4 Fungsi Ultrasound Transvaginal untuk Wanita dan Lelaki

Umumnya, teknologi ultrasound diketahui hanya untuk memeriksa keadaan rahim. Sebenarnya, terdapat banyak jenis ultrasound dengan faedah masing-masing. Nah, salah satu ultrasound yang mungkin jarang atau belum pernah anda dengar adalah ultrasound pelvis, alias transvaginal. Berikut adalah faedah dan fungsi ultrasound transvaginal.

Fungsi ultrasound transvaginal

Seperti namanya, ultrasound ini menggunakan transduser (alat khas) yang dimasukkan ke dalam lubang faraj. Sudah tentu ini dilakukan untuk mengetahui keadaan pesakit.

1. Memeriksa organ dalaman wanita

Fungsi utama ultrasound transvaginal adalah untuk membantu pasukan perubatan menentukan keadaan organ dalaman wanita. Organ yang dapat dilihat dan diperiksa dari prosedur ini termasuk:

  • Faraj
  • Serviks
  • Womb
  • tiub fallopio
  • Ovari
  • Pundi kencing

Oleh itu, transduser akan dimasukkan ke dalam faraj untuk melihat pelbagai organ.

2. Pemeriksaan kehamilan

Secara amnya, wanita hamil hanya melakukan pemeriksaan ultrasound perut. Ultrasound perut biasanya untuk mengesan jantina dan perkembangan janin di rahim.

Selain itu, selain ultrasound perut, pakar obstetrik akan menasihati ibu untuk melakukan ultrasound transvaginal jika dia mempunyai risiko tertentu. Sebabnya, ultrasound transvaginal ini mempunyai fungsi seperti:

  • Mengesan degupan jantung janin
  • Memberi kepastian sama ada anda hamil atau tidak
  • Sahkan usia kehamilan
  • Lihat keadaan plasenta
  • Memantau kehamilan yang mempunyai risiko keguguran yang tinggi
  • Mengetahui pendarahan yang tidak normal di rahim

3. Pemeriksaan dengan gejala tertentu

Selain yang disebutkan di atas, doktor juga menggunakan ultrasound pelvis untuk memeriksa beberapa gejala yang berlaku pada organ dalaman atau tidak dapat dikesan dari luar. Inilah simptomnya:

  • Sakit di pelvis
  • Pendarahan faraj tanpa sebab
  • Kemandulan atau kemandulan

4. Pemeriksaan organ dalaman lelaki

Bukan hanya untuk wanita, ultrasound transvaginal juga boleh dilakukan oleh lelaki. Biasanya, doktor akan mengesyorkan prosedur ini sekiranya terdapat masalah atau gejala yang timbul pada organ dalaman seperti:

  • Pundi kencing
  • kelenjar prostat
  • Vesikel mani (kelenjar yang menambahkan cecair ke air mani)

Risiko dan kesan sampingan ultrasound transvaginal

Tidak seperti sinar-X secara umum, ultrasound pelvis lebih selamat dan baik untuk wanita hamil dan janin mereka kerana tidak menggunakan radiasi. Biasanya, ultrasound transvaginal tidak menimbulkan risiko atau kesan sampingan.

Cuma, mungkin anda akan merasa tidak selesa semasa proses ultrasound kerana alat itu mesti dimasukkan ke dalam faraj. Walau bagaimanapun, ini akan hilang setelah proses pemeriksaan selesai.

Hasil ultrasound transvaginal

Setelah diperiksa selama lebih kurang 30-60 minit, anda akan menerima keputusan ultrasound dalam satu atau dua hari selepas itu. Ultrasound transvaginal ini berfungsi untuk mengesan pelbagai penyakit yang sering terjadi pada wanita seperti:

  • Kanser sistem pembiakan
  • Fibroid
  • Kehamilan ektopik
  • Plasenta previa
  • Keguguran

Sekiranya selepas ultrasound transvaginal dilakukan dan anda disyaki menghidap keadaan ini, maka doktor akan meminta anda melakukan pemeriksaan lebih lanjut.