Inilah Cara Menjauhkan Anak Daripada Bahaya Rokok Dan Dadah

Sehingga kini, penggunaan rokok dan dadah di kalangan remaja hampir mustahil untuk dicegah. Memandangkan setiap orang boleh mendapatkan rokok dan ubat dengan mudah dari persekitarannya. Sudah tentu ini boleh membuatkan ibu bapa risau akan fenomena ini yang berleluasa di kalangan remaja.

Rokok dan dadah di kalangan pemuda Indonesia

Setiap tahun, jumlah penagih rokok dan dadah di Indonesia terus meningkat, terutama di kalangan orang muda. Berdasarkan data dari Kementerian Kesihatan menunjukkan bahawa peningkatan prevalensi perokok dari 27 peratus pada tahun 1995, meningkat menjadi 36.3 persen pada tahun 2013.

Maksudnya, jika 20 tahun yang lalu dari setiap 3 orang Indonesia 1 orang adalah perokok, maka hari ini dari setiap 3 orang Indonesia, 2 daripadanya adalah perokok.

Sementara itu, berdasarkan data dari Badan Narkotik Nasional (BNN), jumlah pengguna narkoba di Indonesia hingga 2015 mencapai 5.9 juta orang. Hasil tinjauan yang dilakukan oleh Badan Narkotika Nasional juga menunjukkan bahwa prevalensi penyalahgunaan narkoba di rumah tangga khusus - lingkungan asrama atau sewa, di Indonesia lebih tinggi daripada rumah tangga umum. Jadi ini menunjukkan bahawa penyalahgunaan dan pengedaran dadah mempunyai poket tersendiri dalam masyarakat.

Sebenarnya, tahap pengetahuan orang ramai mengenai bahaya dadah cukup baik, hanya pemahaman tentang cara mencegah dadah masih rendah. Oleh itu, ada kebutuhan untuk komunikasi, pendidikan, dan upaya informasi yang maksimum dalam aspek memperkuat topik atau isu tentang cara mencegah ancaman dadah secara efektif. Sudah tentu, ini tidak dapat dilakukan hanya oleh salah satu agensi yang berkaitan, tetapi mesti bekerjasama dengan semua pihak, terutama ibu bapa.

Bagaimana ibu bapa menjauhkan anak-anak mereka dari rokok dan dadah?

Ibu bapa mempunyai peranan terpenting dalam memberikan pendidikan sejak dini mengenai bahaya dadah dan merokok kepada anak-anak mereka. Berikut adalah beberapa langkah yang boleh diambil oleh ibu bapa untuk menjauhkan anak mereka dari rokok dan dadah.

1. Menjalin komunikasi sejak dini mengenai bahaya merokok dan dadah

Perkara terbaik yang boleh dilakukan oleh ibu bapa untuk mencegah penyalahgunaan dadah, alkohol, dan rokok pada anak-anak mereka adalah berkomunikasi sejak awal dengan anak. Bermula ketika anak anda berumur 5 atau 6 tahun, berbincanglah dengan anak anda mengenai bagaimana bahan-bahan ini berbahaya bagi anak-anak. Seperti menjelaskan kesan pada tubuh, psikologi, dan juga masa depan.

2. Fokus pada positif

Bincangkan dengan anak anda bagaimana membuat keputusan yang bertanggungjawab tanpa dipengaruhi oleh tingkah laku rakan sebaya. Di samping itu, anda boleh melakukan aktiviti yang menumpukan pada perkara positif untuk anak, seperti:

  • Jangan sekali-kali melepaskan peluang untuk memuji pencapaian si kecil untuk membina harga diri
  • Biarkan anak kecil anda terlibat secara aktif dalam sukan, kelab, dan aktiviti lain yang disukainya
  • Jangan lupa meluangkan masa dengan anak anda

3. Model tabiat baik

Kebiasaan anak tidak terlepas dari tingkah laku ibu bapa yang sering dilakukan di rumah. Ini menjadikan anak-anak sering meniru tingkah laku ibu bapa mereka kerana anak-anak melihat ibu bapa mereka sebagai sosok mereka. Sekiranya anda merokok, kemungkinan anak anda juga akan merokok. Sama juga dengan alkohol atau dadah. Oleh itu, lakukan tabiat positif untuk anak.

4. Memohon peraturan di rumah

Melarang kanak-kanak menggunakan dadah, rokok atau minuman beralkohol mesti menjadi peraturan keluarga. Peraturan yang dibuat mestilah khusus, konsisten dan wajar.

Sebagai contoh, anda harus menerangkan akibat setiap ahli keluarga melanggar peraturan; apa hukumannya, apakah skema pelaksanaannya, dan tujuan hukuman tersebut. Selain itu, jangan lupa untuk menjelaskan kepada anak jika peraturan yang dibuat itu tetap dan berlaku di mana saja dan kapan saja.

5. Keharmonian keluarga

Faktor-faktor yang menyebabkan penyalahgunaan dadah, alkohol, dan rokok di kalangan remaja paling kerap disebabkan oleh keluarga yang tidak harmoni. Oleh itu, wujudkan keluarga yang harmoni dan penyayang di rumah. Sehingga ini menjadikan anak tidak perlu mencari kebahagiaan di luar rumah - telah mendapat banyak kasih dan kebahagiaan dari ibu bapa dengan suasana yang menyenangkan di rumah.