Jangan keliru, ini adalah perbezaan antara skizofrenia dan gangguan bipolar

Terdapat pelbagai jenis penyakit jiwa atau mental yang timbul sebagai akibat dari kesan peristiwa masa lalu. Dua daripadanya adalah skizofrenia dan gangguan bipolar. Anda mungkin sering keliru dengan kedua-dua keadaan psikiatri ini kerana pada pandangan pertama mereka mempunyai simptom yang hampir serupa. Kedua-duanya menyebabkan perubahan tingkah laku pada penghidapnya. Walaupun tentu saja, kedua-duanya sangat berbeza. Daripada menyalahtafsirkan, lebih memahami perbezaan antara skizofrenia dan gangguan bipolar, ayuh!

Apakah perbezaan antara skizofrenia dan gangguan bipolar?

Kesannya berbeza

Skizofrenia adalah gangguan psikiatri yang mempengaruhi proses berfikir, berkelakuan, dan berkomunikasi dengan orang lain. Dengan kata lain, orang dengan skizofrenia biasanya mengalami kesukaran untuk membezakan antara fantasi dan realiti. Mereka sering sukar mengawal emosi dan perasaan mereka dalam keadaan tertentu.

Orang yang menghidap skizofrenia mendakwa sering mendengar bunyi pelik dan melihat perkara yang tidak nyata. Itulah sebabnya, banyak orang memanggil orang dengan skizofrenia sebagai "gila" kerana mereka sendiri mengalami halusinasi.

Walaupun gangguan bipolar adalah keadaan mental yang membuat penderita sering mengalami perubahan mood yang melampau. Akibatnya, perasaan mereka dapat berubah dengan cepat hanya dalam beberapa minit.

Contohnya, dari sangat gembira menjadi sangat sedih, atau dari ketawa terbahak-bahak dan tiba-tiba menangis. Sebaliknya.

Sebab yang berbeza

Perbezaan antara skizofrenia dan gangguan bipolar lain dapat diperhatikan dari penyebab awal. Walaupun pada hakikatnya hingga kini pakar kesihatan belum dapat memastikan dengan tepat mengapa seseorang boleh mengalami gangguan jiwa, tetapi sekurang-kurangnya ada beberapa perkara yang menyebabkan keadaan ini.

Keadaan struktur otak dan sistem saraf pusat yang berbeza dari normal, ketidakseimbangan sebatian kimia di otak, genetik atau keturunan, persekitaran di sekitarnya, dengan pengambilan ubat-ubatan tertentu, dipercayai beberapa faktor yang menyebabkan skizofrenia.

Sedikit berbeza dalam gangguan bipolar, struktur otak, sebatian kimia, dan keturunan keluarga mungkin menjadi penyebabnya, tetapi bukan hanya itu. Tekanan dan kemurungan akibat trauma masa lalu boleh mempunyai ekor panjang yang mempengaruhi keperibadian dan tingkah laku seseorang pada masa sekarang.

Tanda dan gejala yang berbeza

Memang, kedua-duanya termasuk penyakit mental, tetapi gejala seseorang yang menderita skizofrenia dan gangguan bipolar tidak dapat disamakan. Berikut adalah perbezaan antara skizofrenia dan gangguan bipolar dari segi gejala:

Skizofrenia

  • halusinasi. Orang dengan skizofrenia merasa seperti melihat dan mendengar perkara yang sebenarnya tidak ada.
  • Khayalan. Percaya pada sesuatu yang tidak jelas benar, misalnya merasakan bahawa seseorang ingin mencederakannya atau selalu diperhatikan oleh orang asing.
  • Pergerakan badan yang berbeza. Dicirikan oleh sering merasa gelisah, melakukan gerakan yang sama berulang kali, bahkan tidak bergerak sama sekali.
  • Kesukaran berfikir dan bercakap dengan jelas. Orang yang menderita skizofrenia dapat kehilangan tumpuan dalam berfikir sehingga ketika mereka berbicara, kata-kata yang keluar cenderung tidak masuk akal dan sukar difahami.
  • Hilang Semangat. Orang dengan skizofrenia juga cenderung mengurung diri di rumah, mengelakkan interaksi sosial dengan banyak orang, dan enggan melakukan banyak aktiviti. Ini kerana mereka takut bahawa "episod" skizofrenia akan berulang.

Gangguan bipolar

Ciri khas seseorang yang mengalami gangguan bipolar adalah perubahan mood jangka pendek. Terdapat fasa di mana mereka merasa sangat gembira dan teruja, yang disebut "episod manik". Terdapat juga fasa ketika mereka merasa sangat sedih dan tertekan, yang disebut "episod kemurungan".

Cara untuk menentukan apakah seseorang benar-benar mengalami gangguan bipolar adalah ketika mereka mengalami episod manik yang sangat gembira sehingga tiba-tiba berubah menjadi episod kemurungan yang teruk. Acara-acara ini biasanya dapat berlangsung dalam masa yang cepat, seperti:

  • Hiperaktif
  • Penuh dengan tenaga
  • Sangat gembira
  • Sangat resah
  • Mudah marah
  • Memikirkan bunuh diri ketika episod kemurungan semakin teruk

Rawatan yang berbeza

Tanda dan simptom yang berbeza, tentu akan berbeza rawatan. Memberi ubat antipsikotik adalah langkah penting untuk membantu mencegah episod skizofrenia yang berulang, serta memperbaiki keadaan kesihatan pesakit.

Sokongan dari keluarga, pengaruh sosial, terapi bicara, dan psikoterapi rutin juga memberi kesan besar terhadap kehidupan orang-orang dengan skizofrenia.

Bagi orang yang mengalami gangguan bipolar, bukan sahaja ubat antipsikotik diberikan tetapi biasanya akan ditambah dengan ubat antidepresan dan pengawal selia. mood. Sokongan dari keluarga dan persekitarannya, serta psikoterapi juga semestinya diperlukan oleh orang-orang dengan gangguan bipolar.

Tetapi perbezaannya adalah, psikoterapi yang diberikan kepada pesakit gangguan bipolar akan memberi tumpuan untuk belajar bagaimana menguruskan perubahan mood secara tiba-tiba.

Selebihnya, kedua-dua keadaan mental ini akan berlatih untuk mengelakkan pencetus yang boleh menyebabkan episod penyakit itu berulang, serta menjalin hubungan dan komunikasi yang baik dengan orang-orang di sekitarnya.