Kepentingan Rehat untuk Kanak-kanak dalam Proses Pertumbuhan

Kanak-kanak memerlukan rehat lebih banyak daripada orang dewasa. Tempoh rehat yang ideal yang diperlukan oleh kanak-kanak berbeza-beza bergantung pada usia dan tahap perkembangan mereka. Rehat untuk kanak-kanak bukan sahaja berguna untuk memulihkan tenaga, tetapi juga memainkan peranan penting dalam kemajuan proses pertumbuhan dan perkembangan anak. Namun, masa rehat yang mencukupi tidak mencukupi. Waktu rehat anak juga harus berkualiti agar faedahnya optimum. Apa yang perlu dilakukan?

Peranan rehat untuk perkembangan anak

Tidak kira seberapa aktif anak dalam tempoh pertumbuhan mereka, mereka pasti memerlukan rehat setiap hari. Bagi orang dewasa, rehat seperti tidur adalah bahagian rutin gaya hidup yang menjaga kesihatan tubuh. Sekiranya terdapat kekurangan rehat, orang dewasa tidak hanya berisiko menghadapi masalah kesihatan, tetapi juga mengalami kesukaran untuk berkonsentrasi di tempat kerja, sering lupa, dan rentan terhadap tekanan yang berterusan.

Seperti kanak-kanak, kekurangan rehat menyebabkan peningkatan tekanan darah, risiko kegemukan, dan kemurungan. Namun, dalam proses perkembangan anak, mendapatkan tidur yang berkualiti sama pentingnya dengan memenuhi keperluan nutrisi tubuh.

Menurut Doktor Rachel Dawkins, pakar pediatrik di Johns Hopskins Children Hospital, apabila kanak-kanak mendapat rehat yang cukup setiap hari, mereka akan menunjukkan perkembangan kemampuan kognitif yang lebih cepat seperti penaakulan, ingatan, dan fokus.

Manfaat berehat untuk kanak-kanak, terutama tidur, juga ditunjukkan dalam kajian yang dilakukan selama 1 tahun dalam jurnal Psikiatri Molekul. Kanak-kanak (9-11 tahun) yang tidur lebih lama setiap hari menunjukkan skor kognitif yang lebih tinggi. Nilai kognitif ditentukan dari isipadu kawasan dalam struktur otak anak yang diperoleh daripada pembacaan alat.

Kumpulan kanak-kanak yang tidur untuk jangka masa yang lebih pendek menunjukkan nilai isipadu yang lebih kecil di sekitar kawasan prefrontal, bahagian otak depan yang mengatur memori dan kawalan emosi.

Kajian ini juga mendapati kesan jangka panjang waktu tidur yang lebih pendek terhadap perkembangan emosi kanak-kanak. Semakin pendek waktu tidur, kanak-kanak lebih mudah mengalami gangguan kesihatan mental. Tidak jarang, tingkah laku kanak-kanak menjadi lebih hiperaktif dan mengalami kesukaran untuk menempatkan diri mereka dalam persekitaran sosial.

Waktu rehat yang sesuai untuk kanak-kanak

Setiap kanak-kanak memerlukan rehat yang berbeza setiap hari bergantung pada usia mereka. Dilaporkan dari Sleep Foundation, kanak-kanak berusia 3-12 tahun, kanak-kanak memerlukan waktu tidur paling lama, iaitu 11-13 jam sehari. Sementara itu, tempoh rehat bagi kanak-kanak berumur 6-12 tahun adalah dengan tidur 10 jam.

Sebagai tambahan kepada tempoh tidur anak pada waktu malam, anak-anak juga dapat memenuhi keperluan rehat mereka dengan tidur siang dan aktiviti bersantai. Oleh kerana keperluan waktu rehat untuk kanak-kanak cenderung lebih banyak daripada pada orang dewasa, kanak-kanak sebenarnya dibenarkan membahagikan waktu tidur mereka dengan tidur siang.

Menurut Kids Health, idealnya kanak-kanak tidur sebentar antara 2-3 jam untuk menyesuaikan diri dengan waktu tidur pada waktu malam supaya corak tidur malam tidak terganggu.

Cara meningkatkan kualiti masa rehat anak anda

Untuk mendapatkan faedah rehat maksimum, tidak cukup hanya dengan memenuhi keperluan waktu tidur. Kualiti rehat, seperti dapat tidur nyenyak, sama pentingnya.

Walaupun mereka masih kecil, anak-anak tidak dapat dipisahkan dari pelbagai gangguan tidur yang menyebabkan anak-anak sukar tidur atau tidak dapat tidur dengan tenang. Salah satu penyebabnya adalah waktu tidur yang tidak kemas.

Oleh itu, sangat penting untuk menetapkan waktu tidur biasa setiap hari. Pastikan anak anda tidur dan bangun pada waktu yang sama. Apabila anak anda mengalami masalah tidur, jauhkan barang-barang, seperti mainan atau alat, yang dapat mengalihkan perhatiannya sebelum tidur. Kanak-kanak usia sekolah mengambil masa lebih lama untuk tertidur.

Sekiranya ternyata anak itu tetap gelisah semasa tidur dan bahkan bangun di tengah malam, kebiasaan tidur yang sihat, atau kebiasaan tidur, boleh dicuba sebagai rutin tidur. Penyelidikan dari University of British Columbia menunjukkan bahawa kualiti tidur kanak-kanak dapat bertambah baik ketika mereka melakukan beberapa rutin yang bersih dan sihat seperti:

  • Baca kisah atau kisah dongeng dengan ibu bapa.
  • Buat suasana tenang di bilik tidur dengan menggunakan pencahayaan yang redup.
  • Mandi atau bersihkan sebahagian badan dengan air suam.
  • Biasakan anak tidur sendiri, termasuk ketika mereka bangun pada waktu malam.
Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌