Tahi lalat tumbuh kembali selepas pembedahan, berhati-hati dengan kanser melanoma

Hampir setiap orang mempunyai tahi lalat. Perbezaannya adalah, ada tahi lalat yang rata di kulit tetapi ada juga tahi lalat yang muncul di permukaan dalam bentuk ketulan. Tahi lalat yang mengganggu penampilan atau menunjukkan masalah kesihatan tertentu biasanya akan dikeluarkan melalui pembedahan. Tetapi nampaknya, ada kemungkinan tahi lalat tumbuh kembali setelah pembedahan.

Tahi lalat tumbuh semula selepas pembedahan

Mol adalah sel pigmen di kulit yang disebut melanosit yang tumbuh dan berkembang dalam kumpulan. Secara amnya, tahi lalat berwarna coklat atau coklat kehitaman dengan bentuk bujur rata atau menonjol di permukaan kulit.

Biasanya, ada dua sebab yang menyebabkan seseorang mengambil tindakan membuang tahi lalat. Pertama, kerana mengganggu penampilan, misalnya, ia terletak di wajah dengan ukuran yang cukup besar dan menonjol.

Kedua, kerana tahi lalat yang anda miliki adalah tanda barah, prosedur ini dilakukan untuk membuang sel barah dan menghentikan penyebarannya.

Tetapi nampaknya, dalam beberapa kes tahi lalat dapat tumbuh kembali setelah pembedahan. Biasanya tahi lalat yang tumbuh kembali selepas pembedahan kerana terdapat sel barah di dalamnya.

Tahi lalat biasa biasanya tidak kembali selepas prosedur penyingkiran. Sementara itu, menurut maklumat dari American Academy of Dermatology, tahi lalat yang tumbuh kembali boleh menjadi tanda melanoma.

Oleh itu, anda perlu segera berjumpa doktor sekiranya tahi lalat tumbuh kembali selepas pembedahan untuk mengetahui penyebabnya. Sekiranya tahi lalat ini adalah barah, perlu dilakukan tindakan segera agar sel tidak merebak ke bahagian tubuh yang lain.

Kenali tahi lalat, tanda-tanda barah

Sumber: Institut Kanser Negara

Melanoma adalah sejenis barah kulit yang bermula pada melanosit. Penyakit ini cukup berbahaya kerana boleh menyerang tisu berdekatan dan merebak ke bahagian lain badan seperti paru-paru, hati, tulang, atau otak.

Tahi lalat yang merupakan tanda barah biasanya mempunyai beberapa perbezaan dari tahi lalat biasa. Secara amnya, anda dapat melihatnya dengan bentuk, warna, dan ukurannya. Untuk dapat mengenalinya, berikut adalah ciri-ciri yang dapat anda perhatikan:

  • Asimetri, bentuknya tidak teratur.
  • Sempadan tepi tidak teratur, misalnya squiggly atau fuzzy (tidak jelas).
  • Warna tidak rata di semua permukaan, misalnya ada hitam, coklat, merah jambu, kelabu, putih, hingga kebiruan.
  • Perubahan saiz, biasanya lebih besar daripada diameter 6 mm.
  • Ada pembangunan, tahi lalat akan mengalami pelbagai perubahan dalam beberapa minggu atau bulan terakhir.

Pelbagai simptom barah kulit melanoma lain

Tidak semua melanoma ditunjukkan oleh gejala yang disebutkan di atas. Beberapa tanda melanoma lain, iaitu:

  • Sakit yang tidak hilang pada tahi lalat yang baru tumbuh.
  • Terdapat penyebaran pigmen warna dari sempadan tahi lalat ke kulit sekitarnya.
  • Kemerahan atau bengkak di luar batas tahi lalat.
  • Tahi lalat gatal dan menyakitkan apabila disentuh.
  • Perubahan tahi lalat, misalnya, penampilan benjolan atau pendarahan baru.

Untuk itu, segera berjumpa doktor apabila tahi lalat itu muncul semula selepas pembedahan, terutama jika disertai dengan pelbagai gejala yang telah disebutkan.