Sabun Membunuh COVID-19, Bagaimana?

Baca semua artikel mengenai coronavirus (COVID-19) di sini.

Virus boleh aktif di luar badan selama berjam-jam, bahkan berhari-hari. Pembasmi kuman, pembersih tangan, gel, dan tisu yang mengandungi alkohol semuanya berguna untuk membuangnya. Tetapi sabun dan air adalah kaedah yang sangat berkesan untuk membunuh COVID-19 pada kulit anda.

Mengapa sabun dan air menjadi kunci penting dalam mencuci tangan, membasmi kuman dan virus yang melekat pada kulit? Lihat ulasan berikut.

Bagaimana sabun membunuh COVID-19 dan kuman buruk

Cara utama yang disarankan oleh pakar untuk mencegah dijangkiti COVID-19 adalah mencuci tangan dengan sabun.

Kenapa? Kuncinya adalah keberkesanan sabun. Sama ada sabun cair biasa, sabun dengan wangian mewah, atau sabun bar yang dibuat menjadi itik, ia akan membunuh virus termasuk COVID-19.

Virus adalah bahan kecil yang dilapisi protein dan lemak. Virus melekat dengan mudah; melekat pada permukaan seperti tangan.

Apabila seseorang yang dijangkiti COVID-19 batuk atau bersin, titisan boleh terkena. Titisan kecil ini akan cepat kering, tetapi virus akan tetap aktif. Kulit manusia adalah permukaan yang sesuai untuk hidup virus ini.

Apabila dibilas hanya dengan air, virus tidak dihanyutkan, virus tersebut tetap melekat pada kulit. Ini kerana lapisan yang menutupi virus itu seperti minyak.

Sekiranya anda menyamakan virus dengan minyak, jika anda mencampurkan minyak dengan air, virus itu tidak bercampur. Minyak akan berada di bahagian atas dan air di bahagian bawah. Tidak kira berapa lama dan seberapa cepat anda mengaduk, minyak dan air akan tetap terpisah.

Apabila anda menambahkan sabun ke campuran minyak dan air dan kacau, minyak akan larut di dalam air. Ini kerana sabun mempunyai dua sisi molekul. Satu sisi adalah molekul yang tertarik dengan air dan sisi yang lain tertarik pada lemak.

Oleh itu, apabila molekul sabun bersentuhan dengan air dan lemak, daya tarikan berganda ini memecahkan pembalut lemak. Zarah-zarah lemak tersebar dan dicampurkan dengan air.

Molekul COVID-19 juga diselimuti oleh zarah protein dan lemak yang melindunginya dari air. Apabila bersentuhan dengan sabun, pembalut lemak akan berpisah dan virus akan turun. Air yang mengalir kemudian akan membunuh dan membilas sisa-sisa COVID-19 yang berjaya dipecah oleh sabun.

Walau bagaimanapun, proses pemecahan zarah-zarah lemak dalam virus memakan masa 20 saat. Tempohnya juga dilakukan agar air dapat membilasnya.

Mengapa pembersih tangan bukan pilihan pertama?

Pembersih tangan berfungsi hampir sama dengan sabun kerana ramuan terbesar adalah alkohol. Tetapi ia memerlukan kepekatan alkohol yang tinggi untuk berfungsi sama seperti sabun.

Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengesyorkan sekurang-kurangnya 60 peratus alkohol di pembersih tangan. Alkohol adalah bahan penting yang akan membunuh pelbagai kuman di tangan anda.

Sebagai rekod, terdapat banyak jenis di pasaran pembersih tangan tiada alkohol yang dibuat kerana alkohol menyebabkan kesan sampingan menjadikan kulit kering. Kandungan pembersih bebas alkohol ini biasanya diganti dengan benzalkonium klorida.

Benzalkonium klorida dapat membersihkan tangan dari kuman, tetapi CDC mengatakan bahawa sebatian tersebut tidak berfungsi untuk semua jenis kuman.

Apa yang perlu diperhatikan adalah walaupun pembersih tangan mempunyai kandungan alkohol 60 peratus, CDC masih mengesyorkan mencuci tangan dengan sabun.

Mencuci tangan dengan sabun untuk membunuh COVID-19

Mencuci tangan dengan sabun adalah pilihan terbaik untuk membunuh COVID-19 dan kuman lain. Sabun, air dan jangka masa 20 saat adalah kunci. Anda juga tidak memerlukan sabun yang bertanda anti bakteria.

Pentadbiran Makanan dan Ubat-Ubatan (FDA) mengatakan semua sabun berfungsi untuk menghilangkan bakteria walaupun tanpa " anti bakteria " Sehingga kini, faedah menggunakan sabun berlabel "anti bakteria"Belum terbukti lebih berkesan daripada sabun lain.

"Mengikuti amalan mencuci tangan yang sederhana adalah salah satu cara yang paling berkesan untuk mencegah penyebaran banyak jenis jangkitan dan penyakit, di rumah, di sekolah, dan di tempat lain," kata Theresa M. Michele, MD, dari Bahagian Produk Dadah Tanpa Resep FDA .

"Sederhana dan berjaya," sambungnya.

William Osler, pengasas bersama Johns Hopkins Hospital di Amerika Syarikat, berkata, "Sabun dan air serta akal sehat adalah pembasmi kuman terbaik."

Oleh itu, dalam menghadapi wabak COVID-19 ini, mari basuh tangan kita dengan sabun untuk membunuh COVID-19. Jangan lupa juga menjaga akal sehat untuk tetap waspada dan tidak panik

Lawan COVID-19 bersama!

Ikuti maklumat dan kisah terkini mengenai pejuang COVID-19 di sekitar kita. Jom sertai komuniti sekarang!

‌ ‌