Mengapa Hidung Anda Berjalan Semasa Anda Menangis? Ternyata, ini adalah alasan yang tepat

Hidung anda secara semula jadi akan mengalir ketika anda menghidap selesema dan selesema. Namun, anda mungkin kadang-kadang merasakan hidung berair ketika anda menangis. Jumlah cairan yang keluar dari hidung boleh sedikit atau banyak, seperti menyerupai lendir atau lendir ketika anda demam dan selesema. Sebenarnya, apa yang menyebabkan air keluar dari hidung ketika menangis?

Apa yang menyebabkan hidung berair semasa anda menangis?

Terdapat pelbagai sebab mengapa anda mungkin menangis. Saya tidak tahu sama ada keadaan sedih, gembira, atau sedih. Namun, ada satu perkara yang mereka semua mempunyai kesamaan.

Semasa anda menangis, sama ada anda menyedarinya atau tidak, hidung anda biasanya terasa basah dan berair. Ya, bukan hanya mata anda yang basah ketika anda menangis, tetapi juga hidung anda. Pelepasan dari hidung ini sangat sedikit, atau kadang-kadang seperti selesema dan selesema.

Sebenarnya, terdapat begitu banyak, anda mungkin dapat menghisapnya seperti yang anda alami ketika anda demam atau selesema. Jumlah atau jumlah cecair yang keluar dari hidung kadang-kadang dipengaruhi oleh seberapa dalam anda menangis.

Sebagai contoh, jika anda hanya menitiskan air mata, hidung anda tidak akan mengalir sama sekali atau tidak sama sekali. Sementara itu, jika anda menangis teresak-esak, biasanya cairan yang keluar dari hidung cukup untuk disedut seperti selsema dan selesema.

Mungkin anda tertanya-tanya apa sebab di sebalik hidung berair ini ketika menangis. Anda lihat, sebenarnya ketika anda menangis, air tidak hanya keluar dari mata anda dan mengalir ke pipi anda, tetapi juga mengalir ke dasar kelopak mata anda.

Nampaknya, di bahagian bawah kelopak mata ada saluran yang terhubung langsung ke hidung, yang disebut saluran nasolacrimal. Lebih tepat terletak di hujung mata yang paling dekat dengan hidung.

Sebilangan air mata yang tidak mengalir di pipi akan memasuki saluran nasolacrimal, kemudian ke rongga hidung. Sekali di hidung, cecair yang sebenarnya air mata kemudian bercampur dengan lendir dan bahan lain di hidung.

Barulah keluar mengalir dari hidung. Itulah sebabnya hidung anda terasa berair ketika anda menangis. Ringkasnya, cecair itu adalah air mata yang bersih dan tidak seperti ketika anda demam dan selesema.

Cuma itu, kadang-kadang terasa agak pekat kerana telah dicampurkan dengan lendir dan pelbagai bahan lain dari hidung.

Bagaimana cara menghentikan hidung berair ketika menangis?

Pada dasarnya, hidung berair ketika anda menangis akan hilang dengan sendirinya ketika tangisan anda berhenti. Namun, jika anda ingin menghentikan pembuangan keluar dari hidung anda, atau hidung anda masih terasa berair dan basah walaupun anda tidak lagi menangis, ada beberapa cara untuk menghentikannya.

Berikut adalah beberapa cara yang boleh anda lakukan:

  • Minum banyak air. Keperluan cairan yang mencukupi dapat membantu mengurangkan jumlah lendir, sehingga hidung berair kering lebih cepat.
  • Minum teh panas. Seperti selesema dan selesema, minum teh panas juga dapat melegakan hidung berair ketika anda menangis.
  • Gunakan wap pada wajah. Anda boleh membersihkan lebihan cecair di hidung dengan menggunakan lembangan yang berisi air suam. Kemudian bawa wajah anda cukup dekat ke lembangan, dan hirup wap suam perlahan-lahan.
  • Mandi air suam. Kehangatan wap dari air suam dapat membantu mengeringkan lendir yang menjadikan hidung anda berair ketika anda menangis.

Pada hakikatnya, anda tidak perlu risau kerana hidung berair ketika menangis adalah perkara biasa yang berlaku pada sesiapa sahaja.