Kemarahan Selepas Bersalin, Salah Satu Gejala Depresi Selepas Bersalin

Minggu-minggu awal kelahiran bayi harus menjadi masa yang bahagia bagi ibu bapa. Malangnya, ini tidak dirasakan oleh semua ibu, malah ada yang mengalami kemurungan selepas bersalin.

Secara amnya, gejala yang dirasakan berupa kegelisahan dan kesedihan yang membuat ibu enggan menjaga bayinya. Namun, tidak banyak yang tahu bahawa gejala juga dapat ditunjukkan melalui ledakan emosi yang sering disebut sebagai kemarahan selepas bersalin.

Apa itu kemarahan selepas bersalin?

Kemarahan selepas bersalin sebenarnya adalah sebahagian daripada rangkaian gejala kemurungan postpartum. Mungkin, sesetengah orang berpendapat bahawa kemurungan postpartum adalah sama seperti baby blues.

Memang, kedua-duanya mempunyai simptom yang hampir serupa. Ibu yang berpengalaman baby blues biasanya mengalami gejala seperti mood yang cepat berubah, menangis, gelisah, dan sukar tidur.

Perbezaannya adalah, jika baby blues berlangsung hanya satu hingga dua minggu, kemurungan selepas bersalin berlaku lebih banyak daripada waktu itu dan bahkan boleh memakan masa berbulan-bulan atau bertahun-tahun, terutamanya jika tidak dirawat.

Selain gejala yang telah disebutkan, kemarahan juga salah satunya. Pelbagai emosi negatif yang dirasakan semasa kemurungan tentunya lebih kuat, jadi gejala kemarahan yang ditunjukkan berbeza dengan yang biasa dialami oleh ibu akibat hormon kehamilan. Gejala ini sering disebut kemarahan selepas bersalin.

Ibu yang mengalami kemarahan selepas bersalin dapat memprovokasi emosi dari perkara-perkara kecil. Selalunya, gejala ini muncul ketika bayi yang telah tidur tiba-tiba bangun semula di tengah malam, sebagai bentuk kekecewaan dari ibu yang waktu tidurnya berkurang.

Tidak selalu berkaitan dengan bayi, masalah sepele seperti suami lupa mematikan lampu bilik mandi, mencuci pinggan yang menumpuk di dapur, atau tersekat lalu lintas dalam perjalanan pulang juga sering mencetuskan kemarahan.

Kadang-kadang, emosi ini diikuti oleh pemikiran yang mengganggu seperti menyakiti bayi atau orang di sekelilingnya untuk melepaskan kemarahannya.

Kemarahan selepas bersalin umumnya keluar dari kawalan. Ibu yang mengalami ini tidak memahami mengapa mereka boleh merasa begitu marah.

Mengapa kemarahan selepas bersalin boleh berlaku?

Kemarahan banyak dikaitkan dengan keadaan kemurungan kronik. Biasanya, ibu yang pernah mengalami kemurungan sebelum melahirkan akan lebih cenderung mengalami kemurungan kemarahan selepas bersalin. Di samping itu, ibu dengan tahap kawalan emosi yang rendah juga dapat memburukkan lagi kemurungan.

Kemarahan ini juga boleh disebabkan oleh faktor lain. Berdasarkan kajian yang dilakukan oleh sekumpulan penyelidik dari University of British Columbia, ketidakberdayaan boleh menjadi penyebab utama kemunculan kemarahan selepas bersalin.

Tiga keadaan yang berkaitan dengan perasaan tidak berdaya termasuk kesulitan ekonomi, konflik dalam hubungan perkahwinan, dan perasaan terperangkap dalam situasi yang tidak diingini.

Membesarkan anak tentu memerlukan wang. Masalah kewangan menyukarkan keperluan bayi untuk dipenuhi. Apabila sokongan daripada pasangan tidak mencukupi, ditambah dengan kekurangan pendidikan dan kemahiran kerja si ibu, perasaan putus asa yang semakin meningkat inilah yang akhirnya menimbulkan kemarahan.

Seterusnya adalah konflik dengan pasangan. Keganasan rumah tangga atau kurangnya sumbangan pasangan dalam memberikan sokongan emosi, pengasuhan, dan kewangan adalah perkara yang mencetuskan ketidakberdayaan.

Depresi juga cenderung dialami oleh ibu yang kehamilannya tidak dijangka. Biasanya ini berlaku pada ibu muda apabila pasangannya tidak mahu bertanggungjawab. Oleh itu, kehamilan ini menjadikannya dalam keadaan sukar yang tidak pernah dia harapkan.

Terlepas dari faktor kuasa, kemarahan selepas bersalin Ia juga boleh berlaku kerana realiti menjadi ibu tidak sesuai dengan harapan.

Ibu merasakan bahawa mereka gagal mencapai standard keibuan yang ideal, misalnya apabila ibu tidak berjaya menyediakan susu ibu untuk bayinya. Sebab ini biasa berlaku pada ibu yang baru melahirkan anak pertama.

Beberapa perkara lain, termasuk perbezaan pengasuhan dengan keluarga mertua, pasangan yang tidak dapat memenuhi keperluan ibu, dan peristiwa tertekan seperti kehilangan orang yang disayangi juga menyumbang kepada kemarahan yang dirasakan ibu ketika mereka mengalami kemurungan.

Segera dapatkan bantuan profesional

Sebilangan besar ibu enggan meminta pertolongan kerana bimbang digelar sebagai ibu yang tidak baik. Lebih-lebih lagi, gambaran seorang ibu yang identik dengan sosok yang mesra dan penyayang membuat banyak orang menganggap kemarahan sebagai emosi yang tidak seharusnya dilakukan.

Sebenarnya, ini bukan sesuatu yang memalukan atau memalukan. Ada kalanya ibu merasakan banyak kebimbangan dan ketakutan kerana tidak dapat menjaga bayi dengan betul. Semakin lama dibiarkan, kelak keadaan ini akan memberi kesan buruk kepada kesihatan ibu sendiri.

Oleh itu, jika anda mengalaminya, jangan ragu untuk segera meminta pertolongan dari orang lain. Anda boleh berjumpa dengan ahli psikologi atau profesional kesihatan mental yang berlesen.

Kerana kemarahan selepas bersalin berkait rapat dengan kemurungan selepas bersalin, pendekatannya akan serupa. Kemudian, anda diminta untuk memberitahu gejala lain jika ia mengganggu aktiviti anda.

Ini boleh dilakukan melalui psikoterapi atau terapi bicara. Anda dan ahli terapi akan bekerjasama untuk mengembangkan strategi untuk membantu mengawal emosi anda. Doktor anda juga mungkin menetapkan ubat-ubatan seperti antidepresan jika perlu.

Beritahu pasangan dan keluarga anda mengenai keadaan yang sedang dirasakan. Memang, ketakutan untuk dilihat secara negatif adalah perkara biasa. Walau bagaimanapun, sokongan orang-orang di sekitar anda juga diperlukan untuk pemulihan anda.

Semasa proses itu, percayakan anak anda kepada ibu bapa, rakan, atau orang yang dipercayai. Ini perlu dilakukan agar anda dapat lebih banyak masa untuk berehat. Lakukan juga pelbagai aktiviti pendamping seperti senaman ringan dan meditasi.

Ingat bahawa anda bukan satu-satunya yang mengalami ini. Yakinkan diri anda bahawa semuanya akan menjadi baik jika disertai dengan usaha dan sokongan untuk melaluinya.