Kecerdasan Emosi Terlalu Tinggi, Inilah 5 Kesannya

Kecerdasan emosi (EQ) adalah keupayaan untuk memahami dan mengurus emosi dalam diri dan orang lain. Orang yang cerdas secara emosional pandai berempati dengan orang lain dan menangani konflik. Walau bagaimanapun, kecerdasan emosi yang terlalu tinggi juga mempunyai kekurangannya.

Dalam kehidupan seharian dan bekerja, kecerdasan emosi sama pentingnya dengan kecerdasan intelektual (IQ). Sebenarnya, orang yang paling berjaya dan bahagia adalah mereka yang mempunyai kecerdasan emosi yang tinggi. Sekiranya demikian, mengapa kecerdasan emosi yang terlalu tinggi malah dianggap merugikan?

Kesan kecerdasan emosi yang terlalu tinggi

Kecerdasan emosi mempengaruhi produktiviti di tempat kerja, hubungan romantis, interaksi dengan orang lain, serta kesihatan fizikal dan psikologi. Sekiranya kemampuan ini terlalu tinggi dan tidak dikendalikan dengan betul, ada kemungkinan kesan seperti berikut.

1. Menurunkan kreativiti dan keupayaan untuk berinovasi

Uniknya, orang yang mempunyai kecerdasan emosi yang rendah cenderung lebih kreatif, artistik, dan berbeza dengan yang lain. Mood yang sering berubah-ubah dan bersemangat juga membantu mereka dalam mencipta sesuatu.

Sebaliknya, banyak orang yang mempunyai kecerdasan emosi yang tinggi sebenarnya mempunyai sifat yang menunjukkan kreativiti yang rendah. Mereka memang pandai bekerja dengan orang lain, tetapi mereka sukar untuk menonjolkan keunikan mereka.

Namun, jangan risau. Ini tidak selalu mutlak kerana setiap orang mengalami keadaan yang berbeza. Orang yang mempunyai kecerdasan emosi yang tinggi masih boleh menjadi kreatif selagi mereka rajin berlatih, dan sebaliknya.

2. Sukar memberi dan menerima kritikan negatif

Untuk berkembang menjadi lebih baik, anda tidak hanya memerlukan maklum balas positif, tetapi juga kritikan negatif yang membina. Namun, kecerdasan emosi yang terlalu tinggi kadangkala menjadi penghalang dalam memberikan kritikan seperti ini.

Orang yang mempunyai kecerdasan emosi yang tinggi mempunyai rasa empati terhadap orang lain dan biasanya lebih peka. Malangnya, ini juga menyukarkan mereka memberikan komen negatif kepada orang lain.

Ketika menghadapi kritikan, mereka yang mempunyai kecerdasan emosi yang tinggi mungkin tidak mengenalinya sebagai komen negatif. Mereka kadang-kadang terlalu tenang dan positif, tanpa menyedari bahawa orang lain mengharapkan perubahan daripada mereka.

3. Elakkan risiko

Mereka yang mempunyai kecerdasan emosi yang terlalu tinggi biasanya lebih suka memainkannya dengan selamat tanpa mengambil terlalu banyak risiko. Ini kerana mereka mempunyai kawalan diri yang hebat. Mereka memastikan semuanya teratur dan tidak mahu tergesa-gesa.

Semakin tinggi kecerdasan emosi anda, semakin besar keinginan anda untuk mengawal diri. Sikap seperti ini dapat bermanfaat dalam beberapa situasi, tetapi ada kalanya anda perlu keluar dari zon selesa anda.

Kawalan diri yang berlebihan kadangkala membuat anda takut untuk mengambil risiko penting. Sebenarnya, ini adalah tingkah laku yang menyukarkan anda berkembang maju dalam pekerjaan, hubungan sosial, dan aspek kehidupan yang lain.

4. Sukar membuat keputusan penting

Salah satu tanda menjadi emosional adalah anda pandai berinteraksi dengan orang lain. Anda dapat memahami keperluan orang lain, memahami bagaimana perasaan mereka, dan dapat bertindak balas dengan baik terhadap emosi mereka.

Walau bagaimanapun, kemampuan ini hanya dapat digunakan ketika anda berurusan dengan sebilangan kecil orang. Apabila anda menjadi pemimpin dan berhadapan dengan keinginan banyak orang sekaligus, anda sukar membuat keputusan yang tepat.

Keputusan yang baik untuk kumpulan kadang-kadang tidak diterima oleh beberapa orang, dan ini mencetuskan konflik pada orang yang mempunyai kecerdasan emosi yang terlalu tinggi. Mereka merasa tidak enak untuk orang lain, tetapi mereka juga menanggung beban.

5. Mampu memanipulasi orang lain

Keupayaan untuk berempati dengan orang yang mempunyai kecerdasan emosi yang tinggi kadang-kadang berkembang menjadi kemampuan untuk memanipulasi. Secara sedar atau tidak, mereka mungkin menggunakan kemampuan ini untuk mempengaruhi tingkah laku orang lain.

Manipulasi tidak selalu menjadi perkara yang buruk. Sebenarnya, anda boleh memanfaatkan kemampuan ini ketika berhadapan dengan watak orang tertentu. Namun, ada kemungkinan ada orang di luar sana yang menggunakan manipulasi untuk kepentingan mereka sendiri.

Anda boleh mengelakkan dimanipulasi dengan meminta pendapat dan input daripada orang lain. Setiap kali anda mencadangkan jalan keluar, tanyakan pendapat mereka. Dengan cara itu, anda tahu anda tidak mempengaruhi tindakan orang lain.

Kecerdasan emosi yang tinggi tidak buruk. Keupayaan ini sebenarnya membantu anda untuk mencapai kejayaan dan menjalin hubungan. Sekarang, apa yang perlu anda lakukan ialah mengimbangkan kecerdasan emosi agar tidak terlalu dominan.

Cuba dengar lebih banyak orang di sekeliling anda. Jangan ragu untuk menunjukkan penjagaan anda, termasuk dengan memberikan kritikan yang membina dengan cara yang baik. Orang akan melihat anda sebagai orang yang penuh dengan empati dan rasa tanggungjawab.