RDS pada Bayi, Sindrom Pernafasan pada Kelahiran Pramatang |

Sindrom Penyakit Pernafasan (RDS) adalah penyakit pernafasan yang biasa terjadi pada bayi baru lahir. RDS atau sindrom gangguan pernafasan pada bayi menjadikan anak anda memerlukan oksigen tambahan melalui alat pernafasan. Berikut ini adalah penjelasan lengkap mengenai gangguan pernafasan pada bayi.

Apa itu rsindrom gangguan pernafasan (RDS) pada bayi?

Memetik dari Institut Jantung, Paru-paru, dan Darah Nasional, sindrom gangguan pernafasan (RDS) adalah gangguan pernafasan yang terjadi pada bayi baru lahir.

Secara amnya, sindrom kesusahan atau kegagalan pernafasan sering berlaku pada bayi pramatang yang dilahirkan sebelum usia 28 minggu. RDS sangat jarang berlaku pada bayi baru lahir.

Sindrom gangguan pernafasan pada bayi bergantung pada usia kehamilan, lokasi jangkitan, dan keadaan jantung bayi sama ada terdapat kelainan atau tidak.

Biasanya, RDS bertambah buruk dalam 48-72 jam pertama dan bertambah baik selepas rawatan perubatan.

Gejala RDS pada bayi

Memetik dari Nationwide Children, terdapat beberapa tanda dan gejala sindrom gangguan pernafasan pada bayi baru lahir, iaitu:

  • kadar pernafasan yang cepat semasa kelahiran
  • ada suara 'eh' setiap nafas,
  • perubahan warna bibir, jari, dan jari kaki,
  • pelebaran lubang hidung dengan setiap nafas
  • kulit di bahagian atas tulang rusuk menarik semasa anda bernafas.

Doktor akan segera merawatnya segera setelah bayi dilahirkan sekiranya mereka melihat simptom sindrom gangguan pernafasan di atas.

Punca RDS pada bayi

Sindrom gangguan pernafasan berlaku pada bayi pramatang kerana paru-paru tidak dapat membuat surfaktan yang mencukupi.

Surfaktan adalah bahan berbuih yang membuat paru-paru mengembang sepenuhnya sehingga bayi yang baru lahir dapat menghirup udara setelah meninggalkan rahim.

Tanpa surfaktan yang mencukupi, paru-paru tidak dapat berfungsi dengan optimum. Ini menjadikan bayi baru lahir harus berusaha lebih keras untuk bernafas.

Sebilangan besar bayi dengan RDS menunjukkan tanda-tanda dan masalah pernafasan dalam beberapa jam selepas kelahiran.

Kekurangan oksigen boleh merosakkan otak bayi dan organ lain jika anda tidak mendapatkan rawatan perubatan dengan segera.

Sekiranya anda tidak mendapat rawatan perubatan, bayi anda akan letih kerana tidak dapat bernafas dan mungkin akan menyerah.

Bayi mungkin memerlukan ventilator untuk membantu mereka mendapatkan oksigen yang mencukupi untuk bernafas.

Faktor yang meningkatkan risiko RDS pada bayi

Terdapat beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko bayi mengalami sindrom kecemasan atau kegagalan pernafasan.

Memetik dari Nationwide Children, beberapa faktor risiko RDS pada bayi adalah:

  • mempunyai adik beradik yang mengalami sindrom gangguan pernafasan,
  • anak kembar yang dilahirkan,
  • melahirkan dengan pembedahan caesar,
  • ibu mengalami komplikasi diabetes kehamilan,
  • bayi mengalami selesema, tekanan, hingga hipotermia, dan
  • bayi mengalami kecacatan jantung kongenital.

Perhatikan jika anak dan ibu anda mempunyai faktor risiko di atas.

Cara mendiagnosis RDS pada bayi

Untuk mengesan sindrom gangguan pernafasan pada bayi, terdapat pelbagai ujian untuk didiagnosis.

Doktor akan melakukan beberapa prosedur untuk memeriksa RDS pada anak kecil anda, seperti berikut.

  • Ujian darah untuk memeriksa jangkitan.
  • X-ray dada untuk melihat keadaan paru-paru.
  • Pemeriksaan dengan oksimeter untuk melihat tahap oksigen dalam darah.

Pemasangan oksimeter pada bayi menggunakan alat yang akan dipasang pada hujung jari, kaki, atau telinga oleh kakitangan perubatan.

Penjagaan RDS pada bayi

Rawatan dan rawatan sindrom gangguan pernafasan pada bayi bergantung pada gejala, usia, dan kesihatan anak.

Memetik dari Stanford Children Health, terdapat pelbagai rawatan untuk bayi dengan RDS.

1. Pasang alat pernafasan

Rawatan yang akan dilakukan oleh doktor untuk bayi dengan sindrom gangguan pernafasan adalah pemasangan alat pernafasan.

Kakitangan perubatan akan melakukan pemasangan secara berperingkat. Pertama, pemasangan tiub pernafasan di trakea bayi (saluran angin).

Kemudian untuk kes yang sangat teruk, bayi memerlukan ventilator untuk membantu pernafasan.

2. Memasang mesin saluran udara

Rawatan seterusnya untuk RDS pada bayi adalah memasang alat tekanan saluran udara. Ini untuk mendorong aliran oksigen yang berterusan ke saluran udara.

Peranti ini membantu paru-paru tetap terbuka dan saluran udara secara optimum.

3. Sediakan surfaktan tiruan

Surfaktan buatan akan sangat membantu keadaan bayi sekiranya doktor memberikannya 6 jam selepas bayi dilahirkan.

Pemberian surfaktan dapat membantu mengurangkan sindrom gangguan pernafasan bayi sehingga tidak menjadi lebih teruk dan serius.

Doktor juga memberikan cecair ini sebagai rawatan untuk bayi yang berisiko tinggi mengalami sindrom gangguan pernafasan.

Pemberian cecair surfaktan ini adalah melalui saluran pernafasan yang dilekatkan oleh doktor kepada bayi.

Cara mencegah sindrom gangguan pernafasan pada bayi

Perkara yang paling penting untuk menjangkakan RDS pada bayi adalah mencegah kelahiran pramatang. Bagaimana jika anda tidak dapat mencegah kelahiran pramatang?

Doktor akan memberi anda ubat kortikosteroid sebelum melahirkan.

Ubat ini dapat membantu pematangan paru-paru janin sebelum kelahiran dan mengurangkan risiko dan keparahan sindrom gangguan pernafasan pada bayi.

Steroid akan diberikan oleh doktor pada 24 minggu dan 34 minggu kehamilan, terutama bagi ibu yang berisiko melahirkan lebih awal.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌