Fenomena Berdiri Mati dan Sebabnya Dari Kacamata Perubatan

Kematian adalah misteri. Tidak ada yang tahu bila ia akan tiba. Bukan hanya masalah waktu, kematian juga tidak tahu apa yang akan terjadi ketika anda melakukan apa. Mungkin anda pernah mendengar seseorang mati ketika duduk, tidur, atau bahkan sujud ketika berdoa. Adakah anda ingin tahu, bolehkah manusia mati ketika berdiri tegak? Sekiranya ditelusuri secara logik, nampaknya mustahil kerana graviti bumi akan menurunkan badan yang tidak lagi hidup. Tetapi ternyata, keadaan mati mungkin berlaku, anda tahu!

Berdiri mati adalah fenomena yang jarang berlaku

Dalam dunia perubatan, kematian berdiri adalah istilah untuk menggambarkan keadaan mayat yang kaku, aka rigor mortis, yang juga disebut kematian kaku.

Fenomena yang jarang berlaku ini pernah berlaku kepada seorang askar dari Jepun. Askar tersebut diketahui mati berdiri kaku setelah bertempur untuk melindungi tentera lain. Ironinya, tidak ada yang tahu bahawa dia telah lama meninggal kerana kedudukannya yang tegak yang dianggap memerhatikan persekitarannya.

Mengapa seseorang boleh mati dalam keadaan berdiri?

Meninggal dalam keadaan badan yang kaku kerana pemberhentian pengambilan oksigen ke seluruh badan setelah mati. Ketiadaan oksigen di dalam badan menyebabkan pengeluaran sebatian kimia ATP (adenosin trifosfat) terhenti.

ATP adalah sumber tenaga penting dalam badan. ATP digunakan untuk membantu otot bekerja (menguncup ketika digunakan dan berehat ketika berehat). ATP juga yang membantu menjana semula sel otot yang rosak. Seiring dengan penurunan pengambilan oksigen dan tahap ATP, metabolisme badan juga berhenti sehingga badan akan kaku.

Secara amnya, kekakuan mayat mula berlaku secara perlahan 3 hingga 4 jam selepas kematian. Tubuh akan menjadi kaku sepenuhnya selepas 7 hingga 12 jam. Selepas kira-kira 36 jam atau dua hari selepas itu, otot-otot yang kaku akan kembali mengendur. Relaksasi otot-otot ini memicu usus untuk menolak dan membuang sisa-sisa toksin dan cecair keluar dari badan.

Walau bagaimanapun, risiko seseorang mati ketika berdiri masih lebih tinggi jika tubuhnya telah menggunakan sejumlah besar ATP sebelum kematian. Contohnya, dengan melakukan senaman berat ketika badan letih.

Tubuhnya akan kekurangan oksigen lebih cepat sehingga ATP habis dengan cepat. Akhirnya badan akan lebih laju atau segera mengalami kekejangan ketika mati. Inilah yang menyebabkan seseorang mati berdiri secara tiba-tiba.

Dalam kes yang berlaku pada tentera Jepun, oksigen dan ATP habis kerana bertempur melawan ratusan tentera dan tubuhnya penuh dengan begitu banyak anak panah dari musuh. Seseorang yang mempunyai luka dalam yang melekat pada badan (seperti anak panah yang menembusi badan) dapat menjaga postur tubuh mayat dalam keadaan berdiri dan tidak membungkuk pada saat kematian.