Mengintip Lethologica, Melupakan Kata-Kata Ketika Bercakap |

"Apa yang harus kita namakan ...? Huruf B di atasnya. Saya tahu, tetapi sangat susah dijumpai kata-katanya. "Anda pasti pernah mengalami fenomena ini. Di tengah-tengah perbualan, atas sebab tertentu, sukar untuk mengucapkan kata yang membuat anda tergagap. Fenomena ini dikenali sebagai lethologica. Ingin mengetahui lebih lanjut mengenai fenomena ini? Lihat penjelasan berikut, ayuh!

Apa itu lethologica?

Lethologica berasal dari bahasa Yunani klasik, iaitu lethe (pelupa atau pelupa) dan logo (perkataan atau perkataan). Digabungkan, istilah-istilah ini boleh membawa kepada makna 'lupa satu perkataan'.

Ahli psikologi mentafsirkan keadaan ini sebagai ketidakupayaan sementara otak untuk mengambil maklumat dari ingatan atau ingatan.

Lethologica adalah nama lain untuk hujung lidah atau fenomena di hujung lidah. Nama ini digunakan kerana kata-kata yang dilupakan telah terlintas di fikiran, tetapi nampaknya terpaku di hujung lidah.

Seseorang yang mengalaminya sudah mengetahui sesuatu yang ingin dia sampaikan, tetapi tiba-tiba terlupa dan sukar untuk mengucapkan kata-kata itu.

Apabila ini berlaku, sebilangan orang sibuk mengingat dan mencari perkataan yang dilupakan. Namun, ada juga yang memilih kata alternatif untuk menggambarkan apa yang ingin mereka sampaikan.

Adakah keadaan ini berbahaya?

Lethologica adalah keadaan sementara. Ini bukan tanda gangguan neurologi atau otak yang serius.

Keadaan ini boleh berlaku kepada sesiapa sahaja dan pada usia berapa pun dan dalam pelbagai bahasa dan budaya.

Tinjauan bahasa menunjukkan bahawa hampir 90% penutur bahasa yang disurvei mengalami keadaan tersebut.

Walaupun ia boleh berlaku pada usia apa pun, orang dewasa yang lebih tua atau orang dewasa yang lebih tua mungkin mengalaminya lebih kerap daripada yang lebih muda.

Biasanya, orang dewasa muda mungkin mengalami keadaan ini sekurang-kurangnya sekali seminggu, sedangkan orang dewasa yang lebih tua mungkin mengalami keadaan ini kira-kira sekali sehari.

Walaupun tidak berbahaya, melupakan kata-kata yang ingin anda katakan sering menimbulkan tekanan dan kekecewaan. Kerana, dia cuba mengingati kata-kata yang dilupakan.

Sebenarnya, pada orang tua, lethologica sering menimbulkan perasaan tidak mencukupi dalam diri atau bahkan menarik diri dari interaksi sosial.

Mengapa lethologica berlaku?

Otak, sebagai sistem saraf pusat, mempunyai cara kerja yang kompleks.

Terdapat banyak bahagian otak yang berperanan dalam mengawal fungsi tubuh dan setiap bahagian mempunyai peranan yang berbeza. Salah satu fungsi otak adalah menghasilkan bahasa.

Untuk melaksanakan fungsi ini, otak berfungsi dengan mengenali apa yang anda lihat, menafsirkannya, mengingat maksud dan suaranya, dan cara mengatakannya.

Bagi pengeluaran bahasa, terdapat banyak bahagian yang berperanan.

Bahagian otak yang terlibat seperti hippocampus, neocortex, amygdala, ganglia wards, dan cerebellum berperanan dalam membentuk dan menyimpan kenangan.

Selanjutnya, lobus temporal (bahagian korteks serebrum) berperanan dalam proses menafsirkan sesuatu perkataan (semantik).

Kemudian, ada juga kawasan Broca yang berperanan dalam kemampuan bertutur. Jadi, apa kaitannya dengan lethologica?

Pakar percaya bahawa lethologica berlaku kerana gangguan dalam proses menghasilkan bahasa, terutama yang berkaitan dengan fonologi atau pembentukan suara dan pertuturan.

Saintis Amerika mengatakan, terdapat hubungan yang lemah antara kata-kata yang telah ditafsirkan dan disimpan dalam ingatan dengan proses pembentukan bunyi kata tersebut.

Punca sebenar kejadian ini tidak diketahui. Namun, para pakar percaya ini mungkin disebabkan oleh tiga faktor.

  • Penggunaan perkataan yang jarang berlaku. Artinya, kata-kata yang jarang digunakan sering dilupakan, sehingga cenderung sukar diucapkan.
  • Kata-kata yang sudah lama anda tidak dengar, misalnya, nama orang yang sudah lama anda tidak berjumpa atau bercakap dengannya.
  • faktor penuaan. Dengan bertambahnya usia, hubungan antara kata dan bunyi semakin lemah dan orang dalam kategori ini cenderung lupa dengan mudah.

Bukan hanya itu, para saintis juga menemui beberapa perkara yang dapat memicu seseorang mengalami lethologica, seperti pengambilan kafein, keletihan, atau emosi yang kuat.

Selain itu, walaupun bukan penyakit, beberapa orang yang mengalami gangguan saraf tertentu sering mengalami hujung lidah, seperti penyakit Alzheimer, afasia anomik, dan epilepsi lobus temporal.

Adakah terdapat cara untuk mengelakkan perkara ini berlaku?

Lethologica adalah perkara biasa yang berlaku. Walau bagaimanapun, ini dapat menghalang komunikasi dari satu orang ke orang lain.

Keyakinan juga dapat berkurang ketika anda harus membuat persembahan atau memberikan pendapat kerana anda bercakap seperti tergagap-gagap.

Anda perlu memahami bahawa keadaan ini adalah kesalahan semula jadi dalam bagaimana otak berfungsi. Ini tidak berlaku kerana kecederaan yang boleh menyebabkan kehilangan ingatan.

Itulah sebabnya, tidak ada cara khusus untuk mencegah kejadian semula jadi ini. Namun, sebilangan penyelidik berpendapat, keadaan ini sebenarnya boleh menjadi latihan otak.

Lethologica menjadikan otak lebih akrab dengan "kata-kata" yang sering dilupakan dengan mencari jalan dan membuat kod khas untuk mengingatnya di lain waktu.

Selain itu, sebilangan orang juga berusaha mengatasi dan mencegah keadaan ini dengan melakukan pelbagai cara, seperti membaca buku atau meminta orang lain.

Ini dapat membantu mencari kata-kata yang sering sukar diucapkan.

Walau bagaimanapun, kaedah terbaik untuk menangani lethologica adalah mengalihkan otak ke perkataan lain yang setara. Dengan begitu, anda tidak akan buntu memikirkan perkataan yang hilang dari otak anda.

Ini membantu anda terus bercakap dengan lancar.

Anda juga boleh mengalihkan perhatian anda kepada perkara lain. Pada satu ketika, satu perkataan yang anda lupakan sebelum ini tiba-tiba terlintas di fikiran tanpa memikirkannya.