Terlalu Banyak Sperma Juga Ternyata Sukar Mengandung

Kesukaran mempunyai anak tidak selalu disebabkan oleh faktor kesuburan wanita, tetapi juga lelaki, kerana proses persenyawaan melibatkan sel telur dan sel sperma. Salah satu sumber utama kemandulan lelaki adalah jumlah sperma yang terlalu rendah, atau pergerakan sperma yang terlalu lambat. Tetapi tahukah anda bahawa terlalu banyak sperma juga dapat menyulitkan lelaki untuk membaja?

Sperma sperma yang terlalu banyak menyebabkan penumpukan

Melaporkan dari Sangat Baik, pada masa lalu, penyelidik biasanya memfokuskan pada telur sebagai sumber utama masalah kehamilan dan keguguran. Ini kerana hanya ada satu telur yang berkembang setiap kitaran haid.

Namun, hasil kajian baru-baru ini mendapati bahawa masalah ini juga dapat terjadi akibat pengumpulan sperma di dalam telur, dan bagaimana sperma mencapai telur.

Terlalu banyak jumlah sperma juga meningkatkan risiko keguguran

Dilaporkan dari Psychology Today, John MacLeod dan Ruth Gold melakukan perbandingan antara jumlah sperma dan kes keguguran. Akibatnya, jumlah sperma yang lebih tinggi boleh menyebabkan keguguran atau kehamilan yang gagal.

Sperma yang dianggap lebih banyak mempunyai konsentrasi sekitar 100 juta / ml dengan 60% sperma bergerak (sperma bergerak). Bandingkan dengan jumlah sperma sederhana sekitar 20-59 juta / ml yang terdapat pada sepertiga lelaki yang mempunyai 4 atau lebih anak, tanpa keguguran.

Apa yang berlaku jika terdapat lebih dari satu sperma di dalam telur?

Biasanya, persenyawaan berlaku apabila satu sperma berjaya memasuki tiub fallopio dan melekat pada telur. Setiap sel sperma memiliki satu kromosom, yaitu kromosom X atau kromosom Y. Jika kromosom itu X, maka janin adalah anak lelaki. Sekiranya kromosom adalah Y, maka janin adalah seorang gadis.

Namun, jumlah sperma yang terlalu banyak akan mengakibatkan pengumpulan sel sperma (polyspermy). Polyspermy dapat menghasilkan kromosom tambahan (kromosom gabungan) yang dapat membahayakan penentuan seks pada janin, kerana kromosom abnormal atau kromosom triploid, seperti XXX, XXY, atau XYY.

Menurut laporan 197 oleh Nora Blacwell dan rakan-rakannya, kromosom triploid jatuh di rahim dan hanya bertahan beberapa jam. Inilah sebabnya mengapa pengumpulan sperma dalam telur dapat menyebabkan keguguran dan kehamilan gagal.

Sebagai tambahan, Patricia Jacobs dan rakan-rakannya mengikuti laporan mengenai asal-usul kromosom triploid pada manusia pada tahun 1978 di sebuah rumah bersalin di Hawaii. Akibatnya, 21 daripada 26 janin keguguran kerana kromosom triploid.

Kromosom triploid agak biasa pada manusia. Dianggarkan bahawa ia mempengaruhi 1-3 peratus dari semua konsepsi.

Untuk mengetahui punca keguguran berulang dan menyukarkan anda mempunyai anak, doktor biasanya mengesyorkan agar lelaki melakukan ujian kualiti sperma. Oleh itu, anda boleh mengambil ubat atau perubahan gaya hidup yang dapat meningkatkan kualiti dan kuantiti sperma anda menjadi normal.