Latih Imaginasi Kanak-kanak dan Faedahnya untuk Perkembangan Otak

Anak dan imaginasi adalah dua perkara yang tidak dapat dipisahkan. Tahukah anda bahawa menjalankan imaginasi kanak-kanak nampaknya memberi manfaat untuk perkembangan otak mereka? Lihat kisah penuh di bawah.

Soalan cepat mengenai imaginasi kanak-kanak

Adakah anda sering melihat anak kecil anda seronok dengan mainan mereka? Iaitu, imaginasi kanak-kanak bermain di sana.

Imajinasi kanak-kanak pada amnya sangat terhad berbanding orang dewasa. Lama kelamaan, imaginasi akan berkait rapat dengan kemampuan bercakap dan menjadi alat untuk kanak-kanak belajar memahami keadaan dan kewujudan di persekitarannya.

Akademi Pediatrik Amerika (AAP) mengesyorkan agar ibu bapa memainkan lebih banyak peranan dengan anak-anak mereka untuk mengasah daya imaginasi dan kreativiti mereka. Untuk itu, tentunya memerlukan sokongan daripada ibu bapa.

Apa kepentingan imaginasi dan bagaimana mempraktikkannya? Untuk itu, berikut adalah beberapa perkara yang perlu anda fahami mengenai imaginasi kanak-kanak:

Apakah faedah melatih imaginasi kanak-kanak?

Imaginasi kanak-kanak berkaitan dengan pertumbuhan dan perkembangan kanak-kanak. Menurut dr. Herbowo Soetomenggolo, pakar neurologi pediatrik, mengatakan bahawa pertumbuhan dan perkembangan anak dipengaruhi oleh dua perkara, iaitu luaran dan dalaman.

Aspek luaran merangkumi pemakanan, penyakit, persekitaran, dan rangsangan atau rangsangan. Nah, berlatih imaginasi atau khayalan adalah salah satu bentuk rangsangan.

Beberapa jenis rangsangan termasuk bercerita dan menggambar.

“Ketika bercerita, otak aktif dan anak-anak tidak hanya mendengar tetapi membuat khayalan. Aktiviti otak pencerita dan pendengar adalah sama. Anak-anak akan merasakan dan membayangkan apa yang diceritakan, ”jelas dr. Herbowo ketika ditemui di daerah Senayan, Jakarta Selatan (13/11).

Bercerita berkait rapat dengan fantasi dan prestasi otak. Bukan hanya itu, melakukan imaginasi atau khayalan juga penting bagi kanak-kanak dengan disleksia kerana dapat mengasah kemahiran otak mereka dengan lebih baik.

Mempraktikkan imaginasi dapat menjadikan kanak-kanak belajar menyelesaikan masalah atau menyelesaikan masalah penyelesaian masalah .

“Ketika mendengar cerita, dia akan menyelesaikan masalah ketika mendengarkan cerita. Selepas ini akan menjadi ini, maka itu. Belajar penyelesaian masalah Ia juga berkaitan dengan kecerdasan kanak-kanak, "tambahnya.

Pada usia berapa kanak-kanak harus melatih imaginasi mereka?

Masa kanak-kanak adalah tempoh di mana daya imaginasi berkembang sangat pesat. Ini adalah petanda yang baik kerana imaginasi berkaitan dengan prestasi otak. Namun, pada usia berapa imajinasi anak harus dilatih?

Dr. Herbowo menjelaskan bahawa tidak ada batasan usia untuk melatih imaginasi kanak-kanak. Pada asasnya, sejak anda bayi, anda dapat melatih imaginasi anak anda.

"Dari bayi baru lahir hingga usia tadika, imaginasi dapat dilatih dengan bercerita atau bercerita," jelasnya.

Bagaimana melatih imaginasi pada kanak-kanak?

1. Bercerita

Ini adalah salah satu kaedah termudah untuk melatih imaginasi anak kecil anda. Herbowo mengatakan bahawa ketika anak-anak mendengar cerita, otak mereka berfungsi dengan baik.

Bukan hanya itu, bercerita juga berkaitan dengan kemampuan membaca dan bertutur kanak-kanak. "Kemahiran pertuturan dan bahasa kanak-kanak ini berkait rapat dengan IQ," jelasnya.

2. Melukis

Melancarkan dari Parenting, melukis dapat melatih imaginasi dan kemahiran motorik kanak-kanak dengan memegang krayon atau pensil berwarna. Untuk meningkatkan imaginasi anak anda, anda boleh memintanya untuk menarik cahaya matahari tetapi tidak menggunakan warna kuning. Ini akan meningkatkan imaginasi anak kecil anda dan membiarkannya kreatif.

3. Main skrin

Main skrin juga merupakan kaedah untuk mengasah daya imaginasi walaupun dengan pelbagai nota. Doktor Herbowo menerangkan lakon layar boleh digunakan sebagai tempat untuk melatih imaginasi sekiranya anak berpartisipasi dalam membayangkan apa yang ada di layar.

"Tetapi dalam praktiknya mungkin tidak berkesan kerana anak-anak lebih sibuk bermain dengan gajet mereka daripada membayangkan imaginasi mereka," jelas dr. Herbowo.

Semasa anda mahu memakai alat sebagai alat untuk mengasah imaginasi, pastikan anda menemani anak anda ketika menonton video. Di samping itu, anda juga boleh bertanya kepada anak anda mengenai video yang ditontonnya sehingga ada interaksi dua hala.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌