Makanan dari tepung dan bahayanya apabila dikonsumsi secara berlebihan •

Makanan dari tepung kini menjadi salah satu pilihan paling praktikal bagi orang yang sibuk bergerak. Tidak mempunyai masa untuk memasak nasi pada waktu pagi? Hanya memerlukan beberapa minit untuk menyediakan pasta, mi, atau hanya membuat sandwic dengan jem atau telur.

Namun, dengan ketersediaannya yang banyak, apakah makanan berkanji juga memberi kesan negatif kepada kesihatan?

Apa itu makanan berkanji?

Sama ada anda menyedarinya atau tidak, anda menjumpai makanan berkanji hampir setiap hari. Makanan ini bukan hanya boleh dibuat dari tepung gandum, tetapi juga tepung ubi kayu, nasi, nasi melekat putih atau hitam, dan banyak lagi.

Tepung adalah serbuk yang dibuat dengan mengisar biji, kacang, atau akar tanaman mentah. Bergantung pada aplikasi, serbuk siap mungkin menjalani pemprosesan lebih lanjut dan penambahan bahan tambahan.

Inilah sebabnya mengapa terdapat banyak jenis tepung yang dijual di pasaran. Anda mungkin pernah menemui tepung, tepung serba guna pastri , tepung kek, dan sebagainya. Sebenarnya, banyak tepung telah diperkaya dengan nutrien.

Dengan begitu banyak jenis tepung, makanan yang dihasilkan dari bahan ini juga pelbagai. Anda boleh mendapatkan tepung dalam makanan ringan dan makanan ringan. Berikut adalah beberapa contoh makanan berkanji yang biasa dimakan.

  • Roti: roti putih, roti gandum, pita, baguette , dan masam.
  • Pasta: spageti, ravioli, lasagna dan makaroni.
  • Mee: mi telur, mi segera, ramen, udon dan soba.
  • Bijirin dan makanan segera: bijirin oatmeal , dan tepung jagung .
  • Makanan ringan: kerepek, pretzel , keropok , donat, kek, dan kek.

Makanan dari tepung tidak selalu enak

Tepung sebenarnya adalah bahan makanan yang berkhasiat. Proses yang dibuat dari tepung dapat memberi anda kalori, lemak, serat, dan karbohidrat. Selain itu, tepung juga mengandungi pelbagai vitamin, mineral, dan antioksidan.

Malangnya, pemprosesan dan pemutihan tepung dapat membuang pelbagai nutrien dalam bahan mentah. Tanpa proses pemakanan pemakanan, makanan yang dibuat dari tepung pastinya tidak mengandungi pelbagai nutrien.

Proses pemprosesan juga dapat menghilangkan lapisan kulit, dedak, serat, vitamin, dan mineral dari biji-bijian yang merupakan bahan mentah untuk tepung. Produk yang tinggal hanyalah biji-bijian tepung dengan kandungan nutrien yang sedikit atau tidak.

Tepung ini tergolong dalam kumpulan karbohidrat halus. Daripada sihat, karbohidrat ini sebenarnya tidak baik untuk kesihatan. Ini kerana karbohidrat halus adalah karbohidrat sederhana tanpa nutrien yang berkualiti.

Sekiranya anda sering makan makanan berkanji yang mengandungi karbohidrat halus, terdapat sejumlah risiko kesihatan yang meningkat. Berikut adalah beberapa contoh.

1. Obesiti

Karbohidrat halus adalah karbohidrat sederhana yang tidak mengandungi banyak serat. Tubuh anda mencerna karbohidrat ini dengan cepat sehingga anda cepat lapar dan cenderung ingin makan lebih banyak.

Inilah sebabnya mengapa ramai peminat makanan manis selalu "mendambakan" makanan manis yang sama. Sekiranya anda terus melakukan ini, kebiasaan ini dapat meningkatkan lemak perut dan mencetuskan keradangan. Kedua-duanya adalah faktor penyebab kegemukan.

2. Diabetes jenis 2

Makanan berkanji yang mengandungi karbohidrat halus dapat meningkatkan kadar gula dalam darah dengan cepat. Tubuh dapat menurunkan gula darah dengan melepaskan insulin dari pankreas, tetapi ini tidak seharusnya berlaku sepanjang masa.

Fungsi insulin dalam menurunkan gula darah dapat dikurangkan jika anda mengonsumsi karbohidrat halus secara berlebihan. Keadaan ini, yang dikenali sebagai ketahanan insulin, akhirnya boleh menyebabkan diabetes jenis 2.

3. Penyakit jantung

Menurut sumber kajian 2014, pengambilan karbohidrat halus juga boleh meningkatkan risiko penyakit jantung. Ini kerana karbohidrat halus meningkatkan kadar trigliserida dan menurunkan kadar kolesterol baik dalam darah.

Kajian lain juga menyatakan bahawa orang yang makan karbohidrat halus mempunyai risiko 2-3 kali terkena penyakit jantung. Sumber karbohidrat halus yang paling senang dijumpai adalah makanan dari tepung.

Petua untuk mengurangkan pengambilan karbohidrat halus

Makanan dari tepung sebenarnya tidak selalu memudaratkan kesihatan. Anda masih boleh menikmati makanan ini dengan memilih jenis yang sesuai. Makan dengan bahagian yang betul dan gabungkan dengan bahan makanan lain yang tidak kurang berguna.

Berikut adalah beberapa petua yang boleh anda cuba.

1. Pilih roti berserat tinggi

Roti putih biasanya mengandungi banyak karbohidrat sederhana, tetapi kurang serat. Jadi, anda harus memilih roti dengan kandungan serat yang lebih tinggi, seperti roti gandum, roti multigrain , atau masam .

2. Makan makanan ringan rendah karbohidrat

Makanan ringan berkarbohidrat tinggi seperti kek, kerepek, dan donat dapat menambah kalori dengan cepat tanpa memberi anda rasa kenyang. Cuba ganti makanan ringan ini dengan makanan rendah karbohidrat, seperti kacang.

3. Masukkan telur

Telur boleh menjadi sarapan pagi yang ideal untuk orang yang mengurangkan pengambilan karbohidrat mereka. Selain kaya dengan nutrien, telur juga memberikan rasa kenyang yang lebih lama daripada makanan berasaskan tepung dengan karbohidrat halus.

4. Makan lebih banyak sayur-sayuran semasa makan di restoran

Semasa makan di restoran, anda akan dapat dengan mudah mencari makanan berkanji seperti mi, pasta, atau roti. Daripada memilih pelbagai makanan ini, cubalah memilih sayur-sayuran yang tinggi serat dan akan menjadikan anda lebih kenyang.

5. Baca label maklumat pemakanan

Makanan bungkusan yang anda beli mungkin mengandungi karbohidrat halus. Untuk mengetahui perkara ini, baca label maklumat pemakanan pada bungkusan makanan. Elakkan produk tinggi gula, kerana gula adalah karbohidrat sederhana.

Makanan dari tepung boleh menjadi sumber karbohidrat yang praktikal dan sihat, selagi kandungannya tidak dikuasai oleh karbohidrat halus. Pastikan anda juga makan pelbagai makanan untuk memenuhi keperluan pemakanan harian anda.