COVID-19 Booster Vaccine: Fungsi dan Bagaimana Ia Berfungsi |

Sejauh ini, pemerintah terus melakukan program vaksinasi sehingga disebarkan secara merata untuk mengurangi angka kes COVID-19 di Indonesia. Tidak hanya itu, Kementerian Kesehatan Indonesia (Kemenkes) juga telah melancarkan program vaksin penguat COVID-19 untuk pekerja kesihatan. Bagaimanakah vaksin penggalak berbeza dengan vaksin biasa? Adakah masyarakat umum juga memerlukan dos penggalak?

Apakah vaksin penggalak COVID-19?

Vaksin booster COVID-19 adalah dos vaksinasi ketiga yang bertujuan untuk memperkuat dos vaksin yang telah diberikan sebelumnya.

Tidak hanya untuk COVID-19, penggalak ini banyak diberikan dalam vaksinasi untuk beberapa jenis penyakit, seperti selesema dan tetanus.

Dalam beberapa jenis vaksinasi, pemberian dos kecil dalam beberapa kali dianggap lebih berkesan daripada pemberian dos besar pada satu masa. Pendekatan ini diharapkan dapat menguatkan sistem ketahanan badan secara berkelanjutan.

Walaupun kebanyakan vaksin penggalak mempunyai kandungan yang sama dengan dos vaksin sebelumnya, beberapa vaksin diubah sedemikian rupa untuk meningkatkan kinerjanya.

Bergantung pada jenis vaksin, beberapa orang mungkin perlu mendapatkan penambah semangat beberapa minggu, bulan, atau tahun setelah vaksinasi pertama mereka.

Bagaimana vaksin penggalak COVID-19 berfungsi

Ali Ellebedy, seorang ahli imunologi dari Washington University, menjelaskan bagaimana vaksin penggalak berfungsi dalam memperkuatkan dos vaksin sebelumnya.

Apabila seseorang mendapat vaksinasi dosis pertama, sistem kekebalan tubuh akan menghasilkan sejumlah antibodi yang secara beransur-ansur akan menurun.

Walau bagaimanapun, penurunan ini masih akan meninggalkan "ingatan" pada sel yang menghasilkan antibodi, terutama pada sel B.

Sekiranya vaksin penggalak disuntik, sel akan bertambah banyak dan sekali lagi meningkatkan tahap antibodi dalam badan.

Lama kelamaan, bilangan antibodi boleh berkurang lagi, tetapi "ingatan" sel B akan lebih besar daripada sebelumnya.

Ingatan ini membantu sistem ketahanan badan untuk bertindak balas dan melawan virus COVID-19 dengan lebih cepat dan kuat.

Selain itu, vaksin penggalak juga berperanan dalam proses pematangan afinitas, yaitu proses di mana sel B yang telah terkena vaksin akan berpindah ke kelenjar getah bening.

Di kelenjar getah bening, sel-sel ini akan bermutasi dan menghasilkan antibodi yang jauh lebih kuat untuk melawan virus.

Beberapa kajian mengenai jenis vaksinasi COVID-19 tertentu telah menyokong teori ini. Vaksin yang diuji sebagai penggalak adalah Moderna, Pfizer, AstraZeneca, dan Sinovac.

Keempat-empat menunjukkan sedikit peningkatan dalam jumlah antibodi peneutralan jangkitan di dalam tubuh ketika disuntik beberapa bulan selepas dos kedua.

Kesan sampingan vaksin penggalak COVID-19 menurut kajian

Satu kajian baru-baru ini dari CDC mendedahkan apa kesan sampingan dari vaksin penggalak COVID-19. Secara umum, kesan yang muncul tidak jauh berbeza dengan kesan sampingan dos kedua vaksin.

Kajian ini mengkaji data dari 22.191 penerima vaksin penggalak. Daripada semua penerima, kira-kira 32% melaporkan kesan sampingan, dan 28% daripadanya tidak dapat menjalankan aktiviti normal pada hari vaksinasi.

Berikut adalah senarai kesan sampingan vaksin penggalak yang diringkaskan oleh CDC.

  • Kesakitan di tempat suntikan dirasakan 71%
  • Keletihan sekitar 56%
  • Sakit kepala sekitar 43.4%
  • Kira-kira 2% memerlukan rawatan perubatan
  • Seramai 13 orang dimasukkan ke hospital

Secara keseluruhan, dos ketiga atau vaksin penggalak dianggap selamat. Kebanyakan orang mengalami kesan sampingan yang boleh diterima.

Sekiranya kita mendapat vaksin penggalak COVID-19?

Beberapa negara yang telah melaksanakan program vaksinasi COVID-19 untuk mayoritas penduduknya mulai mempertimbangkan untuk memberikan vaksin penggalak ini.

Walau bagaimanapun, para pakar masih memperdebatkan sama ada akan memberi penambahbaikan kepada orang yang telah menerima 2 dos vaksinasi.

Penurunan antibodi vaksin dari masa ke masa setelah tubuh menerima dos kedua adalah normal. Ini juga berlaku untuk vaksinasi COVID-19.

Namun, apa yang tidak disepakati oleh pakar adalah kesan penurunan antibodi selepas vaksin terhadap perlindungan diri dari jangkitan COVID-19.

Untuk memastikan sama ada vaksin masih berkesan untuk melindungi tubuh, petunjuk yang lebih pasti diperlukan mengenai had untuk menurunkan tahap antibodi atau penanda lain sistem ketahanan badan.

Dengan mengetahui petunjuk ini, pakar dapat menentukan apakah kita perlu mendapatkan vaksinasi penggalak pada saat ini atau tidak.

Terdapat juga beberapa pakar yang berpendapat bahawa pemberian vaksin penggalak akan lebih bermanfaat bagi orang dengan keadaan perubatan tertentu, seperti penerima transplantasi organ atau orang yang menderita penyakit autoimun.

Namun, ini masih memerlukan kajian lebih lanjut untuk menentukan sama ada dos vaksinasi ketiga selamat untuk golongan berisiko ini.

Menurut WHO, daripada memberikan vaksin penggalak, fokus utama yang harus diperhatikan adalah memastikan bahawa vaksinasi diedarkan secara merata ke semua lapisan masyarakat, terutama mereka yang belum pernah diberi vaksin sama sekali.

Ini sejajar dengan pernyataan Jurucakap Vaksinasi COVID-19 Kementerian Kesihatan serta Pengarah Pencegahan dan Pengawalan Penyakit Berjangkit Langsung, dr. Siti Nadia Tarmizi.

Di Indonesia sendiri, program penggalak COVID-19 akan dilaksanakan menggunakan vaksin Moderna atau mRNA-1273.

Namun, melalui temu ramah langsung, dr. Nadia menekankan bahawa vaksin penggalak sekarang hanya untuk pekerja kesihatan.

"Dalam usaha untuk mengawal pandemi, yang terbaik sekarang adalah memenuhi sebanyak mungkin sasaran vaksin," kata dr. Nadia.

Dia juga menambah bahawa pada masa ini masih banyak orang yang sama sekali tidak menerima vaksinasi.

Oleh itu, pemenuhan sasaran vaksinasi dosis pertama dan kedua untuk semua lapisan masyarakat Indonesia masih menjadi keutamaan.

"Tidak ada rencana dari pemerintah untuk memberikan vaksin penguat di luar pekerja kesehatan," kata dr. Nadia.

Kemajuan dan sasaran vaksinasi COVID-19 imuniti kawanan

Daripada menyebarkan vaksin pengganti di luar pekerja kesihatan, sasaran saat ini di Indonesia adalah memberikan vaksinasi dosis penuh kepada seluruh masyarakat untuk mencapai kekebalan kelompok, juga dikenal sebagai kekebalan kawanan.

Dikabarkan bahwa wilayah Jawa dan Bali diperkirakan telah memasuki wilayah tersebut imuniti kawanan kerana pencapaian sasaran vaksinasi dos pertama dan kedua yang tinggi.

Ramalan itu dikeluarkan oleh ahli epidemiologi dari Fakulti Kesihatan Umum (FKM) Universitas Indonesia, Tri Yunis Miko Wahyono.

Memetik pernyataan Tri dari CNN Indonesia, sekitar 10% penduduk Jawa dan Bali telah menerima vaksinasi, dan 60% penduduk telah dijangkiti COVID-19 sehingga 70% penduduk memiliki antibodi.

Bagaimana Kementerian Kesihatan bertindak balas terhadap fenomena ini? Menurut dr. Nadia, imuniti kawanan atau kekebalan kawanan boleh berlaku sekiranya sebanyak 70% kumpulan telah divaksinasi.

Namun, jika benar bahawa Jawa dan Bali telah mencapai kekebalan kelompok, protokol kesihatan harus tetap berjalan dengan baik.

Dia menambahkan bahwa pelonggaran protokol kesehatan dapat dilakukan di daerah dengan tingkat vaksinasi yang tinggi, seperti di Jawa dan Bali, tetapi tidak akan dihapuskan sama sekali.

Mengingat masih banyak daerah yang belum mencapai target vaksinasi lebih dari 70%, pelaksanaan protokol kesehatan akan terus dilakukan di seluruh Indonesia.

"Adalah mungkin untuk melonggarkan prokes, tetapi melepaskannya sama sekali tidak mungkin karena masih banyak orang di luar Jawa dan Bali yang belum menerima vaksinasi," kata dr. Nadia.

Kad sijil vaksinasi sebagai syarat aktiviti

Seperti disebutkan di atas, pemenuhan target vaksin difokuskan pada semua warga negara untuk mengurangi tingkat penularan dan memastikan bahawa masyarakat dapat dilindungi dari COVID-19.

Penduduk yang telah menerima suntikan vaksinasi juga akan menerima kad sijil vaksinasi yang kemudian dapat digunakan sebagai syarat untuk kegiatan di tempat umum seperti pusat membeli-belah.

Fungsi sijil vaksin ini adalah untuk memastikan keselamatan penduduk yang cenderung berinteraksi dengan orang lain di tempat-tempat ini.

Selain itu, diharapkan adanya kad vaksinasi ini juga dapat mendorong semua lapisan masyarakat untuk ingin mendapatkan vaksin secepat mungkin.

Namun, walaupun banyak yang telah divaksinasi, pelaksanaan protokol kesihatan harus diteruskan sehingga sasaran kekebalan kelompok tercapai.

Lawan COVID-19 bersama!

Ikuti maklumat dan kisah terkini mengenai pejuang COVID-19 di sekitar kita. Jom sertai komuniti sekarang!

‌ ‌