Kesan Diagnosis Kendiri terhadap Kesihatan Mental, Tiada Bahaya? •

Hari ini, banyak yang menyedari bahawa kesihatan mental juga perlu dipertimbangkan. Buktinya, semakin ramai orang melihat psikologi atau pergi ke kemudahan kesihatan ketika mereka merasa tertekan dan tertekan. Malangnya, sebilangan orang membuat diagnosis kesihatan mental mereka sendiri yang tidak semestinya tepat. Contohnya, ketika tekanan datang, banyak orang mendiagnosis kesihatan mental sendiri.

Diagnosis sendiri kesihatan mental, sebenarnya baik atau buruk?

Pada dasarnya, diagnosis diri tidak selalu buruk. Sebabnya, kadang-kadang terdapat beberapa keadaan kesihatan yang hanya dapat anda perhatikan sendiri. Sementara itu, orang lain kadang-kadang hanya mengetahui permukaannya, tanpa mengetahui lebih banyak mengenai apa yang berlaku kepada anda.

Diagnosis diri kesihatan mental menunjukkan bahawa anda menyedari bahawa sesuatu yang tidak biasa berlaku kepada anda. Ini baik-baik saja, bagaimanapun, anda tidak seharusnya berhenti pada diagnosis diri sendiri.

Sebaliknya, untuk mengetahui sama ada kesihatan mental anda benar-benar terganggu atau tidak, diagnosis diri hanya digunakan sebagai permulaan. Pada masa akan datang, anda dapat segera berjumpa dengan pakar perubatan profesional yang dapat membantu anda dengan diagnosis diri yang anda lakukan. Contohnya, anda boleh berjumpa dengan psikologi atau psikiatri.

Sementara itu, diagnosis diri sering disalahpahami sebagai satu-satunya diagnosis yang diperlukan. Ini bermakna bahawa setelah melakukannya, anda mungkin lebih suka terus menjalani rawatan tanpa bantuan profesional. Sebenarnya, jalan inilah yang berpotensi membahayakan anda atau sekurang-kurangnya memperburuk keadaan yang anda alami.

Kesan berbahaya dari penyalahgunaan kemahiran diagnosis diri untuk kesihatan mental

Walaupun diagnosis diri adalah permulaan yang baik untuk memahami lebih lanjut mengenai keadaan kesihatan mental anda, ia juga boleh membawa akibat buruk jika tidak digunakan dengan betul. Berikut adalah dua risiko yang mungkin berlaku akibat diagnosis diri.

1. Salah didiagnosis

Sebuah artikel yang diterbitkan dalam Psychology Today menyatakan bahawa gejala yang ditemui semasa diagnosis diri dapat disalahpahami sebagai tanda gangguan kesihatan mental tertentu. Sebenarnya, gejala ini boleh menjadi tanda beberapa jenis penyakit mental atau penyakit fizikal yang lain.

Contohnya, anda mungkin merasakan bahawa mood anda sering berubah. Kemudian, anda membuat diagnosis keadaan diri dan berfikir bahawa anda menghidap gangguan kesihatan mental seperti kemurungan manik. Sebenarnya, perubahan mood yang selalu berlaku boleh menjadi tanda gangguan mental yang lain. Contohnya, kemurungan akut atau gangguan keperibadian sempadan.

Sekiranya anda berhenti membuat diagnosis diri dan tidak segera berjumpa pakar psikologi atau psikiatri, anda mungkin akan kehilangan maklumat yang lebih penting. Sebagai contoh, dari diagnosis diri, anda memutuskan untuk mengambil langkah berjaga-jaga atau rawatan tertentu. Anda mungkin merasakan bahawa kedua-dua perkara ini mencukupi dan sesuai. Sebenarnya, ada kemungkinan penyelesaian yang anda tentukan sendiri adalah sesat.

Oleh itu, adalah lebih baik jika anda berjumpa dengan profesional perubatan untuk diagnosis lebih lanjut. Anda mungkin menyebutkan hasil diagnosis diri yang anda lakukan untuk membantu psikologi atau psikiatri dengan lebih cepat mencari masalah kesihatan mental yang anda alami.

2. Penyelenggaraan yang salah

Sekiranya anda membuat diagnosis kesihatan diri yang salah, ini boleh menyebabkan kesalahan ubat yang anda lakukan. Rawatan tidak selalu mengenai penggunaan ubat-ubatan, tetapi juga mengenai kaedah rawatan yang anda lakukan.

Rawatan yang anda lakukan mungkin tidak memberi kesan pada keadaan kesihatan anda. Namun, rawatan itu boleh membuat anda berisiko. Sebagai contoh, dari hasil diagnosis diri, anda menganggap bahawa anda mempunyai gangguan pesta minum-minum makan, maka anda memutuskan untuk berpuasa, untuk mengurangkan bahagian makan berlebihan.

Sebenarnya, anda tidak tahu pasti sama ada anda mengalami keadaan ini atau tidak. Oleh itu, anda mesti berjumpa pakar perubatan kerana keadaan anda akan diperiksa secara menyeluruh, bukan hanya dari satu atau dua gejala yang anda rasakan. Dengan cara itu, jika memang anda mengalami gangguan jiwa, keadaan anda dapat diselesaikan dengan baik dan tepat.

Langkah-langkah yang perlu diambil setelah diagnosis diri kesihatan mental

Daripada berhenti pada diagnosis diri, ada langkah-langkah yang boleh anda ambil untuk mengetahui apakah anda benar-benar mengalami gangguan jiwa, atau apakah itu hanya ketakutan dan kebimbangan yang anda alami.

  • Rujuk pakar psikologi atau psikiatri. Sudah tentu ini adalah pilihan pertama setelah anda membuat diagnosis diri. Pakar akan mengetahui lebih lanjut mengenai kesihatan mental anda.
  • Berkomunikasi dengan rakan sebaya. Tidak menjadi masalah jika anda "bercakap" dengan rakan mengenai gejala yang anda disyaki sebagai gangguan mental. Mungkin rakan anda juga merasakannya dan ternyata gejala ini bukanlah tanda gangguan mental yang serius.
  • Ketahui lebih lanjut mengenai gejala yang anda dapati. Semasa membuat diagnosis kesihatan mental anda sendiri, cuba cari lebih banyak maklumat. Jangan hanya membaca satu artikel, tetapi cari jurnal kesihatan yang dapat menyokong diagnosis anda.