Faedah Melambatkan Memotong Tali Pinggang bagi Bayi Baru Lahir

Kelewatan memotong tali pusat sebenarnya lebih baik daripada memotong tali pusat sebaik sahaja bayi dilahirkan. Pelbagai kajian menunjukkan sejumlah faedah melambatkan pemotongan tali pusat. Untuk keterangan lebih lanjut, mari lihat penjelasan berikut.

Apakah faedah melambatkan memotong tali pusat bayi?

Tali pusat atau plasenta adalah bahagian penting dalam kehidupan bayi. Selama sembilan bulan, dia hidup bergantung kepadanya sebagai sumber pemakanan dari ibunya.

Biasanya doktor akan memotong tali pusat segera dalam masa 15 hingga 30 saat selepas bayi dilahirkan kerana dianggap sebagai usaha untuk mengurangkan risiko pendarahan berat semasa melahirkan.

Namun, berdasarkan nasihat terbaru dari WHO, lebih baik tidak memotong tali pusat dalam waktu kurang dari 1 minit, kecuali pada bayi prematur yang mengalami komplikasi.

Sebabnya, menunggu kira-kira beberapa minit untuk memotong tali pusat dapat bermanfaat bagi bayi dalam jangka masa panjang. Berikut adalah beberapa faedah melambatkan memotong tali pusat yang perlu anda ketahui.

1. Menyelaraskan pernafasan bayi

Tali pusat menghubungkan bayi ke plasenta di rahim ibu. Organ ini berfungsi untuk mengangkut oksigen dan nutrien ke bayi sambil mengeluarkan produk buangan dari bayi, seperti karbon dioksida.

Semasa mengandung, plasenta berfungsi sebagai sumber oksigen untuk janin. Ini dilakukan dengan membekalkan darah kaya oksigen segar.

Semasa kelahiran, dalam beberapa saat, bayi mengalami perubahan dalam peredaran darah dan pernafasan. Paru-paru bayi yang sebelumnya dipenuhi dengan cecair kini mengembang kerana menyedut udara.

Sekiranya dia memotong tali pusat terlalu cepat, dia akan melepaskan peluang untuk mendapatkan oksigen tambahan untuk memperkaya nafas pertamanya.

Oleh itu, disarankan menunggu sekitar beberapa minit sebelum mengepit tali pusat. Tujuannya adalah agar si kecil mendapat lebih banyak bekalan darah kaya oksigen segar yang masih tersisa dari plasenta.

Pemindahan darah segar yang paling optimum dari plasenta berlaku pada minit pertama sejak kelahiran bayi. Darah ini tidak hanya bermanfaat untuk bayi semasa lahir, tetapi juga berguna untuk kesihatan bayi pada masa akan datang.

2. Mencegah bayi mendapat anemia

Manfaat lain untuk menangguhkan pemotongan tali pusat setelah bayi dilahirkan adalah meningkatkan simpanan besi dan meningkatkan jumlah darah. Ini kerana tali pusat masih membawa darah kaya zat besi dari plasenta ke bayi, jika tidak segera dipotong.

Kaedah ini dipercayai berkesan dalam mengurangkan risiko anemia pada bayi hingga bayi dan kanak-kanak.

Anemia kekurangan zat besi adalah masalah kekurangan nutrien yang paling biasa dijumpai pada kanak-kanak di seluruh dunia, terutama di negara-negara membangun, termasuk Indonesia.

Berdasarkan tinjauan terbaru dari Persatuan Pediatrik Indonesia (IDAI), kejadian anemia kekurangan zat besi pada anak di bawah lima tahun di Indonesia dilaporkan sekitar 48.1 persen dan 47.3% pada kumpulan usia sekolah.

Kekurangan zat besi ringan didapati melambatkan perkembangan kognitif kanak-kanak. Bayi yang mengalami anemia sering kelihatan lesu dan pucat.

Di samping itu, penyelidikan dari Ola Andresson yang diterbitkan oleh jurnal Pediatrik JAMA juga menunjukkan bahawa bayi yang mengalami kelewatan pemotongan tali pusat mempunyai daya tahan tubuh hingga 90% sehingga mereka dapat mencegahnya dari anemia kekurangan zat besi ketika mereka memasuki usia 4 bulan.

3. Meningkatkan kemahiran motor kanak-kanak

Manfaat seterusnya untuk menangguhkan pemotongan tali pusat adalah bahawa ia menyokong perkembangan otak. Ini sangat berguna untuk proses pertumbuhan dan perkembangan si kecil.

Dalam kajiannya, Ola Andersson, pakar pediatrik dari Universiti Uppsala Sweden membandingkan kanak-kanak yang segera memotong tali pusat mereka dan mereka yang menangguhkan pemotongan tali pusat semasa kelahiran.

Didapati bahawa mereka yang masih bergantung pada tali pusat sekurang-kurangnya tiga minit selepas kelahiran menunjukkan kawalan motor yang lebih baik ketika mereka mencapai usia prasekolah.

Di samping itu, mereka juga menunjukkan kemahiran sosial yang lebih baik daripada kanak-kanak yang terputus sebaik sahaja dilahirkan.

Berapa lama anda harus melambatkan memotong tali pusat bayi?

Seperti disebutkan di atas, pelbagai kajian telah menunjukkan manfaat yang cukup besar untuk menunda pemotongan tali pusat bagi bayi yang baru lahir hingga usia kanak-kanak.

Sebagai tindak balas, American Congress of Obstetricians and Gynecologists (ACOG) juga menasihatkan menangguhkan pemotongan tali pusat pada bayi pramatang.

Oleh itu, berapa lama anda perlu melambatkan memotong tali pusat bayi? WHO mengesyorkan mengepit tali pusat baru kira-kira satu hingga tiga minit selepas bayi dilahirkan.

Beberapa keadaan memerlukan tali pusat segera dipotong

Walaupun memberikan sejumlah manfaat untuk anak kecil anda, keputusan tentang kapan memotong tali pusat harus dibuat setelah perbincangan antara doktor dan keluarga.

Ini bergantung pada proses kelahiran, kesihatan bayi, dan keadaan ibu semasa melahirkan.

Tetapi anda perlu memahami bahawa kebimbangan terhadap pendarahan berat pada ibu kerana menunda pemotongan tali pusat tidak terbukti secara saintifik.

Walaupun begitu, doktor tidak akan menangguhkan pemotongan tali pusat jika bayi mengalami masalah pernafasan atau memerlukan rawatan kecemasan.

Di samping itu, bayi juga perlu dipantau untuk mengesan sama ada terdapat gejala penyakit kuning pada bayi ( penyakit kuning ). Sebabnya, melambatkan pemotongan tali pusat berisiko menyebabkan keadaan ini.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌