Kenali Karakteristik Orang Yang Ingin Bunuh Diri •

Anda mungkin tahu bahawa satu atau dua tahun yang lalu, terdapat beberapa pelakon antarabangsa yang mati kerana meragut nyawa sendiri atau membunuh diri. Misalnya, Robin Williams, yang kita kenal sebagai pelakon yang selalu tersenyum dan menyenangkan, ternyata sangat tertekan sehingga dia memutuskan untuk bunuh diri pada bulan Ogos 2014.

Ya, kemurungan memang merupakan salah satu faktor risiko tertinggi yang menyebabkan seseorang mengakhiri hidupnya. Organisasi Kesihatan Sedunia (WHO) bahkan pada tahun 2015 mengatakan bahawa di seluruh dunia terdapat 40 orang yang membunuh diri setiap saat! Depresi adalah salah satu penyebabnya, mulai dari tekanan kerja, tekanan pendidikan, bahkan masalah ekonomi dan kemiskinan di negara-negara membangun.

Di Indonesia sendiri, berdasarkan data WHO pada tahun 2012 seperti dikutip Kompas,kadar bunuh diri adalah 4.3 setiap 100,000 penduduk. Berdasarkan laporan polis pada tahun yang sama, terdapat 981 kes kematian akibat bunuh diri yang dilaporkan. Angka ini tidak termasuk kes bunuh diri yang tidak dilaporkan kepada pihak polis kerana banyak keluarga di Indonesia menganggap bunuh diri sebagai aib yang mesti ditutup-tutupi.

Apakah tanda-tanda bahawa seseorang berpotensi bunuh diri?

Sekiranya anda mempunyai rakan, saudara, saudara, atau mungkin pasangan (dan mungkin bekas) yang tertekan dan bertindak membunuh diri, jangan biarkan mereka. Anda mungkin dapat menghiburkannya atau mengeluarkannya dari kemurungan. Terdapat beberapa tanda bahawa orang bunuh diri atau merancang untuk mengakhiri hidup mereka, iaitu:

  • Sentiasa bercakap atau memikirkan kematian.
  • Kemurungan klinikal (kesedihan mendalam, kehilangan minat, kesukaran tidur dan makan) yang semakin teruk dari masa ke masa.
  • Mempunyai "harapan kematian", sering melulu dan melakukan perkara-perkara yang berisiko menyebabkan kematian, seperti melaju di jalan raya atau menyalakan lampu merah.
  • Kehilangan minat terhadap sesuatu yang dulu sangat dia gemari.
  • Sering dikatakan bahawa hidupnya hancur, bahawa tidak ada harapan, bahawa dia tidak dapat menolong apa-apa, dan bahawa dia tidak berguna.
  • Mudah berputus asa, keinginan berubah-ubah.
  • Sering mengatakan perkara seperti "Akan lebih baik jika saya tidak ada," atau "Saya hanya mahu mati."
  • Tiba-tiba, tanpa disangka berubah dari sangat sedih menjadi sangat tenang dan gembira.
  • Bercakap mengenai bunuh diri atau membunuh seseorang.
  • Berjumpa atau hubungi rakan dan keluarga untuk mengucapkan selamat tinggal.

Sebaiknya fokuskan perhatian anda kepada orang-orang yang pergerakannya menunjukkan tanda-tanda amaran di atas, terutama jika orang itu pernah cuba membunuh diri sebelumnya. Menurut Yayasan Amerika untuk Pencegahan Bunuh Diri, seperti yang dikutip WebMD, antara 20% -50% orang yang memutuskan untuk membunuh diri, sebelumnya telah merancang untuk membunuh diri.

Cegah dengan pendekatan peribadi

Sekiranya anda mempunyai rakan sekerja, rakan, saudara, kekasih, atau ahli keluarga yang menunjukkan tanda-tanda ideasi bunuh diri, anda boleh mengambil beberapa pendekatan peribadi. Tetapi anda harus serius dan benar-benar menjaga orang itu. Dengarkan apa yang dia katakan. Ambil inisiatif untuk bertanya kepadanya tentang rancangannya, tetapi jangan cuba berdebat dengannya mengenai keputusannya untuk bunuh diri. Biarkan orang itu tahu bahawa anda peduli dan memahami, dan ketahui bahawa anda mendengar kebimbangan mereka. Elakkan pernyataan seperti, "Anda mempunyai setiap alasan untuk hidup."

Sekiranya anda berjumpa dengan orang yang tertekan dan bercakap mengenai bunuh diri, buat gerakan membunuh diri, atau merancang untuk membunuh diri, perlakukannya sebagai keadaan darurat. Dengarkan orang itu, tetapi jangan cuba berdebat dengan mereka. Segera dapatkan bantuan daripada profesional seperti pegawai polis, psikiatri, atau doktor.

Orang yang mengalami kemurungan cenderung membunuh diri. Kemurungan adalah penyakit yang serius. Beberapa kajian menunjukkan bahawa serotonin neurotransmitter memainkan peranan penting dalam neurobiologi bunuh diri. Para penyelidik mendapati tahap rendah serotonin dalam tisu otak dan asid serebrospinal pada orang yang bunuh diri.

Selain itu, kecenderungan bunuh diri juga berlaku dalam keluarga. Ingatlah, sebarang pembicaraan mengenai bunuh diri harus menjadi tanda amaran. Segera bawa orang yang ingin membunuh diri kepada profesional yang boleh membantu.