Anak-anak Memukul Orang Tua, Inilah Yang Harus Anda Lakukan

Kekerasan dalam keluarga kadang-kadang tidak hanya dilakukan oleh ibu bapa kepada anak-anak. Sebaliknya juga boleh berlaku. Fenomena yang sering dijumpai ini terdapat dalam pelbagai bentuk, seperti anak-anak memukul ibu bapa mereka atau menganiaya mereka secara lisan secara emosional.

Mengapa kanak-kanak menganiaya ibu bapa mereka?

Menurut kajian 2016 mengenai keganasan yang dilakukan oleh anak-anak terhadap ibu bapa mereka sendiri, ini berkaitan dengan sejarah keganasan dalam keluarga.

Penyelidikan dilakukan dengan melibatkan 90 remaja. Sebanyak 60 daripadanya telah dipenjara kerana terlibat dalam kes-kes ganas.

Dalam kumpulan tahanan, terdapat 30 peserta yang melaporkan kekerasan terhadap ibu bapa mereka, baik memukul dan emosional. Sementara itu, 30 remaja lain adalah tahanan kerana mencuri, vandalisme, dan perkara-perkara yang tidak berkaitan dengan keganasan terhadap ibu bapa.

Kajian itu juga menyatakan bahawa kumpulan kanak-kanak yang mendera ibu bapa mereka mempunyai sejarah keganasan dalam keluarga mereka dan lebih kerap diasingkan secara sosial.

Oleh itu, dapat disimpulkan bahawa salah satu penyebab anak-anak memukul dan melakukan keganasan terhadap ibu bapa mereka adalah kerana mereka juga mengalaminya dalam lingkungan keluarga. Ibu bapa yang melakukan keganasan terhadap anak-anak mereka sendiri, pada akhirnya boleh menjadi bumerang dan membenci mereka.

Cara mengatasi masalah penderaan anak terhadap ibu bapa

Anda tentu tidak mahu anak anda melakukan keganasan, seperti memukul, kepada sesiapa, terutama kepada anda sebagai ibu bapa. Itulah sebabnya, cara anda mendidik juga memainkan peranan penting dalam membentuk watak mereka.

Cuba bersikap tegas dengan anak anda. Namun, ketegasan tidak perlu disertai dengan kekerasan jika anda tidak mahu anak anda meniru dan melakukannya kepada anda.

1. Tetapkan batas dengan kuat

Untuk mengelakkan anak anda memukul atau melakukan keganasan lain kepada ibu bapa mereka, anda perlu bersikap tegas. Tetapkan beberapa peraturan dan batasan antara anda sebagai ibu bapa dan anak anda.

Setelah anda menetapkan beberapa peraturan dan batasan, cobalah untuk tidak goyah dan tidak berpegang pada perundingan. Sekiranya anda berputus asa, anak-anak akan menggunakan cara yang sama untuk memenuhi keinginan mereka.

2. Kekerasan dan gangguan tidak boleh diterima

Sekiranya anak anda sebelumnya telah mendera anda, seperti memukul atau bercakap kasar kepada anda, ulangi berulang kali bahawa tingkah laku tersebut tidak dapat ditoleransi.

Ingatkan mereka akan bahaya jika anak terus melakukan perkara itu, seperti kesannya terhadap kehidupan sosial. Ingatkan juga bahawa saling menghormati antara ibu bapa dan anak-anak adalah penting.

3. Jangan membalas perlakuan anak

Apabila anak anda menganiaya anda secara lisan atau memukul anda sebagai ibu bapa, anda mungkin beremosi dan ingin membalas dendam. Namun, jangan lakukan ini.

Membalas perlakuan yang sama kepada mereka adalah sama dengan membenarkan tingkah laku ini. Ingatlah, anda adalah ibu bapa mereka dan menjaga sikap tegas dan tetap tenang.

4. Pergi sebentar

Ada kalanya emosi yang tinggi menghalangi anda dan anak anda untuk tidak saling melihat. Oleh itu, cubalah melarikan diri sebentar dan sediakan ruang untuk anak anda dan anda lebih tenang dalam menangani masalah.

5. Kekal bersatu dengan pasangan anda

Untuk menyelesaikan masalah ini, anda pasti tidak dapat menghadapinya sendiri. Anda memerlukan sokongan daripada pasangan anda.

Jangan terlibat dalam perbalahan mengenai keputusan keibubapaan dan cuba untuk tidak menunjukkan konflik antara anda berdua di hadapan anak anda.

Anak-anak yang melakukan keganasan, seperti memukul ibu bapa mereka boleh menjadi jenayah yang jauh lebih berbahaya. Sekiranya anda tidak fikir anda dapat mengatasinya sendiri, ada baiknya mendapatkan bantuan profesional, seperti psikologi atau kaunseling.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌