Cara Gegaran Tangan Orang Dapat Menunjukkan Sifatnya, Menurut Penyelidikan

Bersalaman atau berjabat tangan adalah bentuk ungkapan sapaan yang paling umum, baik di bahagian barat dan timur dunia. Namun, sebenarnya setiap orang dari setiap budaya mempunyai cara bersalaman yang unik. Apa yang membuat setiap orang berbeza? Adakah benar gaya gemetar seseorang dapat menunjukkan keperibadiannya? Untuk menjawabnya, pertimbangkan pemerhatian berikut dari ahli psikologi dan penyelidik sosial.

Apa yang anda buat, manusia bersalaman?

Menurut Jesse Bering, seorang saintis komunikasi di University of Otago New Zealand di Scientific American, catatan berjabat tangan bermula pada sekitar abad ke-12 SM. Bukti sejarah juga membuktikan bahawa jabat tangan telah berlaku di Afrika, India, Guatemala, dan Asia Tengah sejak zaman kuno.

Pada masa lalu, jabat tangan mempunyai beberapa makna. Pertama, ini menunjukkan niat untuk berdamai. Kenapa begitu? Orang yang menghulurkan tangan untuk berjabat tangan ingin menunjukkan bahawa dia dengan tangan kosong dan tidak membawa senjata dan tidak mempunyai penyakit berjangkit. Kemudian, pergerakan ke atas dan ke bawah bermaksud proses membuang senjata seperti pisau yang boleh disembunyikan di lengan orang yang berjabat tangan.

Di samping itu, makna lain dari berjabat tangan adalah sebagai simbol kepercayaan yang tinggi terhadap perjanjian atau janji yang telah dibuat.

Walaupun tidak sama persis, ternyata bentuk goncangan itu juga ada pada binatang seperti simpanse. Namun, ada perbezaan yang cukup jelas antara cara manusia dan simpanse berjabat tangan.

Jabat tangan simpanse dilakukan untuk menunjukkan dominasi atau kekuatan. Jadi, simpanse yang menghulurkan tangannya terlebih dahulu bermaksud dia lebih berkuasa daripada simpanse yang diajak berjabat tangan.

Cara berjabat tangan seseorang dapat menunjukkan keperibadiannya

Ternyata berjabat tangan juga dapat menunjukkan keperibadian atau niat orang yang melakukannya. Ini dilihat dari cengkaman, berapa lama, hingga bahasa badan anda ketika berjabat tangan.

Jabat tangan yang kuat dan kuat

Gegaran semacam ini dilakukan dengan sangat keras dan kedua-dua orang yang melakukannya mempunyai niat mendominasi yang sama. Lillian Glass, Ph.D., pakar bahasa badan dari Amerika Syarikat (AS) dalam Reader's Digest, berpendapat bahawa gegaran jenis ini seperti pertempuran untuk menunjukkan siapa yang paling kuat.

Kajian oleh ahli psikologi dari University of Alabama di AS juga mendedahkan fakta yang serupa. Jabat tangan dengan cengkaman kuat, kontak mata, dan jangka masa panjang menunjukkan sifat ekstrovert dan lebih terbuka untuk pengalaman baru.

Orang yang mempunyai sifat ini umumnya mempunyai kecenderungan yang lebih besar untuk menjadi tokoh yang dominan atau berkuasa.

Ucapan yang lemah lembut

Masih dalam penyelidikan dari Universiti Alabama, orang yang bersalaman dengan perlahan dan lemah cenderung menunjukkan keperibadian yang lebih mudah cemas, gugup, atau stres. Keadaan mental ini dikenali sebagai neurosis.

Namun, menurut Lillian Glass, gegaran lemas juga boleh menjadi tanda bahawa anda tidak terlalu berminat atau menghargai orang yang anda berjabat tangan. Yang anda fikirkan adalah dengan cepat menyelesaikan perbincangan kecil atau bertanya khabar.

Salam tanpa kontak mata

Memang ada sebilangan orang yang merasa janggal ketika melakukan kontak mata dengan orang lain. Terutama dengan orang asing. Oleh itu, jika anda sering berjabat tangan tanpa bertemu mata orang lain, mungkin anda adalah orang yang tidak selesa dalam situasi sosial atau mempunyai fobia sosial.

Namun, sekali lagi cara gegaran ini juga boleh membawa maksud perkara yang berbeza. Contohnya, anda sebenarnya malas atau tidak berminat bersalaman dengan orang lain. Oleh itu, anda tidak semestinya mempunyai fobia sosial, anda tidak berminat untuk berkawan dengan orang yang anda bersalaman.

Salam panjang

Walaupun jabat tangan tanpa sentuhan mata canggung, jabat tangan dengan sentuhan mata terlalu lama boleh menjadi tanda pencerobohan. Begitu juga jika anda berjabat tangan terlalu lama.

Menurut pakar bahasa badan, jangka masa yang tepat untuk berjabat tangan tidak lebih dari dua saat. Oleh itu, jika anda tidak mahu tampil terlalu agresif, jangan berjabat tangan terlalu lama.