Berhenti Melakukan Kecergasan Menjadikan Anda Lemak: Mitos atau Fakta?

Mitosnya ialah berhenti bersenam di gim boleh membuat anda gemuk. Inilah yang mendasari keengganan orang untuk mula bersenam secara teratur di gimnasium. Sejumlah kajian menunjukkan bahwa penurunan aktivitas olahraga dapat menyebabkan sejumlah perubahan negatif, termasuk peningkatan risiko serangan jantung terhadap depresi. Jadi, perubahan apa yang akan berlaku apabila anda berhenti melakukan kecergasan? Adakah ia benar-benar menjadikan badan gemuk? Lihat jawapan di bawah.

Adakah benar bahawa badan boleh menjadi gemuk ketika anda berhenti melakukan kecergasan?

Sebenarnya, ada alasan logik yang dapat menjawab mitos itu. Ketika awalnya anda melakukan kecergasan secara rutin, kemudian tiba-tiba berhenti untuk waktu yang lama, kemungkinan tubuh anda berubah menjadi gemuk boleh terjadi.

Kenapa begitu? Apabila anda melakukan kecergasan secara berkala, makanan yang dimakan dengan tenaga yang dibakar semasa kecergasan bernilai hasilnya. Namun, apabila anda berhenti bersenam atau melakukan sukan lain, ketumpatan dan ketangkasan otot akan berkurang. Kemudian, metabolisme badan juga akan menjadi perlahan, akibatnya lemak yang tersisa cenderung disimpan di dalam badan.

Adakah otot yang telah terbentuk berubah menjadi lemak?

Tidak, otot dan lemak adalah dua perkara yang berbeza dalam tubuh. Walau bagaimanapun, apabila anda biasanya melatih otot anda dan kemudian tiba-tiba berhenti bersenam, otot anda akan mengecut dan sel lemak anda akan bertambah. Pada dasarnya, ini akan memberi kesan secara beransur-ansur terhadap kenaikan berat badan.

Otot anda akan menjadi lemah dan ditutupi oleh lemak

Latihan yang anda lakukan semasa kecergasan akan membina dan menguatkan otot-otot badan. Sementara itu, jika anda tidak melatihnya dengan tekun dan berterusan, otot akan mengalami keadaan yang disebut atrofi.

Atrofi otot berlaku apabila anda tidak melakukan senaman secara berkala sehingga kekuatan otot akan diambil alih. Kesannya, anda biasanya akan mula mengalami masalah sendi dan ligamen. Perlahan-lahan, badan mula kehilangan jisim otot, terutamanya jika anda terbiasa dengan latihan ketahanan. Seberapa cepat anda kehilangan jisim otot bergantung pada usia anda. Semakin tua anda, semakin cepat anda akan kehilangan jisim otot.

Pakar mengatakan bahawa dalam masa 30 hari setelah berhenti bersenam, anda akan melihat otot anda kehilangan kekuatan dan kekuatan, termasuk kelajuan, kelincahan, mobiliti, dan pergerakan sisi ke sisi. Dalam masa kira-kira seminggu, otot anda akan kehilangan beberapa potensi pembakaran lemak dan melambatkan metabolisme mereka. Akibatnya, lemak mula menumpuk dan menutup otot anda.

Dianjurkan untuk terus bersenam

Menurut Jabatan Perkhidmatan Kaunseling dan Psikologi di University of California, Santa Cruz, orang-orang yang berhenti kecergasan cenderung mengalami gejala tekanan. Selepas itu, anda mungkin mengalami perubahan dalam pola tidur, kesukaran untuk menumpukan perhatian, badan anda menjadi sakit dan sakit. Oleh itu, adalah wajar apabila anda memutuskan untuk menghentikan kecergasan, sekurang-kurangnya terus melatih badan anda untuk bersenam. Anda boleh melakukan push up, sit up, atau back up untuk mengelakkan bahaya badan ketika berhenti bersenam seperti contoh di atas.