Siapa kata orang yang menghidap epilepsi tidak boleh berenang? •

Orang yang menghidap epilepsi dikatakan dilarang melakukan aktiviti fizikal yang berat. Ini difikirkan boleh mencetuskan kejang pada orang dengan epilepsi. Malah orang yang menghidap epilepsi tidak boleh berenang. Kenapa begitu?

Tidak semua senaman baik untuk epilepsi

Epilepsi adalah penyakit yang menyerang sistem saraf pusat yang berlaku kerana arus elektrik yang tidak normal di otak. Orang yang mengalami ini boleh mengalami sawan, tingkah laku yang tidak normal sehingga hilang kesedaran diri.

Kerana keadaan ini, ramai orang berpendapat bahawa pesakit epilepsi tidak boleh melakukan senaman yang berat. Larangan ini dijelaskan dengan lebih terperinci dalam kajian yang diterbitkan dalam jurnal Epilepsia.

Dalam kajian itu, para pakar mendedahkan bahawa senaman yang berat dapat membuat pesakit menjadi letih yang akhirnya memicu kejang.

Walau bagaimanapun, ini tidak bermaksud bahawa pesakit epilepsi harus menghindari semua sukan dan aktiviti fizikal. Sudah tentu ini juga tidak baik untuk kesihatan badan.

Sebabnya, secara amnya, pergerakan badan tidak akan memburukkan lagi keadaan orang yang menghidap epilepsi. Dalam kes tertentu, aktiviti fizikal dapat mengekalkan tubuh yang sihat dan mencegah kejang muncul.

Sukan yang disarankan adalah sukan yang melibatkan hubungan fizikal dengan orang lain seperti bola sepak, bola keranjang, dan futsal. Walaupun sukan yang harus dielakkan adalah: pendakian percuma, selam skuba, lumba motosikal, dan jenis sukan lasak lain.

Jadi, bagaimana dengan berenang? Sekiranya penghidap epilepsi tidak berenang?

Oleh itu, bolehkah pesakit epilepsi berenang?

Kenyataan bahawa orang yang menghidap epilepsi tidak boleh berenang tidak sepenuhnya benar. Kenapa begitu? Orang dengan epilepsi boleh melakukan sukan air satu ini, asalkan memenuhi syarat berikut:

1. Tidak berenang sendiri

Orang dengan epilepsi tidak boleh berenang jika dilakukan sendiri. Ini bermakna dia hanya boleh berenang jika seseorang memerhatikannya. Walaupun berenang di kolam renang umum, pesakit mesti tetap ditemani ketika berenang.

Sebaiknya, pesakit ditemani oleh seseorang yang mengetahui keadaan kesihatannya dan tahu bagaimana menolong pesakit sekiranya gejala kejang muncul ketika berenang.

Pertolongan cemas yang boleh diberikan kepada orang yang menderita epilepsi jika gejala kejang muncul di dalam air:

  • Posisikan kepala dan wajah pesakit di atas permukaan air
  • Bawa pesakit keluar dari air secepat mungkin
  • Periksa sama ada pesakit masih bernafas. Sekiranya tidak, berikan CPR dengan segera.
  • Hubungi ambulans dan bawa dia ke hospital terdekat. Walaupun pesakit kelihatan pulih dari kejang, dia harus menjalani pemeriksaan perubatan secara menyeluruh.

2. Jangan berenang ketika anda tidak berada dalam keadaan teratur

Sekiranya anda tidak sihat, berasa letih, dan badan anda tidak berada dalam keadaan teratur, lebih baik bagi pesakit epilepsi untuk menghilangkan keinginan untuk berenang. Kerana jika dipaksa, ini hanya akan membahayakan dirinya.

Sekiranya kejang berlaku semasa berada di dalam air, pesakit boleh menelan sejumlah besar air dan memasuki paru-paru. Apabila ini berlaku, masalah kesihatan yang serius akan timbul, misalnya edema paru.

3. Jangan berenang di air terbuka

Bagi penderita epilepsi, berenang di kolam renang dapat mengurangkan risiko berbanding berenang di perairan terbuka seperti lautan atau tasik. Di samping itu, ini memudahkan pengawas untuk mengawasi mereka.

Berenang di air terbuka dibenarkan jika orang dengan epilepsi menggunakan rompi hidup untuk meminimumkan bahaya dan selalu diawasi dari jarak dekat. Tidak boleh berenang terlalu jauh ke tengah lautan, kerana semakin dalam anda pergi, semakin dalam laut.

Oleh itu, orang dengan epilepsi tidak boleh berenang hanya jika syarat ini tidak dipenuhi. Mereka masih diizinkan untuk berenang dengan memenuhi syarat seperti yang disebutkan.