Mengesan Gejala Orthorexia, Obsesi dengan Makanan Sihat •

Makan makanan sihat adalah salah satu cara untuk menerapkan gaya hidup sihat. Tetapi tahukah anda bahawa jika anda hanya ingin makan makanan tertentu yang dianggap sihat, ini biasanya dianggap sebagai gangguan makan? Gangguan ini dipanggil orthorexia.

Berbeza dengan gangguan makan lain yang membatasi makanan dari segi kuantiti (mis. Mengurangkan bahagian, atau tidak makan sama sekali), orang dengan ortoreksia menghadkan makanan dari segi kualiti atau jenis makanan. Walaupun kedengarannya sihat, ini dapat mengurangkan kualiti kecukupan pemakanan harian dan memberi kesan negatif kepada kesihatan.

Apa itu ortoreksia?

Orthorexia adalah gangguan makan yang baru dikenali sejak beberapa tahun kebelakangan ini, tetapi istilah ini sudah wujud sejak tahun 90an. Istilah ini berasal dari gabungan perkataan "anorexia" dan "ortho" yang bermaksud betul. Orang dengan orthorexia mempunyai pemikiran sendiri untuk membuat diet yang sempurna dengan hanya memakan makanan yang dianggap sihat, terutama sayur-sayuran dan buah, dan cenderung menghindari jenis makanan berikut:

  • Pewarna atau perasa buatan
  • Racun perosak dan kejuruteraan genetik
  • Mengandungi lemak, gula dan garam
  • Pelbagai ramuan makanan haiwan
  • Pelbagai jenis makanan yang dianggap tidak sihat

Walaupun secara teori kelihatan sihat, orang dengan ortoreksia biasanya menjadi terlalu ketat dan hanya makan pelbagai jenis makanan yang sangat terhad dan rendah kalori, sehingga pada akhirnya mereka tidak sihat dan tidak dapat memenuhi kecukupan nutrisi yang seimbang.

Bagaimana untuk mengetahui sama ada seseorang mempunyai ortoreksia

Orthorexia tidak mempunyai definisi diagnosis klinikal seperti gangguan makan yang lain, tetapi istilah ini lebih merujuk kepada keadaan psikologi seseorang. Beberapa gejala yang boleh menjadi tanda seseorang menderita orthorexia adalah:

  • Obsesi berlebihan untuk mengelakkan jenis makanan tertentu kerana pelbagai sebab keadaan kesihatan seperti alergi, masalah pencernaan, gangguan mood, dan sebagainya.
  • Elakkan jenis makanan tertentu tanpa nasihat perubatan yang jelas.
  • Lebih suka pengambilan makanan tambahan dan ubat-ubatan herba daripada makanan.
  • Mempunyai senarai makanan yang menurutnya dibenarkan untuk dimakan, biasanya sangat sedikit atau hanya sekitar 10 makanan.
  • Terlalu bimbang tanpa alasan yang jelas mengenai cara makanan dihidangkan, terutamanya bagaimana membersihkan makanan.

Sama seperti orang dengan gangguan makan yang lain, orang dengan ortoreksia akan mengalami pelbagai gejala yang menghalang aktiviti harian mereka kerana gangguan emosi dan panik. Dalam jangka masa panjang, ini boleh menyebabkan seseorang mengalami gangguan makan yang lebih serius seperti bulimia dan anoreksia. Orthorexia teruk dicirikan oleh yang berikut:

  • Rasa bersalah sekiranya dia memakan makanan yang dianggapnya tidak sihat.
  • Luangkan masa yang lama untuk memikirkan apa yang hendak dimakan.
  • Terlalu risau tentang apa yang akan dia makan kemudian.
  • Buat rancangan makanan apa yang harus dia makan dalam beberapa hari ke depan.
  • Rasakan kepuasan makan makanan yang dianggapnya sihat.
  • Jauhkan dari rakan dan keluarga yang tidak mempunyai pemahaman yang sama mengenai pemakanan sihat.
  • Tidak mahu makan makanan yang dihidangkan oleh orang lain.
  • Mengalami kemurungan dan perubahan emosi hasil memikirkan makanan.

Apakah kesan ortoreksia jika dibiarkan?

Kerana jenis makanan yang sangat terhad, orang dengan ortoreksia dapat mengalami pelbagai keadaan kekurangan zat makanan, sama seperti yang dialami oleh orang yang menderita bulimia dan anoreksia. Kekurangan zat besi, kalsium, dan kekurangan tenaga kronik adalah jenis kekurangan zat makanan yang sering dialami oleh orang yang mengalami gangguan makan seperti orthorexia. Kesan kesihatan yang lebih serius adalah masalah untuk kesihatan jantung dan osteoporosis.

Bagaimana memulihkan gangguan ortoreksia?

Usaha pemulihan boleh menjadi lebih sukar jika penghidap ortoreksia masih mempunyai kepercayaan bahawa diet yang dimakannya adalah diet terbaik untuk kesihatan. Untuk mengatasi masalah psikologi ini, kenal pasti faktor apa yang menyebabkan seseorang mempunyai pemikiran untuk membataskan jenis makanan. Memberi pemahaman mengenai gaya hidup sihat dan pemakanan yang mencukupi untuk kehidupan yang sihat adalah perkara terpenting untuk mendorong orang yang menderita ortoreksia untuk sembuh.

Dari segi status pemakanan, mencapai dan mengekalkan berat badan yang ideal adalah langkah utama yang dapat diambil untuk mengembalikan keseimbangan pemakanan, diikuti dengan rancangan diet secara beransur-ansur. Pemulihan perlu dilakukan secara beransur-ansur agar lebih berkesan dan mengurangkan penolakan oleh penghidap ortoreksia.

BACA JUGA:

  • Makan Sedap, Gangguan Yang Membuat Anda Makan berlebihan
  • Apakah Perbezaan Antara Anoreksia dan Bulimia?
  • 5 Cara Tidak Berat untuk Menurunkan Berat Badan