Cara Mengimbangkan Penyusuan Ibu dan Makanan Tambahan untuk Bayi

Mengoptimumkan pertumbuhan dan perkembangan bayi mesti disokong oleh pelbagai perkara, termasuk pengambilan susu ibu dan makanan pelengkap. Penyediaan makanan dan susu pelengkap, termasuk susu ibu dan susu formula bayi, harus seimbang mengikut keperluan pemakanan harian bayi.

Jadi, bagaimana anda mengimbangkan pengambilan makanan pejal atau makanan pelengkap dan susu seperti susu ibu atau formula untuk bayi?

Bilakah susu ibu dan makanan pejal mula diberikan bersama?

Bayi sebaiknya diberi susu ibu secara eksklusif sejak lahir hingga usia enam bulan.

Seperti namanya, sepanjang tempoh penyusuan susu ibu eksklusif, bayi hanya boleh menerima susu ibu tanpa minuman tambahan atau makanan lain.

Ini kerana pada usia kurang dari enam bulan, susu ibu masih dapat memenuhi keperluan nutrisi bayi setiap hari.

Namun, ketika bayi berusia enam bulan, keperluan nutrisi hariannya meningkat sehingga dia tidak lagi dapat dipenuhi hanya dari susu ibu.

Itulah sebabnya sejak usia enam bulan bayi diperkenalkan dengan makanan pejal atau makanan pelengkap (MPASI).

Dalam beberapa kes, bayi juga dapat diperkenalkan dengan makanan pejal pada usia empat bulan, tetapi sebaiknya tidak lewat dari usia ini.

Memberi MPASI atau makanan pejal tidak semestinya menghentikan pengambilan susu bayi. Sekiranya bayi masih menerima susu ibu, makanan pelengkap dan susu ibu masih boleh diberikan bersama mengikut jadual pemberian makanan pelengkap bayi.

Sementara itu, bagi bayi yang tidak lagi mendapat susu ibu, makanan dan formula padat dapat diberikan pada masa yang sama.

Tujuan penyusuan susu ibu dan makanan tambahan atau susu formula dan makanan pejal adalah untuk memenuhi keperluan pemakanan bayi sepenuhnya.

Memperkenalkan bayi untuk mula belajar makan makanan pejal pada waktu yang tepat juga membantu menyokong pertumbuhan dan perkembangannya.

Sebaliknya, ketika memberi makanan pelengkap kepada bayi terlambat atau setelah mereka berusia lebih dari enam bulan, bayi berisiko mengalami serangkaian masalah.

Dilancarkan dari Mayo Clinic, kelewatan pemberian makanan pelengkap mempunyai risiko menyebabkan bayi mengalami kerencatan pertumbuhan, kekurangan zat besi, dan penghambatan fungsi motor.

Apakah makanan pelengkap pertama yang harus diberikan dengan susu ibu?

Menurut Kehamilan Kelahiran dan Bayi, MPASI yang pertama kali diberikan kepada bayi harus mengandungi zat besi.

Sebab kandungan zat besi dalam makanan pejal pertama bayi adalah kerana sebahagian besar bekalan zat besi bayi mula berkurang dari usia enam bulan.

Oleh itu, adalah idea yang baik untuk memilih sumber makanan bayi yang kaya dengan kandungan zat besi seperti daging merah, ayam, dan ikan.

Selain menjadi sumber protein yang baik, daging merah, ayam, dan ikan juga kaya akan zat besi dan zink.

Sebenarnya, kandungan zat besi dalam sumber protein haiwan ini cenderung lebih besar daripada zat besi dalam sayur-sayuran dan buah-buahan.

Pilihan lain anda boleh memberikan sumber serat tambahan dari sayur-sayuran dan sumber protein sayuran dari tauhu, tempe, atau kacang. Tetapi perlu diingat selalu menyesuaikan tekstur makanan mengikut usia bayi

Bagaimana mengimbangkan penyusuan susu ibu dan makanan pelengkap?

Penyediaan susu ibu dan makanan pelengkap serta susu formula dan makanan pejal untuk bayi mesti seimbang.

Maksudnya, jumlah penyusuan susu ibu dan pelengkap harus disesuaikan dengan keperluan dan jadual makan bayi setiap hari.

Secara tidak langsung, ini juga membantu bayi membiasakan diri mengenali kapan harus makan makanan utama, makan makanan ringan atau makanan ringan bayi, hingga minum susu.

Oleh itu, agar anda tidak keliru, berikut adalah bagaimana anda dapat menyeimbangkan penyusuan dan makanan pelengkap untuk bayi anda:

1. Ketahui jadual penyusuan dan pemberian makanan pelengkap kepada bayi

Sama seperti kanak-kanak dan orang dewasa yang lebih tua, bayi juga harus mempunyai jadual makan awal.

Kaedah ini dapat membantu bayi menyesuaikan diri dari hanya menyusui sehingga kemudian belajar makan makanan padat.

Untuk penyusuan susu ibu yang optimum dan seimbang, beri perhatian kepada jadual penyusuan bayi mengikut usia mereka.

Biasanya, pada waktu pagi, susu ibu diberikan terlebih dahulu dan kemudian selepas beberapa ketika, makanan pelengkap diberikan.

Jadual MPASI kemudian menyediakan makanan ringan untuk bayi, makan siang, susu ibu, makanan ringan petang, susu ibu, dan makan malam.

Akhirnya, bagaimana mengimbangi penyusuan dan makanan pelengkap untuk bayi yang baru mula belajar makan makanan pejal dengan meneruskan penyusuan pada waktu malam.

Anda boleh memberi susu ibu pada waktu malam sekitar jam 22.00, 24.00, dan 03.00 mengikut keinginan bayi untuk menyusui.

Walau bagaimanapun, ini bukan suatu keperluan, tetapi pilihan bergantung kepada sama ada bayi mahu menyusui kembali atau tidak.

Sekiranya bayi tidur nyenyak dan tidak kelihatan rewel atau lapar pada waktu malam, penyusuan susu ibu mungkin tidak dilakukan.

Jadual pemberian susu formula untuk bayi yang tidak lagi menyusu boleh disesuaikan dengan jadual penyusuan susu ibu.

2. Beri MPASI mengikut keperluan bayi

Jumlah atau bahagian makanan bayi boleh berbeza-beza bergantung pada perkembangan usianya.

Pada awal pengenalan dari susu ibu ke makanan pejal atau pada usia enam bulan, bayi biasanya hanya dapat makan dalam jumlah kecil dan terhad.

Pada hari-hari awal mengenal makanan pelengkap, jumlah susu ibu yang diminum bayi mungkin masih banyak kerana ia sesuai dengan pengambilan makanan padatnya.

Menurut Ikatan Pediatrik Indonesia (IDAI), bayi pada amnya makan kira-kira tiga sudu pada awal pemberian makanan pelengkap.

Pada usia 6-8 bulan, bahagian makanan pejal yang boleh dimakan oleh bayi adalah sekitar 3 sudu hingga ukuran cawan 250 mililiter (ml).

Sekiranya pada mulanya bayi belajar makan makanan pejal kira-kira 1 kali sehari, lama-kelamaan kekerapan makan bayi meningkat kepada 2-3 makanan besar sehari sehingga usia lapan bulan.

Selanjutnya, pada usia 9-11 bulan, bahagian makanan bayi dalam satu hidangan telah meningkat menjadi kira-kira ukuran cawan 250 ml.

Perbezaannya adalah, jika sebelumnya pada usia 6-8 bulan kekerapan makan bayi hanya 2-3 kali sehari, pada usia 9-11 bulan anak kecil anda boleh makan sekitar 3-4 kali sehari.

Namun, frekuensi ini hanya berlaku untuk makanan utama, jadi masih ada 1-2 kali lagi makanan ringan (makanan ringan) mengikut kehendak bayi.

Jangan lupa untuk mengimbangi makanan tambahan dan penyusuan ketika bayi anda bertambah tua.

3. Perhatikan urutan penyusuan dan makanan pelengkap

Dari usia enam bulan, makanan pejal atau makanan pelengkap diberikan pada waktu pagi, petang dan petang, sementara susu ibu diberikan di antara makanan utama.

Biasanya, peraturan untuk penyusuan susu ibu dan pelengkap bermula dengan susu ibu terlebih dahulu dan kemudian dilanjutkan dengan makanan pelengkap.

Ini kerana apabila makanan pelengkap diberikan lebih awal, dikhuatiri bayi tidak lagi ingin menyusu kerana sudah kenyang.

Begitu juga jika bayi tidak lagi mendapat susu ibu tetapi diganti dengan susu formula. Maksudnya, susu formula diberikan sebelum makanan pejal.

Kemudian ketika bayi berusia hampir satu tahun, susunan penyusuan dan pemberian makanan pelengkap dapat diterbalikkan.

Jadi, anda berikan MPASI terlebih dahulu dan kemudian teruskan dengan susu ibu. Ini bertujuan untuk membiasakan dan mempersiapkan bayi untuk beralih dari susu ibu atau formula kepada makanan pejal sepenuhnya.

Perhatikan ini dalam penyusuan dengan MPASI

Sebenarnya, memberi susu ibu dan makanan pelengkap untuk bayi tidaklah sukar.

Namun, masih ada beberapa perkara yang perlu anda perhatikan dalam menyeimbangkan penyusuan dan makanan pelengkap untuk bayi, iaitu:

1. Perlu masa untuk memperkenalkan makanan baru kepada bayi

Semasa proses pemberian makanan pejal atau makanan pejal pada bayi, tentu ada banyak sumber makanan yang anda perkenalkan kepada si kecil.

Pengenalan bayi kepada pelbagai sumber makanan tidak selalu lancar. Kadang-kadang, dia dapat dengan mudah menerima makanan baru, tetapi pada masa lain dia menolak makanan tertentu.

Memberi makanan untuk pertama kalinya boleh dilakukan dengan memberi makan anak kecil anda (makan sudu).

Sekiranya anak anda menolak apabila diberi makanan baru, jangan segera menyerah dan simpulkan bahawa dia tidak menyukainya.

Biasanya, memerlukan sekitar 10-15 percubaan untuk benar-benar mengetahui sama ada bayi anda menyukai makanan itu atau tidak.

Sekiranya anda telah memberi makanan hingga 15 kali tetapi bayi sukar makan atau menjilatnya, kemungkinan dia tidak menyukainya.

2. Elakkan memaksa bayi makan

Sekiranya setelah minum susu ibu atau susu formula bayi sudah kenyang, elakkan memaksa si kecil menghabiskan makanannya pada waktu makan selepas makan.

Biarkan bayi belajar mengenali rasa lapar dan kepenuhannya sendiri sejak kecil. Kaedah ini dapat membantu anda menyeimbangkan pengambilan susu ibu dan makanan pelengkap sekaligus mencegah masalah pemakanan pada bayi.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌