5 Perkara Yang Tidak Perlu Dilakukan Selepas Seks •

Sebelum bercinta, anda mungkin melakukan persiapan yang cukup lengkap. Bermula dari membina suasana, memakai kondom, hingga pemanasan (foreplay). Perkara-perkara ini memang dapat menyokong kualiti seks yang memuaskan. Lalu, bagaimana dengan anda selepas melakukan hubungan seks? Apa yang anda buat setelah bercinta? Pergi tidur dengan segera? Hati-hati, setelah bercinta masih ada peraturan penting yang tidak boleh dipandang rendah. Jangan biarkan sesiapa melakukan kesalahan berikut setelah bercinta.

Elakkan melakukan ini setelah bercinta

Bukan hanya sebelumnya, setelah melakukan hubungan seks ada juga berbagai hal yang tidak harus Anda dan pasangan lakukan, yaitu:

1. Tidurlah dengan segera

Setelah anda dan sesi intim pasangan anda selesai, anda mungkin tergoda untuk terus tidur. Bercinta memang boleh membuat anda merasa sangat santai dan mengantuk.

Namun, cubalah meluangkan masa yang berkualiti dengan pasangan anda terlebih dahulu setelah bercinta.

Menghabiskan masa-masa intim dengan pasangan anda selepas hubungan seks dapat mendekatkan anda dan pasangan anda secara emosi.

Menurut kajian yang diterbitkan dalam jurnal Archives of Sexual Behavior, pasangan yang berpelukan dan berpelukan setelah melakukan hubungan seks mempunyai kehidupan seksual dan rumah tangga yang lebih memuaskan daripada pasangan yang langsung tertidur.

2. Mencuci vagina dengan sabun

Ramai wanita terus ke bilik mandi untuk membersihkan diri setelah melakukan hubungan seks. Berhati-hati jika anda mencuci vagina dengan sabun atau cuci feminin selepas hubungan seks. Sebabnya, mencuci vagina selepas hubungan seks mempunyai risiko tinggi menyebabkan alahan atau kerengsaan pada vagina.

Tisu di organ intim anda akan menjadi lebih sensitif setelah bercinta. Ini kerana semasa hubungan seks, faraj mengalami geseran dan rangsangan fizikal.

Sabun wanita yang dijual di pasaran sebenarnya mengacaukan keseimbangan bakteria dan keasidan faraj. Sekiranya anda benar-benar ingin membersihkan diri, hanya bilas dengan air suam tanpa sabun.

3. Menggunakan tisu basah

Sekiranya anda malas pergi ke bilik mandi untuk membersihkan diri, jangan gunakan tisu basah pada bahagian zakar dan faraj. Bahan kimia dalam tisu basah boleh merengsakan organ intim anda.

Selepas hubungan seks, tahap bakteria baik di faraj dan zakar menjadi tidak seimbang.

Oleh itu, jika terdapat bahan kimia berbahaya dari tisu basah, keberkesanan organ intim anda dalam melindungi diri anda akan berkurang dan anda lebih mudah terkena jangkitan atau kerengsaan.

4. Tidur dengan pakaian dalam

Anda mungkin memulakan sesi panas dengan pasangan anda pakaian dalam atau baju tidur intim dengan sutera atau renda. Namun, setelah bercinta, anda tidak boleh tidur dengan memakai pakaian dalam yang.

Walaupun kelihatan lebih seksi, kain sutera atau renda tidak dapat memberikan peredaran udara yang baik untuk organ intim.

Sebenarnya, selepas melakukan hubungan seks, vagina akan lebih lembap dan hangat. Sekiranya anda tidur pada waktu malam dengan faraj anda terlalu lembap, anda berisiko mengalami jangkitan yis vagina.

Lebih baik ganti pakaian dalam Anda dengan seluar dalam kapas yang cukup sejuk atau sama sekali tidak perlu menggunakan seluar dalam.

5. Mandi air panas

Berendam di dalam air panas setelah bercinta, terutama dengan pasangan, memang sedap. Namun, mandi air panas boleh menyebabkan jangkitan faraj.

Ini kerana selepas penembusan vagina, bibir vulva dan vagina mengalami pembengkakan. Maksudnya, faraj menjadi lebih terbuka dan mudah terkena kuman dan bakteria.

Mandi dengan pasangan bermaksud bakteria dari zakar lebih mudah bergerak dan memasuki faraj melalui air yang suhunya cukup tinggi.