8 Pilihan Sumber Protein Haiwan untuk MPASI Bayi |

Bukan hanya rasanya yang enak, protein haiwan untuk makanan pelengkap juga sangat penting untuk pertumbuhan dan perkembangan anak kecil anda. Lebih baik jika anda memberikan pelbagai menu MPASI dari jenis protein ini, ya! Untuk mengetahui sumber protein haiwan mana yang baik untuk si kecil anda, mari lihat penjelasan berikut!

Makanan pelengkap dari protein haiwan untuk mencegah terbantut pada kanak-kanak

Baru-baru ini, stunting telah menjadi istilah yang semakin popular.

Menurut Pertubuhan Kesihatan Sedunia, WHO, stunting adalah keadaan kekurangan zat makanan pada anak-anak sejak mereka berada di dalam rahim hingga 1000 hari pertama kelahiran mereka.

Kanak-kanak yang mengalami stunting pada masa bayi akan menjadi lebih pendek dan kurus daripada yang sepatutnya.

Salah satu cara untuk mencegahnya adalah dengan memberi nutrien yang mencukupi untuk bayi anda.

Selain susu ibu, si kecil anda juga memerlukan protein dari makanan pelengkap yang berasal dari daging haiwan.

mengikut The American Journal of Clinical Nutrition, protein haiwan untuk makanan pelengkap sangat berkesan untuk mencegah stunting.

Ini berdasarkan kajian yang dilakukan terhadap 60 bayi berusia 0-12 bulan.

Hasil kajian menyatakan bahawa bayi yang diberi makanan pelengkap yang terbuat dari protein haiwan mengalami peningkatan berat badan yang sangat baik.

Beberapa sumber protein haiwan yang baik untuk makanan pelengkap

Setelah mengetahui pentingnya protein haiwan untuk pertumbuhan dan perkembangan bayi, ketahui sumber protein haiwan apa yang boleh anda proses sebagai menu untuk si kecil anda.

1. Daging lembu

Daging lembu adalah sumber nutrien yang kaya. Selain protein, daging lembu kaya dengan vitamin dan mineral yang penting untuk tubuh anak kecil anda.

Makan daging boleh menjadikan tubuh si kecil anda lebih pekat dan tulang mereka lebih kuat. Semasa memilih daging lembu untuk ladu, jangan lupa memilih potongan daging lembu yang teksturnya lembut dan tidak berlemak.

2. Anak domba

Bukan hanya daging lembu, kadang-kadang ibu dapat memberikan MPASI si kecil dari anak domba.

Menurut Jabatan Pertanian Amerika Syarikat, kambing mengandungi lebih banyak nutrien daripada daging lembu.

Walaupun begitu, kerana kandungan lemak tepu cukup tinggi, anda tidak boleh memberikan makanan yang satu ini kepada si kecil, ya!

3. Dada ayam

Selain daging merah, anda juga boleh memilih ayam sebagai sumber protein haiwan untuk makanan pelengkap bayi anda. Pilih dada agar tidak mengandungi banyak lemak.

Di samping itu, jika boleh, lebih baik memberikan ayam pilihan daripada ayam domestik. Ini kerana ayam bebas cenderung lebih sihat dan bebas daripada bahan kimia berbahaya.

4. ikan kembung

Selain kaya dengan protein, jenis ikan yang cukup popular di Indonesia ini juga kaya dengan omega-3 yang baik untuk meningkatkan kecerdasan si kecil anda.

Pilihlah ikan tenggiri yang segar dan kecil kerana tidak tercemar dengan merkuri.

5. Nila

Bukan hanya dari laut, anda juga dapat memilih ikan air tawar seperti nila sebagai sumber protein haiwan untuk makanan pelengkap bayi anda.

Terutama jika dia tidak suka bau amis, anda boleh mencuba ikan ini. Selain itu, nila kaya dengan nutrien untuk bayi.

Menurut organisasi makanan dan pertanian dunia, FAO, ikan ini mengandungi 10 jenis asid amino penting yang diperlukan oleh badan.

6. Udang

Selain protein tinggi, udang kaya dengan kalsium yang baik untuk kesihatan tulang si kecil anda. Namun, ibu perlu berhati-hati ketika memberikan menu yang satu ini!

Sebabnya, sesetengah kanak-kanak mungkin mengalami reaksi alahan.

7. Telur

Telur adalah sumber protein haiwan yang paling murah dan mudah dijumpai di mana sahaja.

Anda boleh menambahkan telur sebagai sumber protein haiwan untuk diet anak kecil anda. Namun, pastikan anak anda tidak alah kerana alergi telur.

8. Keju

Susu lembu sebenarnya merupakan sumber protein haiwan yang baik. Malangnya, anak kecil anda tidak dapat mencerna susu pada usia kurang dari 2 tahun.

Berita baiknya, anda masih boleh memberikan produk tenusu seperti keju kepada bayi.

Jangan lupa membaca label pembungkusan sebelum membeli, puan! Pastikan keju yang anda pilih terbuat dari susu pasteur sehingga bebas daripada bakteria.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌