Digigit ular semasa mengandung, apakah kesannya terhadap janin di dalam rahim?

Kesan pemanasan global dan penebangan hutan terus memaksa haiwan liar untuk "berlindung" ke kawasan penempatan manusia yang padat. Tidak hairanlah bahawa dalam beberapa tahun kebelakangan ini anda telah membaca lebih banyak berita mengenai harimau, gajah, dan ular yang terdapat di sekitar rumah orang. Haiwan liar boleh menyerang kembali sekiranya merasa terganggu atau terancam. Ular sangat ditakuti kerana gigitannya yang mungkin berbisa dan mengancam nyawa jika digigit. Sekiranya anda digigit ular semasa hamil, apa yang harus anda lakukan? Adakah kesan pada janin dalam rahim? Inilah maklumat lengkap.

Ketahui terlebih dahulu sama ada ular itu berbisa atau tidak

Semua ular boleh menggigit ketika merasa terancam, tetapi tidak semua gigitan ular berbisa. Di antara 2600 spesies ular yang berbeza, terdapat sekitar 400 ular berbisa sementara selebihnya tidak berbisa.

Di Indonesia sahaja, terdapat banyak jenis ular berbisa. Contohnya, ular sudu, ular welang atau layu, ular tedung Jawa, ular darat, ular hijau, ular laut, ular pohon, Raja Kobra, dan lain-lain. Ular ini terdapat di semak, perkebunan, paya, sawah atau tanah pertanian, bahkan mungkin di kawasan bandar.

Jadi, bagaimana membezakan ular mana yang berbisa dan yang tidak? Sebenarnya, tidak ada cara yang pasti untuk membezakannya kecuali anda seorang pakar ular. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa panduan umum yang dapat membantu anda.

Ciri-ciri ular berbisa (sumber: themdiffer.com)

Ular berbisa umumnya mempunyai kepala segitiga atau berbentuk berlian (segi empat tepat). yang manakelihatan runcing apabila dilihat dari sisi dan mempunyai lubang penderiaan haba. Ular yang tidak berbisa biasanya mempunyai bentuk kepala bulat atau bulat, dan tidak mempunyai lubang.

Mata ular berbisa itu kelihatan seperti mata kucing, dengan murid menegak bujur mirip dengan garis celah. Ular yang tidak berbisa mempunyai murid bulat, agak serupa dengan mata manusia.

Ekor ular tidak berbisa (gambar atas) dan ekor ular berbisa (gambar bawah)

Lain daripada itu, ular berbisa mempunyai satu sisik sisik di hujung ekornya. Pada ular yang tidak berbisa, terdapat dua garis yang kelihatan yang memisahkan dua baris sisik di hujung ekor. Sekiranya anda tidak melihat garis yang memisahkan dua baris sisik, ini adalah tanda bahawa ular itu beracun.

Apakah akibatnya jika digigit ular?

Kesan gigitan ular akan bergantung pada jenis ular. Tidak kira berbisa atau tidak, gigitan ular biasanya menyebabkan kulit lebam, sakit, bengkak, berdarah; loya, muntah, sakit kepala, pening atau vertigo, lemah pingsan.

Racun ular berfungsi merosakkan saraf dan organ dalaman. Sebagai tambahan kepada gejala umum di atas, gigitan ular berbisa juga boleh menyebabkan kelumpuhan segera atau kematian yang perlahan. Sebilangan besar racun ular berfungsi dengan perlahan, jadi ia tidak menyebabkan kematian dengan segera. Kematian akibat racun ular dapat terjadi secepat 10 minit hingga beberapa jam, bergantung pada berapa banyak dos racun yang anda terima. Purata masa kematian selepas gigitan adalah sekitar 30-60 minit.

Walaupun begitu, ini tidak bermaksud bahawa anda harus memandang ringan gigitan ular yang tidak berbisa. Walaupun tidak beracun, anda tetap harus mendapatkan rawatan perubatan kerana gigitan ular yang tidak berbisa membawa risiko jangkitan. Gigitan dari ular besar, seperti boas, dapat menyebabkan luka besar yang menganga yang dapat menyebabkan pendarahan berat, jadi disarankan agar anda segera merawat luka tersebut.

Apakah kesan pada janin sekiranya ibu digigit ular semasa mengandung?

Sekiranya anda digigit ular yang tidak berbisa, anda pasti yakin bahawa simptomnya terhad pada tubuh ibu. Sebabnya, tidak ada racun yang memasuki darah ibu.

Ini kisah yang berbeza jika anda digigit ular berbisa. Walaupun menyebabkan gejala fizikal pada ibu, racun ular juga memasuki darah dan bergerak ke plasenta dan akhirnya memasuki peredaran janin.

Hingga kini belum diketahui secara pasti apa risiko komplikasi yang mungkin terjadi pada janin pada masa akan datang sekiranya ibu digigit ular semasa hamil. Satu kajian di China tidak menemui masalah perkembangan yang signifikan pada anak yang dilahirkan oleh ibu yang digigit ular semasa mengandung. Penyelidikan lebih lanjut diperlukan kerana data saintifik masih sangat terhad.

Bagaimana mengatasi gigitan ular semasa mengandung?

1. Cuba bertenang

Langkah pertama jika anda atau wanita hamil digigit ular adalah dengan mewujudkan keadaan yang tenang. Ini penting kerana situasi panik boleh memburukkan keadaan anda.

2. Perhatikan tanda gigitan

Seboleh-bolehnya kenal pasti jenis ular yang menggigit (lihat penjelasan di atas). Sekiranya anda masih tidak pasti, perhatikan bentuk gigitannya.

Perbezaan antara gigitan ular berbisa dan tidak berbisa

Dua tanda tusukan bulat yang jaraknya sangat dekat dan jelas menunjukkan bahawa ular itu berbisa. Sebaliknya, tanda gigitan yang menyerupai cetakan gigi cetek dan cetek bermaksud ular itu tidak mempunyai taring, yang hanya dimiliki oleh ular yang tidak berbisa.

3. Meminimumkan pergerakan

Cuba jangan menggerakkan bahagian badan yang terkena atau menggerakkannya dengan banyak. Ini untuk mengelakkan penyebaran racun ular sekiranya gigitan ular berbisa. Posisikan bahagian badan di mana gigitan lebih rendah daripada jantung dan kedudukan badan yang lain.

Tanggalkan cincin atau jam tangan atau longgar pakaian dari bahagian badan yang digigit, agar tidak membengkak bengkak.

Seterusnya bersihkan laman gigitan. Walau bagaimanapun, jangan bilas dengan air. Lap dengan kain kering yang bersih dan tutup dengan kain kasa bersih. Pembalut bermula dari bawah ke bahagian atas gigitan dengan sangat ketat.

4. Dapatkan bantuan perubatan dengan segera

Segera pergi ke kemudahan kesihatan terdekat agar luka dapat diperiksa dan dirawat lebih jauh. Doktor biasanya akan memberikan serum anti-racun (SABU) untuk meneutralkan racun ular.

Walaupun begitu, penggunaan SABU belum disahkan selamat sepenuhnya bagi wanita hamil. Beberapa data menunjukkan bahawa SABU dapat mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan janin, sementara kajian lain menunjukkan sebaliknya. Kekurangan kajian dan data sokongan di dunia menjadikan penilaian doktor penting dalam kes ini.

Anda harus berjumpa dengan doktor anda mengenai rawatan terbaik dan selamat untuk anda sekiranya anda digigit ular semasa hamil.