Menyebabkan Peluh Malam, Tanda Menopaus atau Serangan Jantung?

Sekiranya anda sering berpeluh pada waktu malam, anda harus mengetahui punca berpeluh malam. Sebabnya, ini boleh menjadi normal, tetapi juga boleh menjadi tanda serangan jantung pada wanita. Wanita yang berumur lebih dari 40 tahun akan mengalami putus haid.

Punca berpeluh malam, tanda menopaus atau serangan jantung?

Berpeluh adalah perkara semula jadi yang berlaku pada wanita, malah ini berguna untuk menjaga tubuh anda pada suhu normal. Namun, berbeza jika peluh pada waktu malam dihasilkan terlalu banyak.

Pakar menyatakan bahawa 3 peratus kes berpeluh malam yang kerap adalah tanda penyakit serius, salah satunya adalah penyakit jantung.

Namun, ini sebenarnya normal, terutama bagi wanita yang memasuki menopaus. Lalu bagaimana untuk membezakannya?

Penyebab berpeluh malam adalah menopaus

Menopaus adalah proses normal yang berlaku pada setiap wanita paruh baya. Pada masa ini, fungsi organ pembiakan wanita akan merosot dan menyebabkan pelbagai perubahan dan gejala. Termasuk salah satunya berpeluh pada waktu malam. Semasa memasuki menopaus, perubahan kadar hormon juga berlaku, yang kemudian menyebabkan tubuh merasa cepat panas dan panas.

Apabila badan terasa panas atau panas, badan akan berpeluh untuk mengekalkan suhu normal. Keadaan ini berlaku ketika seorang wanita yang hendak memasuki menopaus berpeluh pada waktu malam.

Sekiranya memang peluh yang dikeluarkan oleh badan pada waktu malam disebabkan oleh menopaus, anda akan mengalami gejala berikut.

  • Penambahan berat badan
  • Mood dan emosi berubah dengan cepat
  • Rasa penat
  • Puki kering
  • Kerap membuang air kecil
  • Insomnia
  • Kemurungan

Selain itu, ketika memasuki menopaus, anda juga akan mengalami kitaran haid yang tidak teratur. Sekiranya semua perkara ini berlaku bersama dengan badan yang berpeluh setiap malam, maka ini boleh menjadi tanda menopaus.

Berpeluh malam juga merupakan tanda serangan jantung pada wanita

Mungkin tidak ramai yang tahu bahawa berpeluh pada waktu malam juga boleh menjadi tanda serangan jantung. Sekiranya seorang wanita berkeringat pada waktu malam tetapi tidak mengalami gejala menopaus yang disebutkan sebelumnya, maka ini boleh menjadi tanda gangguan fungsi jantung.

Jadi, apabila gangguan fungsi jantung berlaku, jantung akan bekerja lebih keras daripada biasa. Apabila jantung bekerja lebih keras, lebih banyak tenaga dihasilkan. Tenaga ini diperoleh dari proses metabolik yang menyebabkan peningkatan suhu badan. Ini kemudian menjadi salah satu pencetus berpeluh berlebihan.

Gejala ini hampir serupa dengan gejala menopaus. Namun, jika disebabkan oleh gangguan fungsi jantung, maka peluh yang anda hasilkan pada waktu malam akan cukup untuk membuat pakaian dan cadar anda basah. Selain itu, jika ini adalah tanda serangan jantung, ia akan disertai dengan gejala seperti:

  • Sakit di lengan, leher, punggung, dan perut
  • Kesakitan dan tekanan dada
  • Kesukaran bernafas atau sesak nafas
  • Pening dan muntah
  • Kliyengan

Apa pun gejala yang anda rasakan, anda harus segera berjumpa doktor untuk mengetahui sama ada gejala yang anda rasakan itu berbahaya atau tidak. Semakin cepat anda diperiksa dan dikesan, semakin besar peluang rawatan yang berjaya diberikan oleh doktor.