anda bersedia untuk menerima kemungkinan bahawa anak-anak mereka akan sukar menerima kehadiran tokoh ibu baru untuk mereka. Anda juga harus bersedia untuk terus memerhatikan pasangan anda berinteraksi dengan bekas pasangan mereka ketika mereka bercakap mengenai anak mereka.

Terdapat banyak lagi perkara yang perlu anda fikirkan sekiranya anda memutuskan untuk berkahwin dengan seseorang yang sudah berkahwin. Sekiranya anda sudah bersedia dengan segalanya, itu adalah tanda bahawa anda sudah bersedia untuk mengambil langkah yang lebih serius dengannya.