Latihan Strategi Supaya Anda Tidak Kehabisan Nafas Semasa Bermain Badminton

Bermain badminton atau badminton adalah sesuatu yang menyeronokkan dan sihat. Walau bagaimanapun, di tengah permainan anda mungkin sudah penat sepenuhnya tercungap-cungap.

Sukan yang satu ini memang boleh membuat anda kehabisan nafas kerana ia memerlukan ketangkasan kaki dan lengan pada masa yang sama. Anda mesti banyak bergerak untuk mengejar ketinggalan shuttlecock dengan pantas.

Sebenarnya, kehabisan nafas ketika bermain badminton tentunya mengganggu penampilan anda. Lalu bagaimana anda tidak membuatnya mudah? penat sepenuhnya semasa bermain badminton? Lihat petua di bawah.

Lakukan ini terlebih dahulu sebelum bermain badminton

Panaskan dahulu

Pemanasan pada dasarnya penting dan mesti dilakukan sebelum bermain badminton. Untuk mengelakkan mati lemas di tengah permainan, panaskan sekurang-kurangnya 20 minit. Anda boleh memanaskan badan dengan berjalan pantas atau berjoging pada kelajuan standard.

Memanaskan badan berfungsi untuk menyiapkan badan anda sebelum melakukan bulu tangkis yang secara beransur-ansur akan meningkatkan degupan jantung dan pernafasan anda.

Tunggu dan tahan pemanasan sehingga anda berpeluh, kerana itu adalah petanda baik bahawa badan anda telah memanaskan badan. Oleh itu, gunakannya sebagai panduan dan kemudian secara beransur-ansur mula mempercepat perkara.

Latihan pernafasan dengan irama yang pantas

Pernafasan yang tidak betul boleh menjadi salah satu penyebab sesak nafas. Sekiranya pernafasan terlalu cetek, pertukaran udara di dalam badan anda tidak akan berjalan lancar. Cuba bernafas dalam-dalam dalam keadaan pegun, mulailah dengan menenangkan diri, menarik nafas sepenuhnya, kemudian turunkan bahu perlahan sambil menghembus nafas. Semasa anda menghembuskan nafas, tekan udara sekeras yang anda boleh, kemudian segera ikuti dengan menarik nafas panjang.

Menurut pakar sukan dari Amerika Syarikat, Anna Hartman, agar tidak cepat kehabisan nafas, anda benar-benar harus melakukan "pernafasan perut", yang merupakan teknik pernafasan yang apabila dilakukan dengan betul, perut akan terangkat, bukan dada . Oleh itu, biasakan melakukan pernafasan perut walaupun anda tidak bermain badminton. Lama kelamaan, badan akan terbiasa dan melakukan pernafasan perut secara automatik semasa anda bermain badminton.

Bagaimana untuk meningkatkan daya tahan jantung dan paru-paru semasa bersenam?

Sebenarnya, anda tidak perlu kehabisan nafas ketika bermain badminton atau sukan lain sekiranya daya tahan jantung dan paru-paru anda mencukupi. Anda boleh memulakan dengan waktu yang singkat terlebih dahulu, kira-kira 10-15 minit sehari, tetapi hasil maksimum adalah melatih nafas sehingga tidak penat sepenuhnya semasa bersukan.

Dengan jarak kurang dari 15 minit, Persatuan Jantung Amerika mengesyorkan agar orang dewasa melakukan aktiviti sederhana selama sekurang-kurangnya 150 minit seminggu.

Ringkasnya, anda juga disyorkan untuk berlatih hanya 30 minit sehari selama lima hari. Juga penting untuk menyesuaikan diri dengan tahap kemampuan badan anda untuk berlatih.

Juga, menurut American College of Sports Medicine, apabila anda meningkatkan kadar denyutan jantung dan ketahanan paru-paru dengan bersenam, jantung anda lebih kuat, aliran darah lebih lancar, dan lemak dibakar. Jangan luput dari kemampuan tubuh anda untuk menyampaikan oksigen ke seluruh badan menjadi lebih baik.

Lalu, latihan apa yang dapat dilakukan untuk meningkatkan daya tahan jantung dan paru-paru agar tidak kehabisan nafas semasa bersenam?

1. Berjalan

Pada mulanya, anda dapat meningkatkan daya tahan jantung dan paru-paru anda dengan berjalan kaki. Berjalan kaki dapat membakar kalori dan mudah dilakukan pada bila-bila masa, di mana sahaja. Setelah anda terbiasa berjalan, anda boleh bertambah baik dengan berjalan cepat selama 30 minit sehari.

2. Berjoging

Ramai orang melakukan joging kerana dianggap sukan yang boleh menjadikan badan lebih bertenaga. Tidak jarang juga berjoging secara berkala dipercayai dapat meningkatkan daya tahan jantung dan saluran darah.

3. Berenang

Selain dapat meningkatkan daya tahan jantung dan paru-paru, berenang juga berguna untuk mengencangkan otot, anda tahu. Berenang gaya bebas dapat membakar kalori hampir sama seperti berjoging.

4. Berbasikal

Menurut Pusat Pengendalian Penyakit, bersepeda dengan kecepatan tertentu dapat meningkatkan kecergasan paru-paru jantung. Berbasikal dengan kelajuan lebih dari 16 km / jam, degupan jantung anda akan naik dan otot anda akan mula memerlukan lebih banyak oksigen dan tenaga. Sistem jantung dan hati dan pernafasan anda akan bertindak balas terhadapnya, sehingga secara tidak langsung dapat meningkatkan kecergasan dan daya tahan anda.