Agraphia: Gejala, Sebab dan Rawatan •

Selain membaca, salah satu kemahiran komunikasi yang paling penting adalah menulis. Bagaimana jika seseorang mengalami kehilangan kemampuan itu? Berikut ini adalah maklumat lengkap mengenai keadaan yang dalam istilah perubatan disebut agraphia.

Apa itu agraphia?

Agraphia adalah kehilangan keupayaan untuk berkomunikasi melalui penulisan kerana kerosakan otak. Menulis memerlukan banyak kemahiran yang terpisah. Pertama, otak anda harus memproses bahasa, yang bermaksud anda harus dapat mengubah pemikiran atau idea dalam otak anda menjadi kata-kata.

Kedua, anda perlu memilih huruf yang tepat untuk menuliskan perkataan. Akhirnya, anda mesti menyatukan kata-kata dalam tulisan tangan. Semua keupayaan berasingan ini, anda menggabungkan ke dalam satu unit semasa menulis.

Pada pandangan pertama, kehilangan kemampuan menulis ini hampir sama dengan afasia dan alexia. Namun, jika anda memahami maksudnya, aphasia itu sendiri merujuk kepada hilangnya kemampuan bercakap. Walaupun alexia adalah kehilangan keupayaan untuk memukul kata yang telah anda baca. Kadang-kadang keadaan ini juga dikenali sebagai buta kata.

Ketiganya memang ada kaitan, tetapi masih membawa kepada keadaan yang berbeza. Orang yang mengalami kehilangan atau kekurangan tulisan ini mungkin sukar membaca atau bercakap dengan betul.

Kesannya dapat menyukarkan penderita untuk melakukan aktiviti harian atau mengikuti pendidikan dengan betul. Lama kelamaan dan tanpa rawatan, kualiti hidup dan kesihatan mentalnya boleh merosot.

Seberapa biasa keadaan ini?

Agraphia adalah keadaan biasa, terutama pada orang yang mengalami kecederaan otak atau gangguan otak. Orang tua lebih cenderung mengalami keadaan ini daripada orang dewasa muda.

Tanda & gejala agraphia

Menurut Buku yang diterbitkan dalam talian pada Perpustakaan Perubatan Nasional agraphia terbahagi kepada 2 kategori yang menunjukkan gejala tertentu.

Grafik tengah

Jenis ini merujuk kepada kehilangan kemampuan menulis yang berpunca dari disfungsi otak yang mengatur pusat bahasa, visual, atau motor otak.

Bergantung pada lokasi kecederaan, orang dengan keadaan ini mungkin tidak dapat menulis perkataan yang sebelumnya difahami. Contohnya, mengalami kesalahan ejaan atau masalah dengan sintaks (frasa, klausa, atau ayat).

Jenis agraphia ini kemudian dibahagikan kepada bentuk yang lebih spesifik.

1. Grafik mendalam

Kecederaan otak ini pada lobus parietal kiri menyebabkan kerosakan pada kemampuan mengingat bagaimana mengeja kata, iaitu kemahiran ingatan ortografik. Kadang-kadang penghidap juga mengalami kesukaran untuk mengucapkan kata, iaitu kemampuan fonologi.

Mereka mungkin keliru dalam memahami makna sesuatu perkataan, misalnya pelaut dengan laut.

2. Grafik leksikal

Gangguan ini melibatkan kehilangan keupayaan untuk menulis atau menyebut perkataan yang homofon. Homofon adalah kata-kata yang memiliki sebutan yang sama tetapi ejaan yang berbeza, misalnya "rock" dan "rok" atau "bank" dan "bang".

3. Grafia fonologi

Jenis agraphia ini menyebabkan seseorang mengalami sedikit kesukaran untuk menulis perkataan yang konkrit, seperti ikan atau meja. Mereka biasanya sukar menulis perkataan dengan konsep abstrak, seperti kehormatan atau kebahagiaan.

4. Sindrom Gerstmann

Orang dengan sindrom ini biasanya menunjukkan empat gejala khas, iaitu:

  • kesukaran mengenali jari dan jari kaki
  • kesukaran menulis,
  • keliru untuk menentukan arah kanan dan kiri, dan
  • sukar untuk menambah atau mengurangkan nombor.

Sindrom Gerstmann Ia biasanya berlaku akibat kerosakan pada sudut kiri otak kerana strok. Walau bagaimanapun, ia juga boleh berlaku kerana penyakit lain, seperti lupus, alkoholisme, keracunan karbon monoksida, dan pendedahan plumbum yang berlebihan.

Grafia periferi

Keadaan ini merujuk kepada kehilangan kemampuan menulis kerana kemampuan kognitif yang terganggu untuk memilih dan menghubungkan huruf dalam membentuk perkataan.

1. Grafik apaks

Kelainan jenis ini juga dikenali sebagai agraphia "murni" kerana kehilangan kemampuan menulis berlaku ketika seseorang masih dapat membaca dan bertutur. Penyebabnya adalah lesi otak atau pendarahan, terutama di lobus frontal, lobus parietal, lobus temporal otak, atau thalamus.

Penyelidik percaya grafia apraxic menyebabkan seseorang kehilangan akses ke kawasan otak, yang membolehkan anda merancang pergerakan untuk menarik bentuk huruf.

2. Grafik visuospatial

Apabila seseorang mempunyai jenis agraphia ini, penghidapnya mungkin tidak dapat mengekalkan tulisan tangannya secara mendatar. Mereka mungkin salah mengklasifikasikan bahagian-bahagian perkataan, misalnya menulis "Saya makan" untuk "mengatakan ase dangma betul" atau tulisan itu membatasi halaman kertas.

Dalam beberapa kes, orang dengan keadaan seperti ini membuang huruf dari kata-kata atau menambahkan sebatan pada huruf tertentu semasa mereka menulisnya.

3. Agraphia pengulangan

Orang yang mengalami gangguan penulisan ini sering menulis berulang kali, seperti mengulang perkataan atau huruf dari satu perkataan ketika menulisnya.

4. Grafia tidak berturut-turut

Agraphia jenis ini mempunyai ciri-ciri afasia (kesukaran bercakap) dan agraphia aproksik. Keadaan ini dikaitkan dengan penyakit Parkinson atau kerosakan pada lobus frontal otak.

5. Agraphia muzik

Dalam kes yang dilaporkan pada tahun 2000, seorang guru piano yang menjalani pembedahan otak kehilangan kemampuannya menulis perkataan dan muzik. Kemampuannya menulis perkataan dan ayat akhirnya pulih, tetapi kemampuannya menulis melodi dan irama tidak begitu.

Bilakah anda harus berjumpa doktor?

Sekiranya anda mengalami atau menemui saudara yang menunjukkan gejala ini, berjumpa doktor dengan segera. Setiap orang boleh menunjukkan secara berbeza. Terdapat juga mereka yang menunjukkan gejala yang tidak disebutkan dalam tinjauan di atas.

Punca agraphia

Penyebab utama agraphia adalah kecederaan atau gangguan yang mempengaruhi otak, khususnya bidang yang terlibat dalam proses penulisan. Kemahiran menulis terdapat di kawasan otak dominan (sebelah bertentangan dengan tangan dominan anda), lobus parietal, lobus frontal, dan lobus temporal.

Pusat-pusat bahasa otak mempunyai hubungan saraf antara satu sama lain yang memudahkan bahasa. Kerosakan pusat bahasa atau hubungan di antara mereka boleh menyebabkan hilangnya kemampuan menulis.

Berikut adalah beberapa penyebab agraphia yang biasa.

  • strok. Apabila bekalan darah ke kawasan bahasa otak anda terganggu oleh strok, anda mungkin kehilangan keupayaan untuk menulis. Para penyelidik mendapati bahawa gangguan bahasa sering berlaku akibat strok.
  • Kecederaan otak trauma. Trauma otak akibat hentakan, pukulan, atau sentakan ke kepala yang mengganggu fungsi otak yang mengatur kemampuan menulis.
  • Demensia. Keupayaan menulis yang merosot adalah tanda awal demensia. Sejenis demensia, iaitu penyakit Alzheimer, boleh menyebabkan hilangnya kemampuan untuk berkomunikasi dengan jelas dalam tulisan. Penderita juga mungkin menghadapi masalah membaca dan bercakap ketika keadaan bertambah buruk.
  • Sebab-sebab lain. Kehilangan kemampuan menulis boleh disebabkan apabila terdapat penyusutan kawasan bahasa otak kerana tisu atau lesi yang tidak normal, seperti tumor otak, aneurisma, dan urat yang salah.

Faktor risiko agresif

Gangguan kemampuan menulis boleh menyerang sesiapa sahaja. Walau bagaimanapun, orang dengan faktor tertentu mempunyai risiko yang lebih tinggi untuk menghidap penyakit ini, seperti:

  • warga tua,
  • menghidap penyakit jantung, darah tinggi, atau diabetes, dan
  • bekerja di kawasan berisiko tinggi.

Diagnosis & rawatan Agraphia

Maklumat yang diberikan bukanlah pengganti nasihat perubatan. SELALU berjumpa doktor.

Untuk membuat diagnosis keadaan ini, doktor anda akan meminta anda menjalani beberapa siri ujian perubatan. Imbasan CT, imbasan MRI, imbasan PET dapat membantu doktor melihat kerosakan pada otak yang mengatur kemahiran berbahasa dan menulis.

Kadang kala perubahannya halus dan tidak dapat dikesan dengan ujian ini. Doktor anda mungkin memberi anda ujian membaca, menulis, atau bertutur untuk menentukan proses bahasa yang mungkin terganggu.

Apakah kaedah untuk merawat agraphia?

Sekiranya kehilangan kemampuan menulis disebabkan oleh kecederaan otak kekal, tidak ada rawatan yang dapat mengembalikan kemampuan ini sepenuhnya. Walau bagaimanapun, pesakit masih perlu menjalani pemulihan termasuk latihan dalam pelbagai bahasa.

Satu kajian mengenai Jurnal pertuturan, bahasa, dan penyelidikan pendengaran mendapati bahawa kemahiran menulis meningkat untuk orang yang menderita alexia dengan agraphia, ketika mereka menjalani beberapa sesi rawatan untuk membaca teks berulang. Mereka akan diarahkan untuk membaca teks yang sama berulang kali sehingga mereka dapat membaca keseluruhan perkataan, bukan huruf demi huruf.

Strategi membaca lebih berkesan apabila digabungkan dengan latihan ejaan interaktif, iaitu melatih pesakit untuk menggunakan alat ejaan, sehingga membantunya mencari dan memperbaiki kesalahan ejaan.

Ahli terapi pemulihan juga boleh menggunakan gabungan latihan kata penglihatan, alat mnemonik, dan anagram untuk membantu orang belajar semula. Secara amnya, cadangan lain merangkumi latihan ejaan dan penulisan ayat dan bacaan lisan.