4 Cara Menanamkan Tanggungjawab pada Anak

Anda pasti pernah mendengar pepatah yang berbunyi, "Berani melakukan berani mengambil tanggungjawab," kan? Walaupun maksud peribahasa ini cukup mudah difahami, kebanyakan orang dewasa masih gagal melakukannya. Itulah sebabnya rasa tanggungjawab mesti ditanamkan dan dilatih sejak usia dini. Namun, bagaimana cara mengajar rasa tanggungjawab pada anak-anak? Ayuh, lihat ulasan berikut.

Cara melatih rasa tanggungjawab pada anak-anak

Dilaporkan dari Ibu Bapa, Kate Roberts, Ph.D., seorang psikologi dari Boston, Amerika Syarikat, percaya bahawa anak-anak sering melakukan kesalahan kerana kebanyakan mereka belum dapat mengawal diri dan tidak memikirkan risiko sebelum bertindak. Namun, mereka sendiri tidak menyedari bahawa apa yang mereka lakukan itu salah. Oleh itu, wajar jika anda sering melihat kanak-kanak menyalahkan orang lain atau menyalahkan keadaan sekiranya mereka melakukan kesalahan.

Selain tidak menyedari kesalahan mereka, menyalahkan orang lain adalah cara anak yang tidak bersalah untuk menghindari hukuman atau akibatnya. Baiklah, untuk mengubah pemikiran anak-anak dalam kes seperti ini, anda harus mengajarnya rasa tanggungjawab. Berikut adalah petua pintar untuk ibu bapa untuk melatih rasa tanggungjawab anak mereka terhadap tindakan mereka.

1. Beri pemahaman tentang tanggungjawab apa

Sekiranya anak anda mula bertindak tetapi berkeras untuk tidak mengakui kesalahan, jangan dimarahi atau teriak segera. Apabila anda marah, anak anda tidak akan mendengar apa yang anda katakan. Mereka mungkin mengembalikan apa yang anda katakan atau menangis. Sudah tentu ini akan lebih sukar untuk ditangani.

Jadi, langkah yang harus anda lakukan adalah menangani anak dengan tenang. Terangkan apa yang salah dan tanyakan kepadanya siapa yang bertanggungjawab. Penjelasan sebab-akibat ini membantu kanak-kanak memahami tanggungjawabnya.

Sekiranya anak masih tidak faham, buat penjelasan lebih mudah. Kemudian, tekankan apa yang mesti dilakukan untuk bertanggungjawab dan ingatkan anak itu agar tidak mengulangi kesalahan yang sama di masa depan, termasuk untuk tidak menyalahkan orang lain lagi.

2. Ajar anak menyelesaikan masalah

Apabila anak anda cuba menyalahkan orang lain, ajar dia membezakan antara alasan dan penjelasan. Alasan adalah cara seseorang untuk tidak mengakui kesalahan. Ini berbeza dengan penjelasan, yang dimaksudkan untuk menolong orang lain memahami situasi di mana dia berada. Biasanya kanak-kanak sukar membezakan antara mereka dan memerlukan masa untuk memahaminya.

Apabila anak anda terus beralasan, yang harus anda lakukan hanyalah memberitahunya untuk berhenti dan memusatkan perhatian pada "kesalahan". Tanya lagi jika ada apa yang boleh dilakukan oleh anak untuk mengatasi masalah tersebut. Sekiranya anak mengalami kesalahan, maka berikan beberapa pilihan kepada anak itu. Kaedah ini merangsang anak-anak untuk membuat beberapa pilihan ketika menghadapi masalah, memikirkan risiko apa yang akan mereka hadapi, dan akhirnya dapat membuat keputusan yang paling tepat.

3. Perkenalkan anak-anak dengan pelbagai peraturan

Masa lapang antara anda dan anak anda adalah peluang yang baik untuk menerangkan peraturan. Sama ada peraturan di rumah, di sekolah, atau di tempat awam. Sekiranya peraturan itu dilanggar, maka jelaskan juga akibat yang mesti diterima oleh anak. Dengan cara itu, anak akan mengikut peraturan dengan sebaik mungkin dan lebih berhati-hati dalam bercakap atau bertindak.

4. Beritahu anak anda bahawa melakukan kesalahan tidak selalu menjadi perkara buruk

Anak-anak kadang-kadang merasa takut dan cemas ketika melakukan kesalahan. Mereka takut dihukum atau dimarahi sehingga mereka cenderung menyalahkan orang lain. Untuk mengatasinya, tunjukkan bahawa setiap orang pasti telah melakukan kesalahan dan ini adalah perkara biasa, asalkan anda tidak mengulangi kesalahan yang sama.

Walaupun akan ada akibatnya, anak-anak dapat belajar dari kesalahan ini sehingga mereka tidak mengulanginya lagi. Berilah pujian jika anda mempunyai keberanian untuk mengakui dan bertanggungjawab atas tindakannya.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌