Mengapa Memilih Lampu Mati Semasa Hubungan Seks? •

Adakah anda jenis orang yang suka melakukan hubungan seks dengan lampu yang padam? Atau adakah anda jenis orang yang lebih suka lampu menyala, sehingga anda dan pasangan anda saling berpandangan? Ya, dengan lampu menyala, anda dan pasangan dapat mengetahui setiap perincian yang berlaku. Bagaimana dengan hubungan seks dengan lampu? Hmm, lampu padam, atau malap untuk membuat cinta terasa romantis. Tetapi, apakah sebab sebenarnya banyak orang lebih suka melakukan hubungan seks dengan lampu yang padam?

Mengapa begitu banyak orang memilih untuk melakukan hubungan seks dengan lampu yang padam?

Dahulu, seks bukanlah sesuatu yang boleh anda bicarakan semasa berbual di meja makan sambil sarapan, makan tengah hari atau makan malam. Seks adalah subjek pantang larang. Seiring dengan perubahan zaman, konsep berfikir mula berkembang. Walaupun bercakap mengenai seks adalah perkara biasa bagi lelaki, selalunya berkaitan dengan sesuatu yang peribadi, perbualan ini menjadi tidak selesa. Sebilangan orang teragak-agak untuk bertanya dengan jujur ​​mengenai rasa ingin tahu mereka, jadi mereka lebih suka mencari tahu secara senyap. Pada masa ini tidak sukar untuk mengetahui soalan mengenai seks, anda boleh menemuinya di internet, bukannya mengunjungi ahli terapi seks.

Seks dikaitkan dengan sesuatu yang 'menakutkan' dan memalukan. Semasa melakukan hubungan seks, anda dan pasangan mungkin lebih yakin dengan lampu yang padam. Pencahayaan yang tidak mencukupi dapat menenangkan anda berdua, jadi anda berdua menikmatinya. Anda juga boleh bersenang-senang, kerana mematikan lampu dianggap sebagai elemen yang menyeronokkan.

Satu kajian baru-baru ini yang melibatkan 2000 orang, mendapati bahawa 75% orang lebih suka melakukan hubungan seks dengan lampu, 14% orang mengakui bahawa mereka malu melihat wajah pasangan mereka, sementara 5% yang lain cuba membayangkan wajah idola mereka semasa melakukan hubungan seks . Ada juga yang menyatakan bahawa bermain tanpa bergantung pada deria penglihatan akan menjadi pengalaman yang luar biasa. Imaginasi akan diperkukuhkan.

Apa yang berlaku dalam fikiran wanita semasa hubungan seks?

Bagi wanita, kadang-kadang, seks terasa 'membingungkan'. Di satu pihak, anda ingin merasa selesa, tetapi apabila anda melakukan begitu banyak pemikiran, seperti mengenai penampilan anda, tentang apakah dia dapat menolong pasangan anda mencapai kemuncak yang dia mahukan. Sebenarnya, seks harus memberikan kesenangan dan keakraban bagi kedua-dua pihak, bukan sebagai prinsip menggunakan satu pihak sahaja. Pada masa ini, terdapat banyak persepsi yang salah yang tersebar di masyarakat kerana pengaruh penulisan, atau filem pornografi. Sudah tentu, kami mahu sesi seks berjalan lancar mengikut fantasi. Tetapi hakikatnya ialah apabila anda semakin tertekan, jalan menuju kemuncak menjadi lebih sukar.

Pemadaman mungkin satu penyelesaiannya, dengan pandangan terhad, anda merasa sangat mudah untuk melakukannya. Anda dapat mengurangkan kebimbangan anda mengenai bentuk badan, dan penampilan. Ketika melakukan hubungan seks, biasanya wanita akan menanggalkan soleknya, atau ketika memakai alat solek, ia akan pudar seiring waktu. Pemadaman boleh menyamarkan semuanya.

Malangnya, ketika berhubungan seks, seorang lelaki adalah jenis visual, dia mahu melihat anda sepenuhnya. Jika, dia meminta untuk melihat tubuh anda, jelas ada minat di sebalik permintaan itu. Anda mungkin tidak menyedari bahawa memberinya akses untuk melihat tubuh anda adalah sesuatu yang dia nantikan.

Apa yang berlaku dalam fikiran lelaki semasa melakukan hubungan seks?

Adakah anda fikir melakukan hubungan seks dengan lampu akan meningkatkan keakraban? Sekiranya demikian, sudah tentu anda harus memahami bila pasangan anda merasa tidak selesa dengan lampu menyala. Sebilangan besar lelaki lebih suka melakukan hubungan seks dengan cahaya kerana ia akan membangkitkan semangat mereka, dan lelaki lebih 'visual' dalam masalah tidur. Namun, ada juga yang suka melakukannya dengan lampu mati, kerana pelbagai alasan, dia juga dapat merasa tidak aman, atau menutup apa yang dia fikirkan ketika melakukan hubungan seks.

Sebenarnya, lelaki juga tidak begitu memperhatikan apa yang kekurangan wanita ketika mereka tidur. Anda mungkin tidak menyedari ketika wanita merasa tidak selamat.

Oleh itu, adakah lebih baik melakukan hubungan seks dengan lampu menyala atau mati?

Tidak ada yang salah dengan kedua-duanya, itu hanya masalah teknikal. Namun, apabila peraturan permainan ini membuat satu pasangan merasa tidak selesa, sudah tiba masanya anda berdua duduk bersama dan membincangkannya. Penting bagi wanita untuk memberitahu pasangan anda tentang apa yang membuat anda selesa, sehingga keakraban akan terbentuk. Lelaki juga perlu memperhatikan butiran mengenai pasangan anda, bermula dengan pertanyaan tentang apa yang dia suka, apa yang membuatnya tertarik dengan sesuatu, dan lebih banyak perincian. Dengan memperhatikan setiap perincian, anda berusaha membina keakraban yang lebih dekat, ini menunjukkan bahawa anda menghargai dia sebagai pasangan. Keyakinan diri pasangan akan muncul dengan sendirinya.

Bagi anda yang tidak terbiasa dengannya, mungkin anda boleh mencubanya dengan perlahan, seperti membiarkan pencahayaan redup, seperti mengatur cahaya (hanya jika lampu anda dapat disesuaikan), atau menggantinya dengan lilin. Jangan lupa meletakkan lilin di tempat yang selamat. Anda juga boleh mencuba kaedah ini, iaitu menutup mata pasangan anda (pasangan yang selalu mahu lampu padam semasa hubungan seks), tentu ini akan menjadikan 'permainan' menjadi lebih mencabar.

BACA JUGA:

  • Bolehkah Anda Hamil Sekiranya Anda Berhubungan Seks dalam Tempoh Anda?
  • Adakah Mungkin Orgasme Semasa Dilecehkan Secara Seksual?
  • Posisi Seks Semasa Kehamilan Yang Anda Boleh dan Tidak Boleh Lakukan