Adakah Anak Anda Kerengsaan? Berikut adalah 6 Petua untuk Mengatasinya

Kemarahan adalah emosi semula jadi yang dapat dialami oleh sesiapa sahaja, baik kanak-kanak maupun orang dewasa. Secara umum, anak-anak meluahkan kemarahan mereka dengan membuat amukan, menjadi garang, menjerit, atau menangis secara mendadak. Walaupun normal, kemarahan boleh menjadi masalah sekiranya tingkah laku itu tidak terkawal atau agresif.

Sekiranya anak anda sering mengalami keadaan seperti itu, maka anda tidak seharusnya segera menghukum atau marah. Jadi bagaimana menyelesaikannya? Baca petua untuk mengelakkan anak anda mudah marah dalam artikel ini.

Petua agar si kecil tidak mudah marah

Mempunyai anak yang mudah marah atau "pemarah" benar-benar menguji kesabaran dan agak kecewa untuk ditangani. Oleh itu, tidak jarang ini menjadikan ibu bapa juga beremosi. Daripada menenangkan atau menolong anak-anak mereka untuk mengawal kemarahan mereka, banyak ibu bapa sering melakukan kesalahan dengan sengaja membiarkannya, memarahi mereka, menghukum mereka, dan bahkan menggunakan kekerasan fizikal untuk hanya mendiamkan anak-anak mereka.

Berikut adalah beberapa petua yang boleh dilakukan oleh ibu bapa agar si kecil tidak mudah marah dengan membantu mengawal emosinya.

1. Mengetahui punca kemarahan anak

Perkara pertama yang perlu dilakukan ketika anak sering marah, adalah anda mesti terlebih dahulu mengetahui punca kemarahan anak. Sama ada kerana menghadapi masalah di sekolah atau persekitaran permainan. Di samping itu, terdapat beberapa perkara mudah yang boleh menyebabkan anak mudah marah, misalnya kerana lapar dan keadaan kesihatan anak. Oleh sebab itu, sebagai ibu bapa anda harus mencari dan mengetahui punca kemarahan anak anda sehingga senang mencari jalan keluar.

2. Peka dengan perasaan anak kecil anda

Umumnya, kanak-kanak mempunyai rasa ingin tahu yang kuat dan kehendak untuk melakukan dan menyelesaikan sesuatu. Namun, sayangnya kemampuan mereka tidak sekuat yang dia mahukan. Nah, inilah yang biasanya membuat si kecil kecewa dan melampiaskannya dengan marah.

Oleh itu, sebagai ibu bapa, penting bagi anda untuk memahami perasaan dan tabiat si kecil. Ketahui keinginan mereka terhadap sesuatu, fahami apa yang mereka mahu atau tidak mahu lakukan, dan sebagainya. Usaha ini juga dapat membantu ibu bapa untuk meneroka potensi anak mereka dengan lebih mudah. Oleh itu, anak-anak akan melakukan aktiviti yang sangat mereka gemari.

3. Membina komunikasi yang mesra

Sebagai ibu bapa, anda juga perlu menjaga komunikasi yang baik dengan anak-anak. Ini dapat dimulakan dengan mendengar semua keluhan si kecil anda, kerana pada dasarnya anak-anak selalu ingin diperhatikan. Ketika mendengar keluhan mereka, ibu bapa harus melakukannya dengan pendekatan penuh kasih sayang. Jangan lupa memberi nasihat kepada anak-anak pada masa yang tepat.

Sebab itu, membina komunikasi mesra dengan anak-anak adalah sesuatu yang mesti dilakukan oleh ibu bapa. Percayalah, apabila komunikasi dengan anak-anak dapat terjalin dengan baik, maka anak-anak dapat mengetahui cara menyampaikan segala bentuk aspirasi mereka kepada anda.

4. Menjadi teladan yang baik untuk bayi

Tidak dapat dinafikan bahawa sifat dan sikap si kecil dapat dibentuk oleh persekitaran tempat mereka dibesarkan. Nah, inilah yang menghendaki ibu bapa memberikan teladan yang baik sejak usia dini bagi anak-anak mereka. Sekiranya anda sering marah setiap hari atau tidak mempunyai kemampuan untuk menahan emosi anda, malah melakukan kekerasan fizikal seperti memukul, maka anak kecil anda sangat mungkin terpengaruh dengan tabiat ini.

Oleh itu, jika anda mahu anak-anak dapat mengawal sifat dan sikap mereka, maka anda juga harus mengawal diri anda dengan tidak melepaskan kemarahan di hadapan anak anda secara langsung.

5. Elakkan kacamata dan bacaan yang mengandungi unsur keganasan

Sebagai anak-anak generasi milenium, secara amnya sejak usia muda mereka sudah biasa dengan gadget. Ini secara tidak langsung menjadikan anak anda lebih mudah terdedah kepada perkara-perkara yang mengandungi unsur keganasan - sama ada dari menonton video, permainan, atau apa sahaja. Untuk mengelakkan perkara ini berlaku, jauhkan anak-anak alat. Fokus anak anda untuk membaca buku, permainan pendidikan, dan interaksi sosial dengan rakan sebayanya.

6. Berikan larangan yang logik

Secara umum, kata-kata terlarang seperti tidak, tidak, dan sebagainya sering membuat kanak-kanak merasa tidak percaya atau terhad pada pergerakan mereka. Oleh itu, sebagai ibu bapa kita wajib memberi alasan logik kepada anak-anak kita mengapa kita melarang mereka melakukan sesuatu. Sekiranya ia melibatkan perkara-perkara yang boleh membahayakannya, maka kita wajib menjelaskan risiko yang dapat terjadi jika dia memaksanya untuk melakukannya.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌