6 Cara Mengatasi Mual dan Muntah Selepas Pembedahan: Prosedur, Keselamatan, Kesan Sampingan, dan Faedah |

Mual dan muntah adalah masalah yang sering dikeluhkan oleh pesakit selepas pembedahan. Beberapa pesakit melaporkan mengalami loya dan muntah setelah bangun dari pembedahan. Namun, ada juga pesakit yang hanya merasa sakit ketika pulang.

Mual selepas pembedahan akan menyebabkan rasa tidak selesa, tidak jarang ini juga mempengaruhi selera makan anda. Terutama jika rasa mual yang dirasakan juga disertai dengan muntah. Sudah tentu, ini akan menyebabkan rasa sakit pada sayatan pembedahan, terutamanya jika anda menjalani pembedahan di bahagian perut.

Jadi, mengapa mual dan muntah sering muncul selepas pembedahan? Apakah punca dan bagaimana mengatasinya? Ketahui jawapannya dalam artikel ini.

Mengapa mual dan muntah sering berlaku selepas pembedahan?

Sebenarnya, penyebab terbesar loya dan muntah yang akan anda rasakan selepas pembedahan adalah kesan sampingan dari anestesia atau anestetik. Keadaan ini mungkin jarang berlaku pada pesakit yang menjalani pembedahan pesakit luar berbanding pesakit yang menjalani pembedahan pesakit dalam. Ini kerana pesakit luar biasanya hanya diberi sedikit anestetik (anestetik tempatan). Sementara mereka yang melakukan pembedahan besar biasanya menggunakan anestesia umum.

Walaupun loya boleh hilang sendiri, keadaan ini akan membuat pesakit merasa tidak selesa dan boleh menyebabkan beberapa komplikasi. Contohnya, mengalami dehidrasi, ketidakseimbangan elektrolit, ketegangan di kawasan jahitan pembedahan atau bahkan pembukaan tepi luka jahitan, pendarahan, dan sesak nafas.

Mengatasi loya dan muntah selepas pembedahan

Berikut adalah beberapa cara yang boleh dilakukan untuk mengatasi loya selepas pembedahan.

1. Pengambilan cecair yang mencukupi

Salah satu cara untuk mengelakkan mual selepas pembedahan adalah dengan minum cukup cecair untuk mengelakkan dehidrasi. Biasanya pakar bius akan menasihati pesakit untuk minum lebih banyak air sebelum pembedahan. Ingat, hanya air. Bukan makanan atau minuman yang mempunyai rasa.

2. Bercakap dengan pakar bius

Beberapa prosedur memerlukan perbincangan dengan pakar bius terlebih dahulu untuk mengurangkan loya dan muntah selepas operasi. Sekiranya masalahnya diketahui, kemudian pakar anestesi akan memberi ubat anti-loya mengikut urutan tindakan selepas pembedahan untuk mengurangkan masalah tersebut. Beberapa ubat yang biasa digunakan untuk mencegah mual pasca operasi adalah ondansetron (Zofran), promethazine (Phenergan) atau diphenhydramine (Benadryl).

3. Makan perlahan-lahan dan sedikit demi sedikit

Selepas pembedahan, pesakit hanya dibenarkan makan dan minum setelah berjaya kentut. Sekiranya pesakit dapat kentut, biasanya doktor akan menasihati pesakit untuk minum air selama beberapa jam untuk memastikan bahawa mereka tidak mual atau muntah. Sekiranya air boleh ditoleransi, maka minuman lain seperti jus, teh, dan susu boleh diminum.

Kemudian, jika beberapa jenis makanan ini juga dapat ditoleransi, makanan ringan seperti bubur atau puding juga dapat dimakan. Jadi pada dasarnya, makan secara perlahan dan beransur-ansur adalah salah satu kunci kejayaan dalam mengurangkan mual selepas pembedahan. Terutama setelah pesakit menjalani pembedahan besar.

4. Kesan suhu

Sebilangan pesakit sangat sensitif terhadap suhu cecair. Mereka boleh bertolak ansur dengan cecair suhu bilik atau cecair hangat, tetapi tidak tahan dengan minuman sejuk. Namun, ada juga yang sebaliknya. Bukan hanya suhu cairan, malah suhu bilik juga dapat menjadi suhu yang dapat mempengaruhi timbulnya mual setelah operasi.

Sekiranya anda pesakit luar di rumah, berada di tempat yang sejuk untuk berehat mungkin lebih baik daripada di bilik panas atau di luar rumah. Kerana dalam beberapa kes, ini dapat memberikan kesan yang menenangkan dan menenangkan bagi sesetengah orang.

5. Makan halia

Tidak ada keraguan tentang manfaat jahe ubat herba ini untuk kesihatan. Jadi, jangan terkejut jika halia juga dapat digunakan sebagai ubat semula jadi untuk melegakan perut dan mual selepas pembedahan. Gula-gula halia dan jenis makanan halia yang boleh anda konsumsi untuk mengurangkan loya, asalkan mengandungi halia sebenar, bukan perasa halia. Sebilangan orang malah mencampurkan teh dengan halia segar dan meminumnya sama ada panas atau menggunakan ketulan ais untuk menghilangkan rasa sakit.

6. Pencegahan lebih baik daripada mengubati

Pencegahan sangat penting dalam mengurangkan loya dan muntah selepas pembedahan. Oleh itu, jika anda mempunyai sejarah loya selepas pembedahan, lebih baik anda memberitahu pakar bius anda. sebelum menjadi lebih teruk, ada baiknya mencegah mual agar tidak mengganggu tempoh pemulihan selepas pembedahan.