Fenomena 'Bucin' aka Budak Cinta Dari Bahagian Psikologi

Istilah 'bucin' aka 'hamba cinta' cukup popular di Indonesia. Fenomena bucin menggambarkan seseorang yang tergila-gila dengan pasangannya sendiri sehingga boleh melakukan apa sahaja untuk membuat orang yang dia sayangi bahagia. Walaupun kedengarannya tidak masuk akal, ternyata ada penjelasan psikologi, mengapa seseorang menjadi 'bucin'.

Penjelasan psikologi mengenai fenomena 'bucin'

Penggunaan istilah 'bucin' baru-baru ini digunakan untuk orang yang kelihatannya terlalu menyukai orang yang mereka sukai. Sebenarnya, ada sebab mengapa orang itu sanggup berkorban demi kebahagiaan pasangan mereka hingga tahap yang melampau.

Dari sudut psikologi, cinta hamba adalah keadaan psikologi yang dikatakan serupa dengan penagih dengan bahan ketagihan. Maksudnya, orang yang tergolong dalam kumpulan 'bucin' ketagih dengan hubungan romantis yang dijalani dengan pasangannya.

Ini dibuktikan melalui penyelidikan yang telah diterbitkan dalam jurnal Falsafah, Psikiatri, & Psikologi . Kajian menunjukkan bahawa cinta dapat membuat seseorang ketagih.

Walaupun sifat antara cinta dan ketagihan kadang-kadang tidak dapat dijelaskan, ada dua pandangan yang membahagikan ketagihan ini menjadi baik dan buruk.

Umumnya, fenomena 'bucin' dianggap sebagai bentuk cinta yang cukup melampau yang berpotensi menyebabkan tingkah laku berbahaya. Walau bagaimanapun, tahap ketagihan terhadap cinta tentu saja berada dalam had normal, jadi beberapa tingkah laku dapat dianggap selamat.

Sebab cinta hamba dianggap ketagihan

Satu perkara yang perlu diingat bahawa fenomena bucin atau ketagihan cinta tidak dikategorikan sebagai diagnosis rasmi masalah kesihatan. Walau bagaimanapun, sebilangan pakar mendapati istilah ketagihan cinta berguna untuk memahami corak dan tingkah laku dalam hubungan yang bermasalah.

Menurut penyelidikan dari jurnal Psikologi Sempadan , cinta romantis digambarkan sebagai ketagihan semula jadi. Apabila anda jatuh cinta, euforia, ketergantungan, dan tingkah laku yang berkaitan dengan ketagihan timbul.

Ini boleh berlaku kerana dopamin di otak anda diaktifkan oleh cinta dan keadaan ini juga boleh berlaku apabila seseorang mengambil bahan ketagihan. Namun, pengkaji menekankan bahawa tingkah laku hamba cinta ini hanya mempunyai persamaan dari segi keadaan psikologi, bukan tingkah laku atau kimia.

Tidak selalu tingkah laku yang disebabkan oleh fenomena bucin dianggap buruk selagi berada dalam had normal. Contohnya, apa yang dianggap "kecanduan cinta" biasa berlaku pada beberapa situasi, seperti cinta yang tidak berbalas atau memahami batas.

Oleh itu, sebilangan orang berpendapat bahawa ada sedikit perbezaan antara kasih sayang sejati terhadap pasangan dan hamba cinta.

Ketergantungan pada pasangan boleh mencetuskan gangguan psikologi

Tanda-tanda 'bucin' yang perlu diperhatikan

Walaupun tidak dianggap sebagai gangguan mental, fenomena bucin kadang-kadang memberi kesan negatif terhadap kehidupan seseorang. Berikut adalah beberapa tanda yang harus anda perhatikan ketika dilabelkan kecanduan cinta atau melihatnya dalam hubungan orang lain.

1. Mesti selalu jatuh cinta

Salah satu ciri fenomena bucin yang perlu anda perhatikan ialah anda merasakan anda harus terus jatuh cinta. Maksudnya, anda selalu ingin merasa bahagia ketika pertama kali jatuh cinta dengan pasangan anda.

Keadaan ini boleh berlaku kerana apabila seseorang jatuh cinta, dopamin dan hormon gembira yang lain diaktifkan untuk menyebabkan euforia yang cukup tinggi.

Fenomena ini sangat biasa berlaku semasa anda baru menjalin hubungan sehingga tidak hairanlah orang ingin merasakan perasaan itu berulang-ulang.

Ketagihan terhadap kebahagiaan ini ternyata membuat sebilangan orang ingin selalu merasakan cinta pada awal hubungan. Sebenarnya, tidak sedikit dari mereka yang tidak mahu kekal dalam hubungan terlalu lama kerana bimbang cinta mereka akan pudar.

Kesannya, tingkah laku ini tentunya akan merugikan orang lain yang mungkin mahu tinggal dan tidak mengetahui tujuan hubungan yang anda bina sejak awal.

2. Terus mendambakan cinta sepihak

Selain harus selalu jatuh cinta, fenomena 'bucin' yang memerlukan perhatian lebih adalah terus merindukan cinta sepihak. Keadaan ini berlaku bagi mereka yang masih menghampiri atau menjalin hubungan.

Contohnya, anda mungkin sukar teruskan walaupun mereka telah putus untuk waktu yang lama atau terlalu terpaku pada orang yang disayangi, tetapi mereka tidak membalasnya.

Bagi mereka yang sedang menjalin hubungan, mungkin istilah cinta hamba lebih sesuai apabila orang itu terjebak dalam fantasi hubungan. Pasangan menjadi pusat dunia mereka dan anda tidak boleh berhenti memikirkannya.

Sementara itu, pasangan anda mula menjauhkan diri dan merasakan anda terlalu bergantung pada hubungan sehingga menimbulkan rasa tidak selesa. Semakin banyak pasangan anda menarik diri, semakin 'meradang' anda menjadi terobsesi terhadap hubungan tersebut.

Mengapa begitu sukar untuk beralih dari bekas?

3. Mesti selalu dalam hubungan

Bagi mereka yang masih terjebak dalam ketagihan cinta yang teruk, kadang-kadang mereka memerlukan orang lain untuk membina harga diri mereka. Sekiranya anda sukar untuk mencintai diri sendiri atau menemui kebahagiaan anda sendiri, cari seseorang akhirnya.

Keperluan untuk kekal dalam hubungan, tidak kira siapa pasangannya, pasti akan berakhir dengan lebih mudah. Terutama ketika anda berusaha untuk kekal dalam hubungan yang tidak sihat kerana anda tidak mahu menjadi bujang lagi.

Anda terus memberi alasan mengapa hubungan ini dapat dipertahankan walaupun tidak realistik atau merasa panik ketika memikirkan untuk mengakhiri hubungan tersebut. Sudah tentu ini sangat mempengaruhi kualiti hidup seseorang ketika dia menjadi penagih cinta yang telah terlalu jauh.

4. Corak hubungan selalu sama

Bagi mereka yang tergolong dalam kategori fenomena 'bucin' yang perlu diperhatikan adalah berada dalam hubungan yang sering putus dan kembali lagi. Sebilangan orang mungkin merasakan ini dapat memenuhi ketagihan terhadap pasangan mereka.

Anda lihat, pada awal hubungan badan anda mungkin melepaskan endorfin dan dopamin yang membuat anda bahagia. Sementara itu, perpisahan boleh mencetuskan kemurungan yang mendalam. Sekiranya ini berlaku pada orang yang mempunyai keperibadian tertentu, mereka merasa tertarik dengan hubungan roller coaster dan sukar untuk melepaskan diri dari corak ini.

Akibatnya, ini tidak biasa untuk kitaran hubungan hidup dan mati ini mempengaruhi kemampuan anda dalam membuat keputusan dan mungkin bertindak secara impulsif.

Petua mengatasi ketagihan cinta yang berlebihan

Langkah pertama yang boleh diambil untuk mengatasi tingkah laku fenomena bucin yang berlebihan adalah dengan mengenal pasti masalahnya. Kaedah ini juga digunakan semasa memerangi ketagihan terhadap apa sahaja.

Proses pemulihan akan agak sukar kerana anda mungkin menghadapi trauma atau kesakitan pada masa lalu yang belum dapat diselesaikan. Namun, usaha dan niat tidak akan mengkhianati dan dapat menghasilkan hubungan yang sihat dan benar-benar memuaskan.

Cubalah langkah berikut.

  • Lihat hubungan dari sisi yang lebih realistik.
  • Cuba untuk tidak berhubung dengan orang lain sebentar.
  • Berlatihlah mencintai diri sendiri.

Sekiranya tiga langkah di atas telah dicuba dan tidak berjaya, anda boleh mempertimbangkan untuk berunding dengan ahli psikologi. Rundingan dengan ahli psikologi atau ahli terapi sekurang-kurangnya membantu anda mengatasi kesakitan yang tidak dapat diselesaikan.