3 Cara Berurusan dengan Pasangan Yang Suka Bercuti

Ketawa dan humor adalah salah satu kunci untuk hubungan yang berkekalan. Sebenarnya, seseorang yang suka bersikap humor dibarisi sebagai ciri pasangan yang ideal. Tetapi kadang-kadang, pasangan anda mungkin suka bergurau terlalu banyak kerana mereka menganggap anda sebagai orang terdekat. Niatnya mungkin baik, hanya untuk membuat anda ketawa, tetapi tidak jarang anda tersinggung dengannya.

Toleransi setiap orang untuk menjadi subjek lelucon adalah berbeza, dan apa yang dia anggap humor tidak semestinya lucu bagi kita. Terutama ketika menjadikan topik peribadi dan sensitif sebagai bahan ketawa. Sekiranya gaya bergurau pasangan terlalu jauh dan hingga mencederakan hati, apa yang harus kita lakukan?

Mengapa pasangan saya suka bergurau terlalu banyak?

Bercanda dengan pasangan anda adalah satu bentuk masa yang berkualiti untuk dihabiskan bersama. Menurut Alexandra Solomon Ph.D, penolong pensyarah perkahwinan dan terapi keluarga di Northwestern University, bergurau dapat mengeratkan hubungan antara anda dan pasangan.

Bergurau boleh menjadi cara bagi anda berdua untuk menjadi diri sendiri, untuk mengeluarkan jenaka peribadi dan watak-watak konyol yang hanya anda berdua. Bergurau juga dapat membina kepercayaan dengan membuat anda berdua saling menerima kelemahan melalui perkara-perkara yang anda anggap pelik, tetapi boleh menjadi lucu dengan gurauan.

Sebaliknya, ada banyak sebab mengapa pasangan sebenarnya suka bergurau terlalu banyak. Dia mungkin menganggap jenaka itu lucu, tetapi itu tidak menjadikan anda "ekor". Dalam beberapa kes, leluconnya boleh menjadi petanda bahawa dia ingin menjadikan perjumpaan lebih menyenangkan, tetapi dia melakukannya dengan cara yang salah dan sebaliknya dia mengorbankan kamu.

Sebilangan orang mungkin ingin menjadi pusat perhatian dengan mengambil alih perbualan. Contohnya, gurauannya mungkin terdengar "basi" bagi anda tetapi bukan kepada seseorang yang baru sahaja mendengarnya. Dari situ pasangan mendapat sensasi kepuasan baru.

Selain itu, tujuan pasangan suka bergurau terlalu banyak mungkin kerana mengalihkan fokus perbualan kepada orang lain, bukan pada dirinya. Ini boleh menjadi tanda bahawa dia menghadapi masalah dengan dirinya sendiri.

Apa yang perlu saya lakukan sekiranya pasangan saya suka bergurau?

Lelucon yang baik adalah yang menggambarkan seberapa baik anda mengenali pasangan anda. Tetapi kadang-kadang apabila anda terbawa-bawa, gurauan pasangan anda mungkin terasa seperti ejekan atau sindiran yang membuat anda terluka.

Kesalahpahaman seperti ini adalah perkara biasa dan boleh memberi kesan negatif kepada hubungan jika tidak diselesaikan.

1. Bercakap dengan kuat

Sekiranya anda benar-benar tidak menyukai cara lelucon itu, jujurlah. Ini adalah cara yang paling tepat untuk mula mengurangkan kelakuannya yang tidak selesa bagi anda.

Katakan dengan tegas seperti, "Mengapa kamu bergurau kayak adakah itu di hadapan rakan anda? " Dia mungkin mengatakan itu hanya gurauan.

Tetapi kemudian anda dapat mengulangi untuk menjelaskan apa yang anda maksudkan itu, “Saya ng tidak Saya suka awak mengolok-olok saya seperti itu di hadapan orang lain. Jenaka anda tidak sesuai dan sakit hati perasaan saya."

Ketat di sini tidak bermaksud menggerutu atau merajuk. Penting untuk diingat ketika anda merasa sakit hati dengan kata-kata pasangan anda, jangan bertindak balas dengan kata-kata yang lebih kejam, memarahi, luahan emosi, dan bahkan bersumpah. Tahan emosi anda kerana ia hanya akan menjadikan keadaan lebih panas dan lebih rumit untuk diselesaikan.

Terus sampaikan perasaan anda dengan tenang dan sejelas mungkin tanpa menyudutkan atau menilai pasangan anda.

Maksudnya adalah untuk menjelaskan bahawa anda benar-benar tidak menyukai cara pasangan anda bergurau terlalu banyak.

2. Jangan segera menegur pasangan anda di hadapan orang lain

Sekalipun hati pasangan anda yang dilukai dijadikan bahan jenaka, jangan segera menegurnya di depan umum. Terutama jika orang-orang ini termasuk orang-orang terdekat, atau mereka yang dihormati atau dihormati oleh pasangannya.

Menahan keinginan untuk menegur pasangan anda sehingga anda mempunyai masa istimewa bersama. Membetulkannya secara langsung di hadapan orang ramai akan membuat anda berdua kelihatan sebagai pasangan yang tidak padat atau harmoni.

Bagaimanapun, ini akan mencetuskan masalah lain. Salah satunya pasangan anda akan dilabel sebagai orang yang tidak beretika dan tidak dapat menepati kata-katanya.

3. Tinggalkan pasangan anda

Sekiranya pasangan anda tidak berhenti mengusik setelah anda memarahi mereka, atau jika bercanda semakin teruk, ini boleh menjadi tanda penyalahgunaan emosi.

Terdapat had tahap kesabaran seseorang. Sekiranya setelah pelbagai cara pasangan anda masih suka bergurau, anda berhak memilih.

Pilih untuk terus hidup dengan pasangan yang suka membuat anda terluka, atau mencari fikiran yang lebih damai dan kestabilan psikologi yang lebih baik.