5 Keadaan Mental Yang Menyebabkan Pasangan yang Berpotensi

Biasanya, keperibadian sering dikaitkan dengan seseorang yang taksub dengan pasangannya. Orang itu biasanya percaya bahawa pasangan mereka adalah hak mereka, jadi mereka terbiasa mengawal dan ingin selalu berada di dekat mereka. Namun, ternyata penyebab pasangan berpotensi boleh berlaku kerana masalah kesihatan mental tertentu. Ya, dia mungkin mempunyai sejarah gangguan mental tertentu.

Masalah mental yang menyebabkan pasangan berpotensi

Pasti anda pernah merasakan atau sekurang-kurangnya mendengar cerita rakan anda mengenai pasangannya yang berpunya. Bermula dari rasa cemburu yang berlebihan, ratusan panggilan tidak dijawab kerana mereka di tempat kerja, hingga sukar bertemu dengan orang lain kerana mereka diatur oleh pasangan. Sebenarnya, penyebab pasangan menjadi posesif lebih sering dikaitkan dengan masalah emosi dan mental seseorang.

1. Gangguan lampiran

Gangguan lampiran atau gangguan lampiran adalah gangguan jiwa apabila seseorang sangat terikat dengan pasangannya atau orang terdekatnya. Ini sering menyukarkan dia untuk berinteraksi dengan orang lain.

Orang yang menderita gangguan ini biasanya mengalami trauma pada masa kanak-kanak. Pengalaman ini menjadikan mereka tidak percaya kepada orang dewasa dan terbawa-bawa sehingga mereka mempunyai pasangan, sehingga menjadi penyebab pasangan yang berpotensi.

2. Keperibadian SempadanKekacauan (BPD)

BPD adalah gangguan yang sangat serius untuk emosi seseorang. Biasanya, mereka yang mengalami penyakit mental ini sering merasa takut ditinggalkan, tidak stabil secara emosional, untuk paranoid tentang diri mereka sendiri.

Apabila mereka merasa cemas dan tertekan ketika rasa kekasih mereka terhadap pasangan mereka memudar, itu mengubah cinta mereka menjadi perasaan ingin mengawal kehidupan pasangan mereka. Oleh itu, BPD juga sering disebut sebagai penyebab pasangan bersikap posesif.

3. Cemburu buta

Orang yang berpotensi biasanya sangat curiga terhadap orang-orang di sekitar pasangannya. Kecurigaan itu berubah menjadi cemburu yang berlebihan. Selalunya perasaan ini membuat mereka menilai pasangan mereka kerana berselingkuh.

Walaupun pasangan mereka jelas tidak melakukan itu, rasa cemburu tidak pernah meninggalkan sifat suka bersikap mereka. Satu kajian menunjukkan bahawa alkohol juga merupakan faktor penyumbang kepada gangguan ini.

4. OCD

OCD atau gangguan obsesif kompulsif adalah gangguan mental apabila seseorang mengalami kegelisahan yang berlebihan dan terobsesi dengan sesuatu, sehingga mereka melakukan tindakan tertentu berulang kali.

Contohnya, kebimbangan mengenai kebersihan badan, jadi mereka sering membersihkan diri. OCD juga boleh memberi kesan pada hubungan. Orang yang mengalami gangguan ini biasanya memerlukan jaminan berterusan kepada pasangannya, itulah sebab mengapa mereka menjadi hamil.

Nampaknya, setelah kita mengetahui apa yang boleh menjadi penyebab pasangan menjadi bersikap posesif, tentu kita mesti tahu apa yang harus dilakukan. Sekiranya anda merasa bimbang dengan pasangan anda, cubalah bercakap dengannya dan menjemput dia untuk datang berunding dengan pakar. Selain baik untuk anda, tentunya mengatasi perasaan posesif ini juga dapat menstabilkan emosi pasangan anda.