Cara Menderma Plasma Convalescent untuk Pesakit COVID-19 yang Pulih

Baca semua artikel mengenai coronavirus (COVID-19) di sini.

Pakar perubatan di Indonesia saat ini menggunakan plasma darah atau plasma pemulihan sebagai terapi untuk merawat pesakit COVID-19 yang sederhana dan teruk. Panggilan untuk menderma plasma darah untuk mangsa yang selamat COVID-19 terus diperdengarkan di banyak media.

Bagaimana dan apa syarat untuk menderma plasma darah?

Syarat dan kaedah penderma plasma pemulihan COVID-19

Terapi plasma darah atau penyembuhan plasma adalah rawatan yang diberikan oleh plasma darah yang dipindahkan dari pesakit COVID-19 yang pulih kepada pesakit yang sedang dirawat.

Apabila dijangkiti COVID-19, sistem imun manusia secara semula jadi akan membentuk antibodi untuk melawan jangkitan. Setelah pesakit pulih, antibodi ini akan bertahan di dalam badan dan berada di dalam plasma darah.

Transfusi plasma darah yang mengandungi antibodi ini dipercayai dapat membantu pesakit COVID-19 lain yang dikhuatiri tidak dapat membentuk antibodi secara semula jadi di dalam badan mereka.

Sekiranya anda pulih dari COVID-19, kemungkinan besar plasma darah anda mengandungi antibodi COVID-19 dan itu dapat membantu orang lain melawan COVID-19.

Tetapi tidak semua mangsa yang selamat COVID-19 dapat menderma penyembuhan plasma kerana mereka mesti terlebih dahulu melalui pertimbangan kesihatan.

Kriteria penderma plasma darah COVID-19:

  1. Berumur 18-60 tahun
  2. Berat badan tidak kurang dari 55 kg
  3. Telah dinyatakan sembuh dari COVID-19 dengan hasil sapu PCR negatif atau dengan sijil pemulihan dari doktor
  4. Sihat, bebas gejala selama 14 hari selepas pemulihan

Aliran pendermaan plasma darah:

  1. Penderma diminta mengisi helaian persetujuan termaklum (perjanjian).
  2. Penderma akan mengambil sampel darah untuk saringan , mengukur tinggi dan berat badan, memeriksa jenis darah, dan memeriksa tekanan darah.
  3. Penderma yang memenuhi kriteria boleh dilakukan plasmapheresis dan diambil plasma pemulihan sehingga 400-500 CC.
  4. Plasma konvales boleh diberikan terus kepada pesakit atau disimpan pada suhu -20 ° C hingga -30 ° C.

Di Indonesia, penerimaan penderma plasma darah dilakukan oleh Palang Merah Indonesia (PMI) atau rumah sakit yang memiliki fasilitas penderma plasma darah.

Terapi plasma pemulihan pada pesakit COVID-19 masih dalam kajian

Di Indonesia, terapi plasma pemulihan masih dalam ujian klinikal oleh Kementerian Kesihatan dan bekerjasama dengan beberapa pakar atau rumah sakit.

Percubaan plasma darah antarabangsa yang diketuai oleh REMAP-CAP, Isnin lalu (11/01) menyatakan bahawa terapi plasma darah untuk pesakit COVID-19 dengan gejala yang teruk tidak begitu berkesan.

Keputusan ini dibuat setelah analisis awal lebih dari 900 peserta percubaan yang dimasukkan ke unit rawatan intensif (ICU). Hasil penelitian menunjukkan bahawa rawatan dengan terapi plasma pemulihan tidak meningkatkan hasil penyembuhan.

Percubaan masih berterusan pada pesakit COVID-19 yang dirawat di hospital dengan gejala sederhana.

Analisis ini pada awalnya tidak menilai kesan terapi plasma darah pada pesakit COVID-19 yang dirawat di hospital dengan gejala sederhana. Penyelidik utama mengatakan bahawa ini adalah soalan penting dan harus diterokai lebih lanjut dalam ujian klinikal.

[mc4wp_form id = "301235 ″]

Lawan COVID-19 bersama!

Ikuti maklumat dan kisah terkini mengenai pejuang COVID-19 di sekitar kita. Jom sertai komuniti sekarang!

‌ ‌