Adakah benar bahawa kurang tidur menyebabkan sakit kepala? •

Adakah anda sering mengalami sakit kepala atau migrain baru-baru ini? Cuba periksa kembali corak tidur anda kebelakangan ini. Sebabnya, penyelidikan mendapati bahawa berulang dari kekurangan tidur dapat menyebabkan sakit kepala di satu pihak, dan bahkan kedua-duanya saling berkaitan. Bagaimana ia boleh berlaku? Inilah penjelasannya.

Kurang tidur menyebabkan sakit kepala yang kerap

Sakit kepala atau migrain dan gangguan tidur adalah dua perkara yang saling mencetuskan. Sebenarnya, dua masalah ini seperti lingkaran setan yang boleh mengganggu kesihatan badan. Bagaimana boleh, ya?

Melaporkan dari halaman Verywell, sebuah kajian yang diterbitkan dalam Journal of the Neurological Sciences pada tahun 2012 mendapati bahawa banyak pesakit dengan aduan sakit kepala yang teruk mengalami gangguan tidur.

Kajian lain juga memberikan hasil yang serupa, iaitu pesakit dengan sakit migrain kronik lebih kerap mengalami kesukaran untuk tidur berbanding pesakit yang mengalami migrain yang hanya bertahan sebentar.

Oleh itu para pakar menyatakan bahawa ada zat yang berperanan langsung dalam mengatur kitaran tidur serta mempengaruhi gejala sakit kepala satu sisi. Bahan ini dipanggil serotonin. Serotonin adalah yang mengatur kitaran tidur, jika tahap dalam tubuh terganggu maka anda akan mengalami masalah tidur.

Nah, tahap serotonin yang tidak seimbang juga dapat membuat saluran darah menjadi sempit, membuat aliran darah ke otak tidak lancar, hingga akhirnya sakit kepala muncul.

Sebaliknya, sakit kepala yang kerap boleh membuatkan anda kurang tidur

Walaupun pada awalnya hubungan antara kurang tidur dan sakit migrain tidak diketahui dengan pasti, penemuan oleh penyelidik dari Missouri State University memberikan bukti yang jelas. Kajian ini menggunakan sampel tikus dengan memerhatikan corak tidur dengan munculnya kesakitan kronik pada tikus.

Satu kumpulan tikus dibiarkan tanpa tidur selama beberapa hari berturut-turut dan kumpulan tikus yang lain terus menjalani kitaran tidur normal. Akibatnya, tikus kurang tidur menghasilkan sejumlah protein yang mencetuskan kesakitan kronik, termasuk protein p38 dan PKA.

Kedua-dua protein adalah jenis protein yang mengatur tindak balas deria pada saraf trigeminal di wajah, saraf yang menyebabkan sakit migrain. Selain itu, kurang tidur juga memicu peningkatan ekspresi protein P2X3, protein yang berkaitan dengan peningkatan kesakitan kronik. Inilah sebabnya selain kekurangan tidur menyebabkan sakit kepala, orang yang mengalami sakit kepala sering mengalami kesulitan tidur.

Sakit kepala sebelah juga boleh disebabkan oleh terlalu banyak tidur

Dari sejumlah kajian yang telah dilakukan, penyebab sakit kepala kebanyakan dialami oleh orang yang sering kurang tidur. Walau bagaimanapun, anda juga boleh mengalami sakit kepala satu sisi jika anda terlalu banyak tidur pada satu masa.

Contohnya, anda terbiasa bangun setiap jam 6 pagi pada hari aktif tetapi anda mempunyai sasaran untuk bangun pada hujung minggu. Daripada mendapatkan lebih banyak masa rehat, ini sebenarnya boleh mencetuskan sakit migrain.

Oleh itu, menentukan masa untuk tidur dan bangun pada masa yang sama adalah penting. Terutama jika anda sering mengalami sakit migrain, anda harus menetapkan waktu yang sama untuk tidur dan bangun setiap hari. Sekiranya anda terbiasa bangun pada pukul 6 pagi setiap hari, lakukan perkara yang sama pada hari Sabtu dan Ahad.

Migrain dan gangguan tidur adalah dua perkara biasa yang sering berlaku. Sekiranya anda menghidap migrain, anda tidak semestinya mengalami gangguan tidur. Sebaliknya. Oleh itu, jika anda mengalami salah satu daripadanya, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang tepat mengikut keadaan anda.