Semasa Ejakulasi, Mengapa Banyak Sel Sperma Diusir?

Ketika melakukan hubungan seks dan mencapai ejakulasi, banyak sel sperma dilepaskan dan bahkan mencapai jumlah 250 juta. Sebenarnya, hanya satu sel sperma yang diperlukan untuk menyuburkan sel sperma. Mengapa begitu banyak sperma dilepaskan semasa ejakulasi? Lihat ulasan berikut.

Bilangan sel pembiakan pada lelaki dan wanita

Dilaporkan dari Live Science, rata-rata lelaki menghasilkan kira-kira 525 bilion sel sperma sepanjang hayat dan melepaskan sekurang-kurangnya satu bilion sebulan. Lelaki dewasa yang sihat dapat melepaskan antara 40 juta hingga 1.3 bilion sel sperma dalam satu ejakulasi.

Sebagai perbandingan, wanita dilahirkan dengan rata-rata 2 juta folikel telur, iaitu kantung yang menghasilkan semula telur. Pada masa baligh, kira-kira 450 telur matang untuk persenyawaan ditumpahkan semasa haid.

Setiap lelaki mempunyai bilangan sel sperma yang berbeza

Dilaporkan dari Kalkulator Ovulasi, jumlah sperma setiap lelaki dipengaruhi oleh ukuran testis (testis). Semakin besar testis lelaki, semakin banyak sel sperma dihasilkan. Kerana pada testis yang lebih besar terdapat lebih banyak spermatogonia yang akan membelah dan berkembang untuk menghasilkan sperma baru.

Sperma menghabiskan masa melewati epididimis untuk mengembangkan ekor sperma yang membantunya bergerak untuk mencapai telur kemudian.

Mengapa sel sperma dilepaskan semasa ejakulasi?

Pada wanita, jumlah telur yang tidak disenyawakan akan ditumpahkan melalui haid (yang tentu saja bukan hanya setitik atau setetes darah). Nah, konsep ini sebenarnya agak serupa dengan ejakulasi lelaki. Sperma akan "turun" dalam jumlah yang banyak ketika seorang lelaki mengalami ejakulasi.

Ketika ejakulasi berlaku, kira-kira 250 juta sperma yang tersimpan di dalam badan lelaki didorong oleh pengecutan otot melalui saluran yang disebut vas deferens melalui zakar. Pengecutan otot ini disebut sebagai orgasme. Biasanya terdapat beberapa pecah dari hujung zakar semasa orgasme. Letupan pertama, majoriti mengandungi sel sperma. Kemudian, taji kedua dan ketiga mengandungi kelenjar prostat dan air mani yang dihasilkan oleh kelenjar beg mani (vesikel mani).

Semakin banyak sel sperma yang dilepaskan, semakin besar kemungkinan persenyawaan

Pada dasarnya, fungsi utama sel sperma adalah pembiakan. Jadi, sel sperma mesti dapat menyuburkan telur wanita. Ini tidak mudah, memandangkan vagina adalah persekitaran yang berasid dan malangnya cukup mematikan sel sperma. Keasidan faraj itu sendiri sebenarnya adalah pertahanan tubuh wanita dari serangan bakteria dan virus. Beberapa minit selepas ejakulasi, hanya sperma yang paling cepat dan sihat dapat menembusi vagina, hingga ke serviks, dan sampai ke telur.

Di antara banyak sel sperma yang dilepaskan, hanya satu yang diperlukan untuk menyuburkan telur. Jadi, ada persaingan antara sperma. Kelajuan sperma sangat berpengaruh terhadap daya tahan sperma di persekitaran vagina yang cukup berasid dan mampu membunuh sperma.

Kejayaan satu sperma membaja satu telur akan menghasilkan janin kemudian. Terlalu banyak atau terlalu banyak sel sperma dalam satu telur (polyspermy) dapat menyebabkan kromosom tambahan yang mengganggu penentuan seks pada janin, sehingga janin akhirnya keguguran.

Jadi secara ringkas, semakin banyak sel sperma yang dilepaskan, semakin besar kemungkinan persenyawaan telur. Bayangkan jika hanya ada satu sel sperma yang dilepaskan dalam satu ejakulasi. Ini dapat menghalang kelangsungan hidup manusia kerana sukarnya pembiakan.