Menu Iftar, Mesti Sentiasa Manis? |

Iftar adalah saat yang paling dinantikan untuk menghilangkan rasa lapar dan dahaga. Makanan manis sering menjadi hidangan wajib di setiap meja. Namun, adakah menu berbuka puasa mesti selalu manis?

Mengapa menu iftar mesti selalu manis?

Sejak sahur, simpanan gula darah akan terus menurun sepanjang hari kerana anda tidak mendapat pengambilan lain. Sementara itu, gula darah adalah sumber tenaga utama badan.

Itulah sebabnya anda mudah merasa lemah dan mengantuk semasa melakukan aktiviti ketika berpuasa. Untuk menggantikan tenaga yang hilang ini, anda memerlukan menu iftar yang betul.

Gula dapat dengan cepat meningkatkan kadar gula darah yang turun setelah berpuasa. Walau bagaimanapun, kebanyakan makanan manis, seperti teh manis atau pisang goreng, tidak cukup untuk menggantikan nutrien dan vitamin lain yang juga hilang pada hari aktiviti.

Makanan manis ini sebenarnya dapat menurunkan gula darah dengan sangat drastik setelah makan. Kesannya, anda berasa lemah dan mengantuk setelah berbuka puasa.

Jadi, anda tidak boleh makan makanan manis sebagai menu untuk berbuka puasa?

Sebaik-baiknya, menu iftar mestilah manis untuk mengembalikan tenaga. Walau bagaimanapun, menurut Yayasan Pemakanan British, anda tidak boleh makan banyak makanan atau minuman manis dengan gula tambahan.

Selain dapat menurunkan gula darah secara drastik, pengambilan kalori dan gula yang terlalu banyak sebenarnya dapat membuat anda menambah berat badan walaupun anda sedang berpuasa.

Pilih makanan manis secara semula jadi yang juga mengandungi serat dan kaya akan nutrien, seperti:

  • jus buah atau smoothie,
  • Tarikh,
  • ais buah tanpa pemanis tambahan, juga
  • buah segar, buah kering, atau buah beku, seperti pisang beku bersalut coklat.

Perhatikan kandungan gula di menu iftar anda

Satu tarikh sederhana mengandungi kira-kira 23 kalori, 6.2 gram karbohidrat dengan 5.3 gram gula dan 0.7 gram serat.

Sementara itu, kandungan gula dalam segelas teh manis hangat boleh menjadi lebih tinggi, bergantung pada berapa banyak yang anda gunakan. Satu sudu gula pasir (13 gram) mengandungi 50 kalori, 13.65 gram karbohidrat, dan 13.65 gram gula.

Makan 3 biji kurma memberikan kira-kira 69 kalori dalam satu iftar. Namun, kurma juga mengandungi serat, protein, dan pelbagai mineral, seperti kalium, magnesium, tembaga (tembaga), mangan, zat besi, dan vitamin B6 yang penting bagi tubuh.

Dipetik dari halaman Garis Kesihatan, serat buah membantu mengawal gula darah sehingga tidak naik tinggi.

Sebaliknya, segelas teh manis hangat mengandungi nutrien yang sangat sedikit atau tidak sama sekali. Terutama jika gula yang dimakan adalah dalam bentuk cecair manis. Ia akan lebih mudah dicerna dan diserap dengan cepat.

Oleh itu, gula darah juga akan meningkat dengan lebih drastik. Selain itu, minuman bergula biasanya tidak memberi kesan kenyang, jadi anda boleh berlebihan.

Untuk menggantikan gula pasir di menu iftar anda, gunakan madu yang mempunyai nilai pemakanan atau ekstrak vanila yang cukup bermanfaat.