Inersia Tidur: Definisi, Bahaya, dan Cara Mencegahnya

Apabila anda bangun, adakah anda pernah merasa tidak berdaya atau terbangun dengan perasaan jengkel. Mungkin anda telah mengalami inersia tidur. Apa itu? Mari lihat penjelasan berikut.

Apa itu inersia tidur?

Sumber: Waido

Inersia tidur adalah istilah yang merujuk kepada keadaan peralihan antara tidur dan terjaga. Ini dicirikan oleh pening yang anda rasakan ketika anda tidak lagi tidur tetapi belum betul-betul bangun. Pada masa itu, badan belum dapat berfungsi sepenuhnya, kewaspadaan masih rendah, dan ada keinginan untuk tidur semula.

Biasanya, inersia tidur berlangsung sekitar 5-30 minit. Pada orang yang kurang tidur, fenomena ini dapat bertahan selama beberapa jam. Paling inersia tidur berlaku setelah seseorang tidur lena.

Walaupun biasa inersia tidur Sudah tentu ia boleh menyebabkan rasa tidak selesa terutama jika ia sering berlaku.

Mengapa inersia tidur boleh berlaku?

Sebenarnya, belum dijumpai apa punca sebenar yang menjadikan keadaan iniboleh berlaku. Namun, ada beberapa faktor yang memungkinkannya muncul.

Salah satu faktornya adalah tahap tidur yang telah berlaku sebelum anda bangun. Perlu diingat, terdapat empat tahap tidur yang dilalui manusia. Tiga peringkat pertama adalah fasa NREM (pergerakan mata tidak cepat), dan peringkat seterusnya adalah fasa REM (pergerakan mata yang cepat).

Tahap pertama adalah tidur ringan, ketika tubuh dan fikiran berada di antara realiti dan bawah sedar. Memasuki tahap kedua tidur, degupan jantung dan pernafasan anda akan menjadi perlahan dan anda akan jatuh lebih dalam dan lebih dalam tidur anda.

Hanya dengan itu, adakah anda tidur nyenyak pada tahap ketiga tidur. Kemudian, fasa terakhir adalah fasa REM di mana anda akan mempunyai impian.

Semasa peringkat ketiga, otak akan menghasilkan gelombang delta yang lebih tinggi daripada tahap sebelumnya. Gelombang delta ini menjadikan anda tidak responsif terhadap persekitaran anda. Sekiranya anda tiba-tiba bangun pada tahap ini, kemungkinan besar anda akan mengalami inersia tidur.

Lain daripada itu, inersia tidur Ini juga disebabkan oleh pengaktifan yang lebih lambat di beberapa bagian otak setelah bangun tidur, seperti korteks prefrontal (PFC), yang bertanggung jawab untuk membuat keputusan dan pengendalian motor.

Bahagian otak PFC memerlukan masa 30 minit lebih lama untuk mengejar bahagian badan yang lain.

Adakah fenomena ini berbahaya?

Paling inersia tidur apa yang berlaku tidak menimbulkan bahaya, kerana fenomena ini sebenarnya adalah proses tubuh untuk beralih dari keadaan tidur menjadi terjaga.

Cuma keadaan ini menjadikan anda kurang fokus sehingga jika anda dipaksa melakukan sesuatu sesudahnya, kemungkinan anda tidak akan berhati-hati. Ia juga boleh menyebabkan masalah kecil seperti menabrak objek di sekitar semasa berjalan.

Tidak bermaksud inersia tidur tidak menimbulkan risiko sama sekali. Terutama jika anda mempunyai pekerjaan yang selalu memerlukan membuat keputusan penting pada masa-masa genting seperti pekerja penjagaan kesihatan, juruterbang, dan pekerjaan undang-undang.

Anda juga tidak boleh memandu setelah mengalami inersia tidur untuk mengelakkan risiko mengalami perkara yang tidak diingini seperti kemalangan.

Jadi, bagaimana untuk mencegah inersia tidur?

Nasib baik, ada beberapa cara yang boleh anda lakukan untuk mengurangkan kemungkinan keadaan ini berlaku.

Menjaga jadual dan keperluan tidur yang dipenuhi dengan betul adalah cara yang paling penting. Paling inersia tidur berlaku setelah anda bangun dari tidur sebentar. Tidur malam yang lebih teratur akan mengurangkan kemungkinan anda tertidur di tengah hari.

Di samping itu, anda harus membiarkan badan anda bangun dengan sendirinya. Bangun dengan kuat seperti penggeraatau bunyi lain akan membuat anda mengantuk, kerana pada masa itu tahap melatonin yang mendorong anda untuk tidur masih tinggi.

Namun, tentu ada di antara anda yang memerlukan penggera bangun, terutama jika anda harus bangun pagi untuk pergi bekerja atau sekolah. Oleh itu, cubalah tidur mengikut jangka masa yang diperlukan.

Contohnya, keperluan anda untuk tidur setiap hari adalah 7-8 jam. Anda akan tidur pada pukul 10 malam, aturkannya penggera jam 5 atau 6 pagi. Sentiasa berusaha mengatur penggera pada masa yang sama untuk menjadikan badan lebih terbiasa bangun pada waktu itu.

Selepas bangun tidur, anda tidak seharusnya melakukan aktiviti dengan segera. Luangkan 15-30 minit pertama untuk membolehkan badan anda aktif secara perlahan.

Sekiranya menggunakan penggera, elakkan butang tunda untuk waktu bangun. Sekiranya anda terus melakukan ini, otak anda akan mengambil isyarat untuk tidur semula selepas itu.

Seterusnya, anda boleh segera mencuci muka dengan air sejuk. Walaupun tidak terbukti secara saintifik, mencuci muka dengan air sejuk dipercayai berkesan untuk mengurangkan rasa mengantuk. Kurangkan pengambilan kafein sebelum tidur dan gerakkannya ketika bangun dengan bahagian yang sederhana.